FOTO FILE: Mantan ibu negara Haiti Martine Moise berbicara saat wawancara dengan Reuters tentang pembunuhan suaminya di lokasi yang dirahasiakan, 30 Agustus 2021. Foto diambil 30 Agustus 2021. REUTERS /Eva Marie Uzcategui/File foto

PORT-AU-PRINCE – Seorang hakim Haiti yang bertugas menyelidiki pembunuhan presiden terakhir negara Karibia pada tahun 2021, Jovenel Moise, telah mendakwa sekitar lima puluh orang, termasuk jandanya dan mantan perdana menteri, menurut sebuah dokumen yang bocor ke media lokal.

Menurut dokumen setebal 122 halaman milik Hakim Walther Wesser Voltaire yang dirilis oleh AyiboPost, janda presiden, Martine Moise, berkonspirasi dengan mantan Perdana Menteri Claude Joseph untuk membunuh presiden guna menggantikannya sendiri.

BACA: Presiden Haiti, Jovenel Moise, dibunuh – PM sementara

Moise ditembak mati ketika orang-orang bersenjata masuk ke kamarnya di Port-au-Prince pada malam 7 Juli 2021, sebuah operasi yang menyebabkan mantan ibu negara terluka.

Perintah hakim mengharuskan penangkapan dan persidangan terdakwa.

Mantan ibu negara tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters, begitu pula Joseph. Moise mengkritik apa yang disebutnya sebagai penangkapan yang tidak adil dan penganiayaan politik di media sosial.

Sementara itu, Joseph mengatakan kepada Miami Herald bahwa penerus presiden secara de facto, Perdana Menteri Ariel Henry, adalah penerima manfaat utama dan sekarang “mempersenjatai sistem peradilan Haiti” untuk menganiaya lawan-lawannya dalam “kudeta klasik.”

Juru bicara kantor Henry mengatakan hakim tersebut independen dan “bebas mengeluarkan perintahnya sesuai dengan hukum dan hati nuraninya.”

Henry ditunjuk menggantikan Joseph, yang kini memimpin partai oposisi, beberapa hari sebelum pembunuhan tersebut. Ia berjanji untuk menyelenggarakan pemilu, namun menundanya tanpa batas waktu, dengan alasan gempa bumi dahsyat dan meningkatnya kekuatan kelompok kriminal bersenjata berat, sehingga ia mencari bantuan dari luar.

BACA: Mantan senator Haiti mengaku bersalah atas tuduhan terkait pembunuhan presiden Haiti

Geng-geng sekarang diperkirakan menguasai sebagian besar ibu kota, dan Kenya sedang bersiap untuk memimpin pasukan internasional yang diratifikasi PBB untuk mendukung polisi Haiti, meskipun pelanggaran yang dilakukan sebelumnya oleh misi asing dan tuduhan terhadap pemerintahan Henry telah membuat negara-negara tersebut ragu untuk memberikan dukungan sukarela.

Kasus terpisah mengenai pembunuhan Moise sedang diadili di Miami, di mana enam dari 11 terdakwa telah mengaku bersalah atas rencana mengirim tentara bayaran Kolombia untuk menculik Moise, sebuah rencana yang diubah pada jam kesebelas menjadi rencana untuk membunuhnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Para konspirator, menurut tuduhan AS, berusaha menggantikan Moise dengan pendeta Haiti-Amerika Christian Emmanuel Sanon.



Sumber