Kenaikan gaji. Gambar dari basis data INQUIRER.net

Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) mungkin tidak mampu memenuhi usulan kenaikan upah minimum harian bagi pekerja swasta sebesar P100, kata badan perencanaan sosial-ekonomi negara bagian.

Wakil Menteri Rosemarie Edillon dari Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (Neda) mengatakan, berdasarkan analisisnya, kenaikan gaji yang dipromosikan oleh Senat dapat merugikan neraca UMKM, yang secara historis mewakili lebih dari 99 persen perusahaan komersial di seluruh negeri. negara.

Edillon menambahkan, bahkan penghematan yang dihasilkan oleh UMKM dari undang-undang reformasi perpajakan era Duterte, yang menurunkan tarif pajak penghasilan badan, tidak akan cukup untuk menanggung biaya tambahan penerapan kenaikan gaji.

“Kami melihat [that] untuk mikro kecil dan menengah [enterprises], mereka tidak mampu membelinya. Tabungan CREATE tidak akan cukup untuk menutupi kenaikan gaji tambahan,” kata Edillon kepada wartawan di sela-sela forum, Senin. Dia mengacu pada Undang-Undang Pemulihan Perusahaan dan Insentif Pajak untuk Bisnis atau Undang-Undang CREATE.

“Untuk yang hebat [companies]mereka mampu membayarnya, tapi hanya jika itu hanya menutupi upah minimum,” tambahnya.

BACA: Kenaikan Gaji merugikan UMKM? Jadi pemerintah harus mensubsidi mereka, kata Espiritu

Sebuah rancangan undang-undang yang mewajibkan kenaikan upah minimum harian sebesar P100 untuk pekerja sektor swasta disetujui oleh Senat pada pembacaan ketiga dan terakhir pada hari Senin.

RUU Senat Nomor 2534 berdasarkan Laporan Panitia Nomor 190 memperoleh 20 suara setuju, nol suara negatif, dan nol abstain. Kelompok buruh sudah mendesak Dewan Perwakilan Rakyat untuk memperkenalkan undang-undang serupa.

Buruk untuk inflasi?

Namun kelompok-kelompok seperti Economic Freedom Foundation (FEF), sebuah organisasi advokasi publik, menentang langkah tersebut, yang menurut mereka akan “meningkatkan inflasi” dan memaksa Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) untuk lebih menaikkan pajak. . pada saat ini.

FEF juga memperingatkan bahwa UMKM yang tidak mampu membayar kenaikan gaji dapat melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) yang menyakitkan hanya untuk tetap bertahan.

Data menunjukkan inflasi turun menjadi 2,8% pada bulan Januari, angka terendah dalam lebih dari tiga tahun. Ini adalah bulan kedua berturut-turut pertumbuhan harga melambat hingga berada dalam target BSP sebesar 2 hingga 4 persen, setelah berada di atas kisaran tersebut selama 20 bulan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Hal ini akan meningkatkan inflasi secara signifikan, dan kenaikan upah yang meluas akan menyebabkan perusahaan mengenakan harga yang lebih tinggi. Spiral harga upah yang terjadi selanjutnya akan memicu erosi daya beli masyarakat, menyebabkan meluasnya permintaan kenaikan upah di masa depan,” kata FEF dalam sebuah pernyataan. INQ



Sumber