FOTO DARI FILE INQUIRIER

Departemen Pendidikan (DepEd) melakukan penyesuaian untuk kembali ke kalender sekolah lama dimana hari libur jatuh pada bulan-bulan musim panas menyusul meningkatnya keluhan dari para guru, siswa dan orang tua tentang panas ekstrem yang harus dialami siswa di ruang kelas sekolah umum, terutama selama kelas, dari Maret hingga Mei – puncak musim kemarau di negara ini.

Namun DepEd mengatakan rollback tersebut akan dilakukan secara bertahap agar tidak mengganggu kemampuan belajar siswa.

Wakil Presiden dan Sekretaris Pendidikan Sara Duterte mengeluarkan Perintah Departemen (DO) No. 3 seri tahun 2024 yang menetapkan tanggal baru kegiatan sekolah mulai Februari hingga akhir tahun ajaran berikutnya.

Dalam perintahnya tertanggal 19 Februari, Duterte mengatakan DepEd menganggap kesehatan, keselamatan dan kesejahteraan guru dan siswa sebagai “prioritas tertinggi” sejalan dengan apa yang disebut Agenda Matatag.

Perintah tersebut, yang akan segera berlaku “setelah disetujui dan dipublikasikan di situs web DepEd,” sudah ada di situs web badan tersebut pada hari Selasa, dan para pejabat mengonfirmasi kepada wartawan bahwa perintah tersebut juga dikeluarkan untuk semua sekolah.

Perintah tersebut menetapkan akhir Tahun Ajaran (AL) 2023-2024 pada tanggal 31 Mei 2024, awal Tahun Ajaran 2024-2025 pada tanggal 29 Juli 2024, dan hari terakhir sekolah pada tanggal 16 Mei 2025.

Opsional untuk sekolah swasta

Juru Bicara DepEd dan Wakil Sekretaris Michael Poa mengatakan kepada wartawan bahwa penyesuaian bertahap berdasarkan DO 3 mengurangi jumlah hari sekolah hanya tujuh hingga delapan hari.

“Jumlah pengurangan hari sekolah pada tahun ajaran ini tidak terlalu banyak, kalau tidak salah hanya sekitar tujuh hingga delapan hari,” kata Poa. “Kita tidak bisa begitu saja [reduce] selama masa sekolah karena kami tidak dapat mengambil risiko siswa tertinggal dalam keterampilan belajar mereka dan itulah sebabnya kami melakukan perubahan [to the old school calendar] itu akan dilakukan secara bertahap.”

Ia mengatakan, perubahan atau penyesuaian bertahap pada tahun ajaran saat ini dan yang akan datang akan mengarah pada kembalinya kalender sekolah lama pada tahun ajaran 2027-2028.

Menurut Poa, perkiraan akhir tahun ajaran 2026-2027 pada minggu pertama bulan April dan kemungkinan kembali pada bulan Maret, karena akhir tahun ajaran berada pada tahun ajaran 2027-2028.

“Jadi, kami menuju ke sana dengan perubahan bertahap ini. Seperti yang kalian ketahui, setiap tahunnya kami selalu melihat penyesuaian apa saja yang bisa kami lakukan pada kalender sekolah, namun berdasarkan proyeksi kami, kami akan menyelesaikan tahun ajaran 2026-2027 pada beberapa hari pertama bulan April, jadi kami benar-benar berada di jalur yang benar, ” jelasnya.

Sedangkan untuk sekolah swasta, Poa mengatakan mereka mempunyai opsi untuk merekonsiliasi kalender sekolah dengan kalender sekolah negeri.

Ketidaknyamanan di dalam kelas

Dua organisasi yang ikut serta dalam konsultasi pada 16 Januari lalu di Kantor Pusat DepEd, yaitu Aliansi Guru Peduli (ACT) dan Koalisi Martabat Guru (TDC), menyuarakan keprihatinan mengenai cuaca panas dan menyatakan bahwa hal tersebut berdampak pada kehidupan mereka. kelas karena siswa, guru dan bahkan staf sekolah jatuh sakit karena panas yang ekstrim.

Presiden ACT, Vladimer Quetua, mengatakan beberapa muridnya bahkan bertanya kepada guru apakah mereka boleh mengenakan kaos sederhana atau bahkan tanpa lengan hanya untuk menahan panas di dalam kelas.

“Mereka bahkan bertanya kepada kami apakah mereka boleh pergi ke kantin hanya untuk membeli sebotol air dan tentu saja kami mengizinkan mereka membeli air sendiri. Kami juga mengizinkan mereka mengenakan kemeja yang mereka rasa nyaman,” kata Quetua.

Dalam konsultasi tersebut, TDC mengatakan bahwa penyelenggaraan hari raya keagamaan pada bulan April dan Mei, seperti Pekan Suci dan hari raya di berbagai lokasi, juga dimunculkan.

Hari libur yang tidak berubah

Selama pergantian kalender sekolah lama secara bertahap, Poa mencatat hari libur siswa dan guru tidak akan dikurangi.

BACA: DepEd: Kembali ke kalender jadul secara bertahap mulai SY 2024-2025

Bahkan, kata dia, dalam perintah tersebut disebutkan bahwa guru tidak diharuskan melakukan kegiatan wajib atau bahkan sukarela selama libur 30 hari mulai 1 Juni hingga 30 Juni.

Setelah itu, para guru kemudian dapat menjadi sukarelawan dalam kegiatan yang dijadwalkan pada bulan Juli, seperti Palarong Pambansa dan Perkemahan Pembelajaran Nasional.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Guru harus istirahat pada hari-hari ini, itu sudah kami jelaskan dalam perintah. Kami juga telah menginstruksikan Wakil Menteri Operasional kami untuk mengeluarkan memo ke lapangan untuk memastikan bahwa guru tidak diberi tugas wajib atau sukarela selama istirahat 30 hari,” kata Poa, seraya menambahkan bahwa keluhan apa pun harus dilaporkan langsung ke Kantor. Sekretaris. INQ



Sumber