Apollo Quiboloy —FOTO DARI HALAMAN RESMI SEN. BONG PERGI

Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat telah memanggil Apollo Quiboloy, pendiri dan pemimpin sekte Kerajaan Yesus Kristus (KOJC) yang berbasis di Kota Davao, untuk hadir dalam penyelidikan masing-masing atas tuduhan terhadap dirinya dan Sonshine Media Network International ( MNCH).

“Ya, panggilan pengadilan terhadap Apollo Quiboloy telah dibatalkan. Tidak peduli seberapa kerasnya suara politik, seruan terkuat untuk keadilan harus tetap ditegakkan,” kata Senator Risa Hontiveros, ketua komite Senat untuk perempuan, anak-anak, hubungan keluarga dan kesetaraan gender, pada hari Senin.

Senator memperingatkan Quiboloy bahwa panggilan pengadilan “lebih kuat daripada undangan” dan “dia harus mematuhinya”, atau berisiko dianggap menghina Senat dan ditangkap.

Hontiveros berterima kasih kepada Presiden Senat Juan Miguel Zubiri karena menandatangani surat panggilan pengadilan terhadap Quiboloy, yang menolak kedua penyelidikan oleh kedua kamar tersebut.

DPR yang dipimpin oleh Ketua Martin Romualdez mengeluarkan panggilan pengadilannya sendiri pada hari Senin menuntut kehadiran Quiboloy pada sidang komite hak pilih legislatif pada 12 Maret.

Panel tersebut sedang menyelidiki dugaan pelanggaran yang dilakukan SMNI terhadap ketentuan waralaba mereka, termasuk ancaman terhadap anggota parlemen dan penyebaran informasi yang salah.

Masih di dalam negeri

Dalam pengarahan setelah sidang Senat, Hontiveros mencatat laporan pekan lalu bahwa Quiboloy telah berangkat ke Tiongkok.

Namun kepala divisi hukum Biro Imigrasi (BI) Arvin Cesar Santos mengatakan kepada panel bahwa tidak ada catatan Quiboloy meninggalkan Filipina sejak kepulangan terakhirnya pada 22 Juli 2023.

Juru bicara BI Dana Sandoval membenarkan hal ini dengan mengatakan: “Menurut catatan, dia ada di dalam negeri.”

Juga pada hari Senin, komite Hontiveros mendengar lebih banyak kesaksian dari mantan anggota KOJC yang menuduh Quiboloy atau rekan-rekannya melakukan pelecehan fisik dan bentuk-bentuk lain, serta kepemilikan senjata.

Salah satu saksi, “Rene”, yang nama aslinya tidak disebutkan untuk melindungi identitasnya, mengatakan bahwa dia pernah bekerja sebagai penata taman di kompleks Gunung Glory – “gunung doa” Quiboloy, dekat Gunung Apo.

BACA: Senat mengeluarkan panggilan pengadilan kepada Apollo Quiboloy

Dia mengatakan bahwa dia pernah melihat pemimpin KOJC membawa “sebuah tas besar berisi berbagai jenis senjata, yang dia letakkan di tanah di dalam tenda di samping rumahnya.”

Saksi juga menyatakan bahwa ia ditampar dan dipukuli oleh Quiboloy jika ia tidak puas dengan pekerjaannya. Dia juga mengatakan dia mengalami pelecehan seksual di tangan pejabat senior KOJC.

Cucu

Bersaksi melalui siaran langsung dari kedutaan Filipina di negara yang dirahasiakan, saksi lain, “David,” yang mengaku sebagai cucu Quiboloy, mengatakan dia ditahan dan disiksa, bersama beberapa orang lainnya, setelah dituduh menjalin hubungan romantis. , yang dilarang oleh organisasi.

“Mereka memasukkan saya ke dalam sel… Mereka menaruh merica di mata kami… mereka menaruh merica di alat kelamin saya,” kata David yang emosional, menambahkan bahwa Quiboloy-lah yang memerintahkannya.

Pada sidang tanggal 23 Januari, tiga perempuan, termasuk dua warga Ukraina, menuduh Quiboloy melakukan pelecehan seksual terhadap mereka sebagai bentuk pengorbanan agama.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Quiboloy membantah tuduhan tersebut dan menantang para penuduhnya untuk mengajukan tuntutan pidana terhadapnya. —DENGAN LAPORAN OLEH JEANNETTE I. ANDRADE DAN DONA Z. PAZZIBUGAN INQ



Sumber