Petugas David Baer membujuk seorang pria, yang kedapatan sedang merokok fentanil, untuk memberinya surat keterangan dan menawarkan kepadanya kartu yang mencantumkan hotline perawatan 24 jam yang dapat dia hubungi agar surat keterangannya dicabut di Portland, Oregon, AS, 7 Februari 2024 .REUTERS

PORTLAND, Oregon — Ini adalah pemandangan umum di jalan-jalan pusat kota Portland, Oregon: orang-orang di depan toko-toko trendi, restoran dan hotel, di trotoar, sudut jalan dan bangku, berjongkok di atas korek api yang ditempelkan pada lembaran aluminium foil atau pipa sabu.

Ada pula yang menutupi kepala dengan selimut atau bersembunyi di balik pembatas beton. Yang lain tidak berusaha bersembunyi.

“Sepanjang musim panas kami berada di luar ruangan. Anda tidak perlu paranoid lagi, Anda tidak perlu khawatir dengan polisi lagi,” kata John Hood, seorang pecandu narkoba berusia 61 tahun yang tinggal di jalanan kota terpadat di Oregon.

Hood berbicara kepada Reuters di sudut jalan pusat kota Portland, di seberang tempat dia baru saja merokok fentanil dan metamfetamin, di luar bekas terminal bus yang berubah menjadi tempat penampungan tunawisma.

BACA: Krisis opioid AS: dari pil hingga fentanil

“Rasanya seperti merokok. Anda baru saja melakukannya dan tidak perlu khawatir. Kini mereka kembali melakukan tindakan keras. Mereka mencoba menjadikannya ilegal.”

Warga Oregon pada tahun 2020 mengesahkan undang-undang narkoba paling liberal di negara itu, mendekriminalisasi kepemilikan obat-obatan terlarang dalam jumlah kecil dan menyalurkan pajak ganja senilai ratusan juta dolar ke layanan pemulihan kecanduan.

Apa yang disebut Measure 110 dianggap sebagai pendekatan revolusioner, yang memperlakukan kecanduan sebagai masalah kesehatan masyarakat dan bukan kejahatan. Skeptisisme terhadap masalah ini muncul ketika kota-kota di seluruh Amerika mencari solusi terhadap krisis narkoba. Secara nasional, jumlah kematian akibat overdosis obat-obatan di AS melampaui angka 100.000 untuk pertama kalinya pada tahun 2021, di tengah gangguan perawatan medis akibat COVID, meningkatnya masalah kesehatan mental, dan meluasnya ketersediaan obat-obatan yang mematikan.

Berdasarkan Measure 110, alih-alih menangkap pengguna narkoba, polisi malah memberikan mereka kutipan $100 bersama dengan kartu yang menunjukkan nomor hotline untuk layanan pengobatan kecanduan yang dapat mereka hubungi sebagai imbalan untuk menolak kutipan tersebut. Mereka yang mengabaikan kutipan tersebut tidak akan menghadapi konsekuensi hukum. Data negara menunjukkan bahwa hanya 4% orang yang menerima kutipan menghubungi hotline.

Kini, karena menghadapi tekanan publik di tengah meningkatnya kematian akibat overdosis, anggota parlemen negara bagian bersiap untuk melakukan pemungutan suara mengenai rekriminalisasi dalam sidang yang dimulai awal bulan ini. Partai Demokrat, yang merupakan mayoritas di parlemen, mendorong rancangan undang-undang yang akan menjadikan kepemilikan narkoba skala kecil sebagai pelanggaran ringan, yang dapat dihukum hingga 30 hari penjara, dengan peluang untuk mendapatkan pengobatan sebagai ganti dakwaan.

‘Kembali ke bawah tanah’

Measure 110 memenangkan dukungan dari 58% pemilih, termasuk 74% pemilih di Multnomah County di Portland. Undang-undang yang dihasilkan mulai berlaku pada Februari 2021. Menurut jajak pendapat August Emerson College, 56% warga Oregon mendukung pencabutan penuh Tindakan 110; 64% mendukung perubahan undang-undang.

