(REUTERS)

Manila, Filipina – Senator Francis Tolentino pada hari Senin menyarankan kemungkinan Filipina bergabung dengan kategori tertinggi dewan badan khusus PBB untuk peraturan transportasi laut.

Dalam sidang Komite Khusus Zona Maritim dan Angkatan Laut Filipina, Tolentino mengatakan Filipina harus berusaha untuk bergabung dengan kategori tertinggi di dewan Organisasi Maritim Internasional (IMO).

Keanggotaan Dewan IMO memberikan hak istimewa untuk berkontribusi pada perumusan kebijakan dan proses pengambilan keputusan dewan, antara lain memberikan hak suara kepada dewan, partisipasi dalam pengembangan kapal yang lebih aman, kesejahteraan pelaut dan perlindungan lingkungan laut.

Meskipun keanggotaan IMO menyediakan ketentuan-ketentuan ini, negara dengan kategori yang lebih tinggi dapat lebih mempromosikan kepentingannya dalam industri maritim.

Tolentino mengatakan negaranya harus mencoba untuk dimasukkan dalam Kategori A, mengingat bahwa Filipina menyediakan sekitar 800.000 pelaut di seluruh dunia hingga saat ini.

Sepuluh negara Kategori A merupakan negara yang mempunyai kepentingan terbesar dalam menyediakan jasa transportasi maritim internasional, sedangkan sepuluh negara Kategori B lainnya merupakan negara yang mempunyai kepentingan terbesar dalam perdagangan maritim internasional.

“Apakah ada kemungkinan Filipina menjadi bagian dari Kategori A?” Tolentino bertanya kepada Wakil Tetap Filipina di IMO, Teodoro Locsin Jr:

“Pikiran itu juga terlintas di benakku,” jawab Locsin.

Tolentino lebih lanjut menekankan: “Bukankah pasokan 800.000 benda panas merupakan minat yang cukup besar untuk menjadikan kita bagian dari Kategori A?”

“Kategori A untuk jasa pengiriman, tapi saya mengerti maksud Anda,” kata Locsin.

Saat ini, Filipina masuk dalam Kategori C dewan tersebut, bersama dengan 19 negara lainnya, setelahnya terpilih kembali pada Majelis IMO ke-33 di London tahun lalu.

Menurut IMO, negara-negara Kategori C “memiliki kepentingan khusus dalam transportasi atau navigasi maritim dan pemilihannya di Dewan akan menjamin keterwakilan seluruh wilayah geografis utama di dunia”.

IMO mengawasi urusan maritim global seperti keselamatan, keamanan dan perlindungan lingkungan di bidang kelautan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Filipina bergabung dengan IMO pada tahun 1964 dan terpilih menjadi anggota Dewan pada tahun 1997.



Sumber