Mantan Presiden CHED Patricia Licuanan.
FOTO FILE INQUIRENT / LYN RILLON

MANILA, Filipina – Semua sumber daya yang digunakan untuk mengubah Piagam (Cha-cha) adalah pemborosan yang tidak dapat dibenarkan, kata mantan ketua Komisi Pendidikan Tinggi (CHED) Dr. Patricia Licuanan pada hari Selasa.

Berbicara pada sidang Senat mengenai Resolusi Kedua Dewan No. 6, Licuanan menolak usulan untuk memfasilitasi kepemilikan asing atas lembaga pendidikan di Filipina melalui Cha-cha.

“Sebagai warga negara yang mencintai negaranya dan peduli dengan masa depan negaranya, saya merasakan kekecewaan banyak orang atas semua keributan tentang Cha-cha di saat negara ini mempunyai begitu banyak masalah serius. Saya tidak yakin bahwa mengubah Konstitusi adalah solusi terhadap permasalahan ekonomi kita,” kata Licuanan.

Licuanan mengatakan investor asing langsung yang berjanji untuk masuk ke Filipina tidak menjadikan Cha-cha sebagai syarat masuknya mereka, dan menambahkan bahwa mereka yang memilih untuk tidak masuk tidak mengutip “ketentuan yang membatasi” Konstitusi 1987 sebagai salah satu faktornya.

“Izinkan saya mengatakan bahwa saya yakin waktu dan sumber daya yang dihabiskan untuk Cha-cha adalah pemborosan yang tidak dapat dibenarkan. Berfokus pada Pasal 14 tentang lembaga pendidikan, saya berasumsi bahwa maksud penambahan kata “dasar” pada pendidikan di awal bagian ini adalah untuk menerapkan perubahan tersebut hanya pada lembaga pendidikan tinggi. Pandangan umum saya sebagai seorang pendidik adalah bahwa pembedaan ini tidak diperlukan”, tegasnya.

Alih-alih mendorong Cha-cha, Licuanan melihat perlunya mengembangkan kemitraan dengan universitas asing yang dilakukan oleh beberapa institusi pendidikan tinggi. Beliau secara khusus menyebutkan bahwa kebijakan internalisasi CHED mendorong dan mendukung hal ini.

“Tetapi bukankah kita ingin mempertimbangkan apa yang telah dilakukan oleh negara tetangga kita seperti Singapura dan Malaysia? Pendapat saya adalah situasinya berbeda. Proyek yang dilakukan oleh Yale National University of Singapore menonjol. Singapura ingin mengembangkan kreativitas yang tampaknya kurang dalam sistem pendidikannya yang berkembang dengan baik dan berkinerja tinggi,” tambahnya.

Keuntungan dan kerugian

Mengutip pengalamannya sebagai konsultan senior di Arizona State University dan mantan presiden RMIT University, Dr. Gael Mcdonald memaparkan keuntungan dan kerugian memfasilitasi kepemilikan asing di lembaga pendidikan.

“Jadi yang pertama jelas merupakan manfaat pengetahuan, karena Anda dapat menawarkan program pendidikan yang sangat beragam yang mungkin tidak tersedia secara lokal. Hal ini jelas memberikan peluang pelatihan lokal bagi siswa dan staf,” kata Mcdonald.

Lebih lanjut, dia mengatakan partisipasi asing di institusi lokal akan menjamin pendidikan berkualitas.

“Jika Anda selektif dalam merekrut dan organisasi-organisasi ini mendapatkan peringkat, mereka telah membangun budaya penelitian – Anda benar-benar dapat membawa banyak pengetahuan dan pengalaman seputar kerangka kualitas,” katanya.

Keuntungan ketiga adalah internalisasi – yang menurut Mcdonald, jelas merupakan inisiatif di Filipina saat ini.

“Keuntungan lainnya adalah dampak ekonomi. Ketika Anda mendirikan universitas baru, Anda menciptakan lapangan kerja, menarik mahasiswa, berkontribusi pada perekonomian lokal, membayar pajak dan juga dapat mendorong inovasi dan kewirausahaan”, jelasnya.

