Museum Nasional Filipina | FOTO: Situs resmi Museum Nasional Filipina / nationalmuseum.gov.ph

MANILA, Filipina — Museum Nasional Filipina (NMP) pada Selasa mengatakan pihaknya terbuka untuk “berbagi” empat panel mimbar abad ke-19 yang disumbangkan dengan Cebu.

Hal ini terjadi setelah pemerintah provinsi Cebu meminta NMP untuk mengembalikan panel-panel yang merupakan bagian dari Kuil Patronase Santa Maria Keuskupan Agung di Boljoon, Cebu, tetapi disumbangkan ke museum oleh kolektor pribadi.

BACA: Cebu mengupayakan pengembalian panel mimbar gereja bersejarah dari Museum Nasional

“Kami menyampaikan jaminan kami kepada Gubernur Gwen Garcia, Walikota Jojie Derama, Uskup Agung Jose Palma dan komunitas Boljoon bahwa NMP bersemangat untuk terlibat dalam dialog konstruktif dan pertukaran bantuan teknis untuk memfasilitasi pembagian empat panel dengan masyarakat Cebu sebagai serta secepat mungkin,” kata NMP dalam sebuah pernyataan.

Menurut NMP, donor panel memperoleh panel-panel ini melalui cara yang sah dan berkomitmen terhadap sumber yang etis.

“Selain itu, keputusan para donor untuk memperoleh artefak-artefak ini dan menyumbangkannya ke Filipina mencerminkan dedikasi mereka dalam melestarikan warisan budaya dan mempromosikan patriotisme,” kata NMP.

Meskipun NMP mengakui konteks historis dari panel-panel tersebut dan signifikansinya bagi masyarakat Boljoon dan Cebu, NMP juga berpendapat bahwa artefak gereja sering kali berisiko dicuri atau dibuang secara tidak patut, oleh karena itu perlunya diskusi dan upaya kolaborasi. untuk mengatasi tantangan-tantangan ini.

UNTUK MEMBACA: Gubernur Garcia ingin panel mimbar Boljoon dikembalikan

Dengan ini, NMP menyatakan bahwa saat dialog dilakukan, museum akan terus “mengejar tindakan konservasi preventif yang diperlukan untuk mempersiapkannya untuk dipamerkan kepada publik pada waktunya”.

“Hal ini menunjukkan dedikasi kami yang tak tergoyahkan untuk meningkatkan pemahaman, apresiasi, dan akses terhadap warisan budaya kami yang kaya bagi seluruh masyarakat Filipina,” tambah NMP.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber