Orang-orang berkumpul di luar kedutaan Thailand untuk mendapatkan visa di Yangon pada 16 Februari 2024, setelah pemerintah militer Myanmar menyatakan akan memberlakukan wajib militer. Lebih dari 1.000 orang mengantri di kedutaan Thailand di Yangon pada 16 Februari ketika kaum muda mencoba meninggalkan Myanmar setelah militer mengatakan akan menegakkan undang-undang yang mengizinkannya memanggil semua pria berusia antara 18 dan 35 tahun dan wanita berusia antara 18 dan 27 tahun. tahun untuk mengabdi. setidaknya dua tahun ketika mereka berjuang untuk menekan oposisi terhadap kudeta tahun 2021. AFP

YANGON – Dua orang tewas dalam tabrakan di luar kantor paspor di Myanmar pada Senin, kata tim penyelamat, ketika ribuan orang bergegas meninggalkan negara itu untuk menghindari undang-undang dinas militer junta.

Dua wanita berusia 52 dan 39 tahun meninggal pada Senin pagi setelah ratusan orang mengantri di kantor paspor di kota kedua Mandalay, kata tim penyelamat yang tiba di tempat kejadian kepada AFP.

“Ada selokan di dekat kerumunan. Mereka terjatuh ke dalam parit dan mati karena kekurangan oksigen,” kata petugas penyelamat yang meminta tidak disebutkan namanya karena alasan keamanan.

BACA: Rencana perekrutan junta Myanmar mengungkap sejumlah pertempuran melawan pemberontak

Seorang wanita lainnya terluka ringan, kata petugas polisi, seraya menambahkan bahwa ketiganya menjual token dengan memberikan nomor dalam antrian.

Media lokal juga melaporkan kematian tersebut.

Tiga tahun setelah merebut kekuasaan melalui kudeta, militer berjuang untuk menghancurkan oposisi bersenjata yang meluas terhadap pemerintahnya.

Dalam beberapa pekan terakhir, Tiongkok telah kehilangan wilayah dan kendali atas rute perdagangan yang menguntungkan ke Tiongkok karena aliansi kelompok etnis bersenjata minoritas.

Awal bulan ini, dia mengatakan akan menerapkan undang-undang yang memungkinkan dia memanggil semua pria berusia 18 hingga 35 tahun dan wanita berusia 18 hingga 27 tahun untuk bertugas di angkatan bersenjata setidaknya selama dua tahun.

BACA: Myanmar akan segera mulai merekrut 5.000 orang per bulan menjadi tentara

Undang-undang tersebut dibuat oleh junta sebelumnya tetapi tidak pernah digunakan, dan masih belum jelas bagaimana undang-undang tersebut akan ditegakkan.

Tidak ada rincian yang diberikan tentang bagaimana para wajib militer diharapkan untuk bertugas, namun banyak anak muda yang tidak mau menunggu dan mencari tahu.

Pekan lalu, rekaman media lokal menunjukkan ratusan orang mengantri di luar kantor paspor di Mandalay.

Di pusat komersial Yangon, ribuan pemuda dan pemudi berbaris di luar kedutaan Thailand untuk mendapatkan visa untuk meninggalkan Myanmar minggu lalu.

Sekitar 13 juta orang dapat dipanggil, kata juru bicara junta pekan lalu, meskipun militer hanya memiliki kapasitas untuk melatih 50.000 orang per tahun.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Junta sebelumnya mengatakan pihaknya mengambil langkah-langkah untuk mempersenjatai milisi pro-militer saat melawan musuh di seluruh negeri – baik “Pasukan Pertahanan Populer” (PDF) anti-kudeta dan kelompok bersenjata etnis minoritas yang sudah lama ada.



Sumber