Namun McDonald menekankan bahwa membiarkan kebijakan seperti itu juga memiliki dampak buruk. Salah satu alasannya adalah negara-negara yang memperbolehkan kepemilikan asing di lembaga-lembaga pendidikan lokal sering kali mengalami “brain drain”.

“Mahasiswa yang berangkat ke luar negeri belum tentu kembali lagi, jadi ini merupakan kepedulian yang tulus terhadap bakat-bakat yang merantau ke luar negeri,” ujarnya.

Selain itu, ia menyebutkan potensi kekhawatiran lainnya adalah dengan kepemilikan asing, sebuah universitas dapat beroperasi di bawah dua lingkungan peraturan.

Yang ketiga dan terakhir dalam daftarnya adalah keprihatinan terhadap ranah budaya.

“Secara kontinum, Anda melihat peningkatan kapasitas lokal dan peningkatan organisasi yang ada [or] apakah Anda mengambil jalan sebaliknya, dengan murah hati membuka diri terhadap masuknya entitas asing, atau apakah Anda berada di tengah-tengah dan mungkin secara selektif mencari organisasi berkualitas yang memiliki pengalaman sebelumnya memasuki pasar luar negeri dan yang benar-benar memiliki aset yang dapat bernilai? ke negara?” dia bertanya.

Mempromosikan internalisasi

Sementara itu, Komite Kongres Kedua tentang Pendidikan (EDCOM 2) menekankan bahwa amandemen Konstitusi tahun 1987 yang mengizinkan kepemilikan asing atas institusi pendidikan tinggi hanyalah langkah pertama dalam mendorong internasionalisasi dalam sistem pendidikan Filipina.

Pada sidang yang sama, Direktur Eksekutif EDCOM 2 Dr. Karol Mark Yee menyampaikan studi perbandingan kebijakan kepemilikan asing atas lembaga pendidikan di ASEAN dan pertimbangan-pertimbangan yang harus diperhatikan pemerintah.

“Berdasarkan penyelidikan kami, di ASEAN, hanya Filipina yang memiliki pembatasan kepemilikan asing, pendirian dan pendaftaran yang diatur dalam Konstitusi, sedangkan negara lain hanya menunjukkan hal ini melalui undang-undang,” kata Yee.

Yee mengatakan Singapura dan Malaysia, yang mengizinkan kepemilikan asing, telah meluncurkan insentif pemerintah untuk mendorong pendirian lembaga pendidikan asing.

“Di Malaysia, sekolah-sekolah nirlaba internasional mendapat manfaat dari pembebasan pajak penghasilan sebesar 100%, sementara sekolah swasta, meskipun tidak begitu besar, tetap mendapat manfaat dari pengurangan pajak penghasilan sebesar 70%. Di Vietnam, sekolah internasional dibebaskan dari pajak penghasilan badan selama 4 tahun dan pengurangan pajak terutang sebesar 50% selama 5 tahun ke depan. Sekolah internasional juga dibebaskan dari pajak atas penggunaan lahan non-pertanian. Selain itu, terdapat pembebasan PPN untuk barang-barang tertentu yang digunakan dalam pendidikan (misalnya buku pelajaran). Mirip dengan Myanmar dan Kamboja yang juga memberikan keringanan pajak dan insentif untuk mendorong pendirian sekolah internasional,” jelas Yee.

Anggota Dewan Penasihat EDCOM 2 Dr. Cynthia Bautista, di sisi lain, menekankan perlunya berhati-hati terhadap keterbukaan terhadap “institusi pendidikan tinggi tingkat rendah.”

“Kita harus melindungi diri dari hal ini, yang akan semakin mengikis reputasi Filipina…Karena reputasi kita tidak sebaik yang kita bayangkan. [compared to] 1970an…Reputasi kami di pabrik diploma sangat tinggi”, tegasnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Meskipun upaya perlindungan dapat diterapkan melalui undang-undang dan perintah eksekutif, kita juga harus memperhatikan rekam jejak implementasi kita: budaya yang toleran terhadap penghindaran peraturan, kurangnya kapasitas badan pengawas untuk mengatur institusi pendidikan tinggi yang berada di bawah standar,” ujarnya. .



Sumber