Mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra, tengah, duduk di dalam kendaraan bersama putrinya Paetongtarn dan Pinthongta setelah dibebaskan bersyarat pada Minggu, 18 Februari 2024, di Bangkok, Thailand. Thaksin keluar dari Rumah Sakit Umum Kepolisian, tempat ia menjalani hukuman selama enam bulan terakhir atas tindak pidana terkait korupsi. SEKOP

BANGKOK — Mantan perdana menteri Thailand Thaksin Shinawatra, politisi paling kontroversial di negara Asia Tenggara selama lebih dari dua dekade, dibebaskan bersyarat pada Minggu pagi dari rumah sakit di Bangkok tempat ia menghabiskan enam bulan menjalani hukuman karena kejahatan terkait korupsi.

Miliarder telekomunikasi ini digulingkan dalam kudeta pada tahun 2006, namun secara sukarela kembali dari pengasingan di Thailand pada bulan Agustus tahun lalu dan dilaporkan ke penjara untuk mulai menjalani hukuman delapan tahun penjara. Kritikus menuduh pembebasan dini Thaksin yang berusia 74 tahun merupakan pukulan terhadap kesepakatan yang mengabaikan keadilan karena alasan politik.

Perdana Menteri saat ini Srettha Thavisin, seorang anggota terkemuka partai Pheu Thai yang didukung Thaksin, menyampaikan ucapan selamat kepada pendahulunya.

BACA: Mantan PM Thaksin, miliarder Thailand, dibebaskan bersyarat

Thaksin terlihat mengenakan penyangga leher, selempang di lengan kanannya, dan masker bedah di dalam salah satu mobil dalam konvoi yang meninggalkan RS Umum Polri sesaat sebelum matahari terbit. Ia ditemani kedua putrinya dalam perjalanan menuju kediamannya di Bangkok barat.

“Thaksin diyakini masih punya pengaruh besar dan pasti akan tetap bermanuver, dia akan memimpin musik di balik layar,” kata Thitinan Pongsudhirak, profesor ilmu politik di Universitas Chulalongkorn di Bangkok. “Tetapi Pheu Thai memiliki kekuatan yang lebih kecil dibandingkan sebelumnya dan kita harus melihat bagaimana dia melakukan hal itu.”

Sekembalinya dari pengasingan, Thaksin segera dipindahkan ke rumah sakit karena alasan kesehatan dan sekitar seminggu kemudian, Raja Maha Vajiralongkorn mengurangi hukumannya menjadi satu tahun.

Mantan pemimpin tersebut memperoleh dukungan elektoral yang belum pernah terjadi sebelumnya, namun juga merupakan musuh berpengaruh di kalangan kelas penguasa monarki tradisional Thailand selama masa jabatannya pada tahun 2001-2006.

Dia dituduh melakukan korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan, serta tidak menghormati monarki ketika militer menggulingkannya dari kekuasaan pada tahun 2006. Elit konservatif Thailand, termasuk tentara, memandang popularitasnya dan politik populis yang kurang ajar sebagai ancaman terhadap institusi kerajaan. , yang mereka lihat sebagai poros masyarakat Thailand.

Bahkan setelah penggulingannya, para pendukung dan penentang Thaksin terus berjuang untuk mendapatkan kekuasaan dengan kekerasan di jalanan, pertarungan pemilu, bentrokan di pengadilan, dan kudeta lain pada tahun 2014 yang menggulingkan pemerintahan yang dibentuk oleh saudara perempuan Thaksin.

BACA: Mantan Perdana Menteri Thaksin masuk penjara di Thailand, menghadapi hukuman 8 tahun penjara

Pemilu tahun lalu membawa perubahan ketika partai progresif Move Forward tiba-tiba menduduki peringkat pertama, pertama kalinya sejak tahun 2001 partai yang didukung Thaksin gagal memimpin dalam pemilu. Usulan-usulan Move Forward untuk melakukan reformasi monarki dan militer mendapat tanggapan positif dari sejumlah besar pemilih muda yang bosan dengan pemerintahan yang didukung militer yang berkuasa sejak kudeta tahun 2014.

Move Forward digagalkan ketika Senat yang ditunjuk oleh militer menolak menyetujui calon perdana menterinya, sehingga membuka jalan bagi Pheu Thai untuk membentuk pemerintahan koalisi yang mencakup partai-partai yang terkait dengan militer. Pheu Thai juga melunakkan sikap anti-militernya yang sudah lama ada dan proposal reformasi yang dijanjikannya selama kampanye pemilu.

Kritikus menuduh perjanjian itu termasuk soft landing bagi Thaksin setelah dia kembali tahun lalu.

“Dalam arti tertentu, kembalinya Thaksin ke keluarganya adalah akhir dari perjalanan pribadi dan politik yang dimulai dengan kudeta tahun 2006, ketika perdana menteri paling populer di Thailand digulingkan,” kata Kevin Hewison, profesor emeritus di Universitas Thailand. Carolina dan pakar studi veteran Thailand, mengatakan kepada Associated Press.

Dia mengatakan kesepakatan untuk membawanya pulang dan mengizinkan Partai Pheu Thai untuk memimpin pemerintahan koalisi dengan partai-partai yang didukung militer “menunjukkan bagaimana politik progresif generasi muda Thailand dan Partai Maju yang sukses secara elektoral, meninggalkan Thaksin dan Pheu Thai.”

Move Forward, yang sekarang memimpin oposisi di parlemen, mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu yang mencerminkan kecurigaan luas bahwa Thaksin telah menerima kesepakatan yang baik karena pengaruh politik yang masih dapat ia miliki. Keadaan ini menimbulkan pertanyaan apakah ia mendapat manfaat dari standar ganda dalam sistem peradilan, katanya.

Pada saat yang sama, ia mengakui pemecatan Thaksin tidak adil dan tidak demokratis. Thaksin bersikeras bahwa tuduhannya di pengadilan bermotif politik.

Thaksin masih harus melapor kepada petugas pembebasan bersyarat setiap bulan selama sisa masa hukumannya dan akan dikenakan pembatasan perjalanan, namun tidak akan diharuskan memakai gelang kaki elektronik karena usia dan kondisi kesehatannya, kata pihak berwenang.

Ia belum terbebas dari segala tantangan hukum. Pihak berwenang Thailand mengatakan awal bulan ini bahwa mereka telah membuka kembali penyelidikan atas tuduhan pencemaran nama baik terhadap monarki yang dilakukan terhadap Thaksin hampir sembilan tahun lalu. Jika Kejaksaan Agung memutuskan untuk mendakwanya, Thaksin bisa ditahan lagi.

Putri bungsunya, Paetongtarn Shinawatra, yang baru-baru ini menjadi ketua partai Pheu Thai, pada Minggu sore memposting foto di akun Instagram-nya yang menunjukkan Thaksin sedang duduk dengan celana pendek di tepi kolam renang, masih mengenakan penyangga leher dan selempang di lengan punggungnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Setelah tidak bernapas selama 180 hari dan tidak melihat matahari di luar, dan tidak kembali ke rumah ini selama 17 tahun… Ayah datang untuk duduk di luar seperti ini. Dia duduk di sana untuk waktu yang lama. #finalmenteemcasa″ tulisnya, menambahkan emoji hati di akhir.



Sumber