Mungkin memang begitu beberapa. Kami tentu saja tidak peduli: bisnis Ini adalah sebuah bisnis, dan tampak jelas bahwa terdapat cukup banyak massa kritis untuk menjadikan bisnis ini salah satunya. Hamba Anda tidak lebih dari seorang juru bicara diri tapi dia mengetahuinya karena hal itu diberitahukan kepadanya dan beberapa orang secara pribadi Ada juga orang yang tidak menyukai UFC. “Olahraga” dan konsepnya. Hanya karena Anda tidak menyukai UFC bukan berarti Anda menyukainya

Saya berjanji untuk

melarangnya

. Itu perlu

membatalkan

seperti yang mereka katakan sekarang. Jika ada dua orang yang ingin memasuki ruangan

untuk bersantai

karena mereka akan menang banyak

uang

untuk itu, dan orang lain bersedia membayarnya.

Lihat dia

jadi pengisian daya sebenarnya dapat dilakukan, jangan khawatir. Ini hanya tentang menunjukkan alasan mengapa sebagian dari kita melihat

tidak terafiliasi

dunia ini. Terutama karena diragukan apakah hal tersebut dapat diklasifikasikan sebagai “

olahraga

‘ -dan jika. Saya tahu bahwa media saya, media itu sendiri, telah melakukan banyak hal

aplikasi

dengan pertarungan terkenal di antaranya

Topuria

kamu

Wołkanowski

-.

Memperlihatkan

Ya, sekarang kita mengacu pada bukti jangkauan globalnya. Namun olahraga memiliki norma, nilai dan makna. Ada olahraga

bertarung

, ada olahraga kontak. Bahkan ada olahraga

brutal

. Termasuk

kotak

mungkin olahraga yang bisa dibandingkan dengan UFC – atau seni bela diri campuran – ya

mati

orang-orang, dan di sini, meskipun kekerasan eksplisitnya jauh lebih baik, namun belum. Tapi ini bukan olahraga seperti olahraga lainnya.

Itu sesuatu yang berbeda.

Saya tidak akan membahas nilai apa yang mungkin dimilikinya. Tidak masalah apakah itu estetis atau tidak. Bahkan di organisasi Anda

bisnis

. Untuk rasa dan warna. Kami akan tetap berpegang pada nilai-nilai

kemanusiaan

-Anda melihat hal-hal yang sebagian dari kita fokuskan-. Telah dibaca bahwa inilah yang disebut

evolusi

tinju, namun kenyataannya tidak demikian: pertarungan seperti ini memang ada dalam kenyataan

kerumitan

tinju, involusi pencak silat, padahal modalitas ini lahir sebagai “kompetisi” di antara mereka. Seni bela diri punya

tradisi

. Tinju lahir sebagai pertarungan tangan kosong, tanpa batas, sebagai alasan bagi banyak orang untuk memasang taruhan, dan dari sinilah lahirlah olahraga penonton. Tapi dia menjadi manusiawi. Hilangnya kebrutalan bawaan. Kami berakhir dengan nama itu, mungkin dengan berlebihan, yang disebut

“seni mulia”

. Dia tidak kehilangan sedikit pun dukungan publik. Terlebih lagi: dia akhirnya menjadi salah satu darinya

olahraga dan pertunjukan paling populer dan menguntungkan

Di dalam dunia. Masih demikian. Tapi selalu ada “sesuatu yang hilang”. Ini

kebrutalan

hilang juga berguna. Kematian,

menyanyi

, selalu memiliki pesona. Di dunia sekarang ini, gedung-gedung terbesar sedang dibangun

stadion

. Mereka juga ada di dunia

Roma

, yang didasarkan pada milik kita. Dan stadionnya, yang akhirnya ada

lebih besar

bahwa kuil-kuil tersebut terutama didedikasikan untuk pertarungan ini

gladiator

di mana kematian tergantung. Bahkan

Yunani “pankrasi”,

Olimpiade dan sangat mirip dengan pertarungan UFC saat ini, sepertinya tidak banyak. Akhir dari Roma dan gladiator. Ini belum berakhir dan kami mengetahuinya

kekerasan

dan rasa

menyanyi

. Eksekusi publik sangat populer hingga abad ke-20. Namun, selalu dipahami bahwa peradaban adalah tentang perjalanan

kekerasan di tikungan.

Tinju, seperti yang kami katakan, telah menjadi manusiawi. Bahkan

perkelahian manusia melawan banteng

berevolusi dari perayaan abad ke-17 yang tertulis: “banteng itu masuk akal.” [buenos] dan mereka membunuh tujuh orang. Mereka menyakiti banyak orang”… Tontonan seni bela diri campuran saat ini didasarkan – dan Anda dapat menyangkal hal ini jika Anda mau – pada sisa-sisa

kekerasan

yang tinju diatur

memanusiakan

. Gairah terhadap mereka membuka jalan yang berbahaya

Jalur serupa sedang dieksplorasi di olahraga lain

mencari “tontonan” dan berakhir saling brutal, dan mengingat olahraga adalah buah dan cermin masyarakat, maka tidak aneh jika

“efek penularan” yang umum:

kita sudah menganggapnya sebagai sesuatu yang belum tentu negatif, seperti:

media sosial

Mereka dikalahkan oleh pelecehan verbal. Itulah yang diinginkan sebagian orang

menghindari

Namun, dunia ini tidak berbahaya baginya. Kita tidak lebih baik atau lebih buruk. Mungkin lebih

blandygi

, Memang. Namun masih banyak penonton dan tempat yang memiliki akar kuat, seperti:

Chechnya

oleh Kadirov. Dan dengan cara yang sama

gladiator

Bangsa Romawi memulai karir mereka sebagai budak atau orang yang terbebani oleh kemiskinan, di dunia kita tidak ada kekurangan favela, bidonville, ranchito, kota kecil dan daerah kumuh di mana Anda dapat menciptakan

tambang

seperti halnya pada generasi orang tua dan kakek-nenek kita, banyak anak-anak yang berusaha menjadi seperti itu

matador atau petinju

untuk mengangkat keluarga mereka keluar dari kemiskinan. Itu sah. Yang menyedihkan adalah ini adalah alternatif terbaik.



Sumber