VALERIE’S ANGELS Karyawan dan sukarelawan Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) bekerja sama dalam foto yang diambil pada 13 Februari ini untuk menjaga “Valerie,” seekor paus pilot dewasa bersirip pendek, mengapung di Narvacan, Ilocos Sur, setelah ia kehilangan daya apung alaminya karena trauma yang tidak diketahui. Meskipun ada upaya, paus itu mati pada hari Sabtu. —FOTO OLEH HASMIN CHOGAYAN/ BFAR WILAYAH I

KOTA DAGUPAN — Staf dan relawan Departemen Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR) di wilayah Ilocos berduka atas kematian seekor paus pilot yang diselamatkan setelah seminggu berusaha menyelamatkannya.

Paus betina dewasa yang mereka beri nama “Valerie” ditemukan oleh nelayan yang terdampar di Sta Maria, Kota Ilocos Sur pada 10 Februari. Masih belum diketahui bagaimana dan mengapa paus itu terdampar di sana.

Valerie tampaknya telah kehilangan daya apung atau kemampuan untuk mengapung, yang berarti kematian seketika baginya di dasar laut, di mana oksigen langka dan tekanannya paling tinggi.

Dengan bantuan tim terdampar mamalia laut terlatih BFAR dan sukarelawan dari lembaga lain serta organisasi swasta, Valerie menjalani perawatan medis 24 jam selama seminggu, di mana tim menahannya dan menjaganya tetap bertahan selama dia dirawat.

Tapi Valerie tidak tahan dan meninggal di pelukan relawan pada pukul 01:45 hari Sabtu.

Dugaan penyebabnya

Dokter hewan BFAR Hasmin Chogsayan mengatakan Valerie sudah lemah pada Jumat malam. Namun para relawan menolak melepaskannya, bahkan ketika napasnya perlahan melambat dan kemudian berhenti.

Valerie, yang memiliki panjang 11 kaki dan berat lebih dari 1.000 pon, ditemukan dengan luka baru di dekat tangkainya (area otot besar antara sirip punggung dan sirip), kata Chogsayan.

Chogsayan mengatakan dalam wawancara telepon hari Sabtu bahwa nekropsi sedang dilakukan untuk mengetahui penyebab hewan laut itu terdampar dan kemudian mati. Namun dia mengatakan mereka awalnya curiga hal itu disebabkan oleh penangkapan ikan dengan bahan peledak.

BACA: Penangkapan ikan dengan bahan peledak terlihat pada paus dan lumba-lumba yang terdampar di Ilocos

Dalam postingan media sosial pada hari Sabtu, Jaringan Terdampar Mamalia Laut Filipina mengatakan “pekerjaan pemeliharaan [Valerie] sayangnya hidup mungkin sudah berakhir, tetapi upaya untuk mencari tahu alasannya akan segera dimulai.”

Chogsayan mengatakan meskipun Valerie selamat, dia tidak bisa lagi dilepasliarkan ke alam liar karena dia juga kehilangan indra pendengarannya dan tidak bisa lagi melakukan ekolokasi.

Ekolokasi adalah kemampuan beberapa spesies hewan laut dan darat untuk menemukan objek yang jauh atau tidak terlihat (seperti mangsa) melalui gelombang suara yang dipantulkan kembali oleh objek tersebut. Tanpa kemampuan ekolokasi atau ekolokasi, mamalia laut akan tersesat di laut sehingga mustahil untuk berburu makanan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Valerie seharusnya dibawa untuk tinggal di Ocean Adventure di Subic Freeport di Bataan. INQ



Sumber