“Menjadi sangat, sangat jelas bahwa apa yang terjadi di jalan-jalan Portland dan apa yang terjadi di Main Street, Oregon, tidak dapat diterima,” kata Pemimpin Mayoritas Senat negara bagian Kate Lieber, seorang Demokrat yang ikut mengetuai komite ketergantungan legislatif.

RUU yang diusulkan juga memberikan hukuman yang lebih berat bagi para penyelundup narkoba, akses yang lebih luas terhadap pengobatan untuk kecanduan opioid, dan perluasan layanan pemulihan dan perumahan, serta program pencegahan narkoba.

Anggota parlemen dari Partai Republik mengatakan RUU itu tidak cukup. Usulan mereka sendiri mencakup hukuman hingga satu tahun penjara karena kepemilikan narkoba, dengan pilihan pengobatan dan masa percobaan sebagai pengganti hukuman penjara.

“Kita memerlukan hukuman yang serius untuk memastikan orang-orang mendapatkan perawatan dan bukannya tetap berada di jalanan,” kata Pemimpin Minoritas Senat Negara Bagian Tim Knopp.

BACA: Kematian terkait Fentanyl di AS meningkat lebih dari tiga kali lipat dalam 5 tahun

Portland, kota berpenduduk sekitar 630.000 jiwa yang terkenal dengan kafe, jalur sepeda, toko buku, dan tempat pembuatan bir, telah lama berjuang melawan tunawisma. Pandemi COVID-19 telah menyebabkan pusat kota yang biasanya ramai dan sibuk terkikis oleh penutupan bisnis. Bagian depan toko ditutup dan tenda kemah serta sampah diambil dari trotoar. Ketika krisis fentanil terjadi di Oregon pada tahun 2019, penggunaan opioid sintetik meledak.

Tera Hurst, yang memiliki Aliansi Pemulihan Keadilan Kesehatan Oregon yang berfokus pada penerapan Tindakan 110, tidak yakin perubahan yang diusulkan akan efektif.

“Ini sebenarnya tidak akan menyelamatkan nyawa atau membantu orang mendapatkan layanan. Hal ini akan menciptakan hambatan terhadap perumahan dan lapangan kerja, yang merupakan dampak dari catatan kriminal,” kata Hurst.

Kematian akibat overdosis obat meningkat sepertiga di Oregon dari tahun 2019 hingga 2020, dan 44% lainnya pada tahun 2021, menurut angka negara bagian. Sebuah penelitian di Universitas New York tidak menemukan hubungan penting antara undang-undang baru tersebut dan meningkatnya jumlah overdosis; sebuah penelitian di Universitas Toronto menemukan hal sebaliknya.

Secara nasional, kematian akibat overdosis obat-obatan meningkat sebesar 0,7%, dari 108.825 orang Amerika pada tahun 2022 menjadi lebih dari 109.000 pada tahun 2023. Peningkatan di Oregon selama periode tersebut adalah sebesar 11%, menempatkannya di antara tujuh negara bagian dengan persentase peningkatan dua digit, menurut Pusat Penelitian dan Pencegahan Penyakit AS. Angka tahunan terbaru Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Dana Oregon Measure 110 lambat untuk didistribusikan ke program pemulihan, menurut audit negara. Infrastruktur pengobatan narkotika di negara bagian ini tidak memadai pada awal undang-undang tersebut. Data federal pada tahun 2020 menempatkan Oregon di urutan terakhir di negara ini yang memiliki akses terhadap pengobatan dengan bantuan pengobatan, karena rendahnya investasi dalam sejarah.

Jika Measure 110 dicabut atau diubah, Hood memperkirakan dia akan terus menggunakannya, meski dengan lebih hati-hati.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Saya akan kembali ke bawah tanah dan menyembunyikannya, dan kembali ke cara lama. Dan saya hanya berharap saya tidak tertangkap,” katanya. “Saya yakin suatu hari nanti saya akan bangun dan membutuhkan bantuan.”



Sumber