Kantor Transportasi Darat di East Avenue, Kota Quezon. (FOTO DARI FILE INQUIRIER)

MANILA, Filipina — Pabrik pelat nomor Kantor Transportasi Darat (LTO) akan beralih ke jadwal operasi 24 jam untuk dapat menyelesaikan penumpukannya, kata para pejabat di panel Dewan Perwakilan Rakyat pada hari Selasa.

Dalam sidang komite transportasi DPR, kepala bagian properti LTO Clarissa Ogsimer mengatakan bahwa setelah pabrik pelat menyelesaikan semua pekerjaan pemeliharaan, produksi akan beroperasi 24 jam sehari, meningkatkan produksi harian sebesar 38 ribu pelat untuk 48,600 pelat.

Pabrik tersebut saat ini memproduksi sekitar 28.000 pelat per hari, namun dengan meningkatkannya menjadi 38.000 pelat, berarti badan tersebut akan mampu menutupi simpanan 12,50 juta pelat pada kuartal ketiga tahun 2025. Batas waktu ini bisa lebih pendek jika LTO mencapai targetnya sebesar 48,600 pelat per hari. piring per hari. hari.

“Rekomendasi kami untuk mengatasi keterlambatan pelat nomor: Untuk mempercepat produksi, LTO akan beralih ke operasi 24 jam. Pabrik akan beroperasi dengan model tiga shift, total kapasitas akan meningkat dari 38.000 menjadi 48.600 lembar per hari atau peningkatan produktivitas pabrik sebesar 27,9 (persen),” kata Ogsimer.

“Langkah ini akan memungkinkan badan tersebut menyelesaikan produksi seluruh simpanan sebelum akhir kuartal kedua tahun 2025. Kami juga berencana untuk melatih personel lokal untuk memelihara robot dan mesin emboss, serta mempercepat pengadaan layanan pemeliharaan untuk memastikan kelanjutan operasi. ” , dia menambahkan.

Jika jadwal operasional 24 jam diterapkan, Ogsimer mengatakan 29,7% dari backlog dapat diselesaikan pada pertengahan tahun 2024 dan 70,7% pada akhir tahun.

“Dengan operasi produksi pabrik 24 jam, badan tersebut dapat memproduksi 3,7 juta atau 29,7 persen dari total backlog pada pertengahan tahun 2024, dan 8,8 juta atau 70,7 persen pelat yang menunggak hingga akhir tahun 2024,” jelasnya.

Menurut pemaparan Ogsimer, LTO per Agustus 2023 memiliki simpanan sebanyak 10.448.288 pelat sepeda motor dan 3.598.066 pelat kendaraan bermotor – dengan total 14.046.353 pelat – sebelum pemenang tender, Trojan-Tonnjes Filipina, memberikan pelat kosong kepada badan tersebut.

Sejak September 2023, sebanyak 1.292.921 pelat nomor sepeda motor dan 204.542 pelat nomor kendaraan bermotor telah dilepas dari portofolio.

Artinya, LTO telah menghilangkan 1.537.445 pelat dari backlognya.

Namun LTO masih perlu menyelesaikan 9.115.367 plat nomor sepeda motor dan 3.393.542 plat nomor kendaraan bermotor – totalnya 12.508.909.

Ketua dan Wakil Sekretaris LTO Vigor Mendoza II mengklarifikasi bahwa tidak ada izin untuk kendaraan baru yang diperoleh, mengingat nilai 3,393 juta mewakili mobil tua dengan pelat nomor lama.

“Pak Presiden, sekedar highlight saja, plat nomor sepeda motor Pak Presiden, kita punya backlog lebih dari sembilan juta plat nomor. Untuk kendaraan bermotor, backlog tersebut merupakan penggantian plat nomor hijau dengan yang baru. terkait, kami tidak lagi mengalami penundaan dalam hal kendaraan bermotor,” jelas Mendoza kepada ketua panitia dan anggota kongres distrik ke-2 Antipolo Romeo Acop.

Panitia mengadakan sidang untuk mendapatkan pengarahan dari LTO mengenai program-programnya, khususnya penimbunan pelat nomor dan permasalahan kurangnya surat izin mengemudi.

Penumpukan pelat nomor telah menjadi masalah yang menghantui badan tersebut, karena masih banyak kendaraan yang didaftarkan sejak tahun 2012 – lebih dari sepuluh atau dua tahun lalu – yang belum mendapatkan pelat nomor baru.

Pada tahun 2022, LTO mengatakan dibutuhkan sekitar P6,8 miliar untuk menyelesaikan simpanan yang sangat besar. Setahun sebelumnya, LTO menyatakan memiliki simpanan 2,561 juta pasang kartu pengganti.

Penundaan telah berkurang, namun pada bulan Juli lalu, Komisi Audit (COA) mencatat pada bulan Juli 2022 bahwa lebih dari 1,7 juta registrasi mobil – yang dibayar oleh pengemudi pada tahun 2015 – masih belum dikirimkan oleh LTO.

BACA: LTO gagal mengirimkan 1,7 juta pelat nomor yang dibayar oleh pengemudi pada tahun 2015 – COA


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

COA mengatakan pelat pengganti tersebut bernilai total sekitar P808 juta.



Sumber