Empat tahun lalu, Roma meluncurkan inisiatif luar biasa: mempromosikan pencarian anak-anak yang hilang dengan membagikan foto mereka dalam video yang menampilkan perolehan baru mereka. Dalam kasus Mile Svilar (Antwerp, 27/08/1999) hal ini berhasil: salah satu remaja tampak aman dan sehat.

Svilar sendiri juga “muncul” [futbolísticamente hablando]. Pada masanya Lebih tepatnya, pada 28 Agustus 2017, ia menyalip Iker Casillas (18 tahun 118 hari) dan menjadi kiper termuda (18 tahun 52 hari) yang melakukan debut di Liga Champions.. Rekor itu berumur pendek. Jika Anda gagal Maarten Vandevoordt (Genk)pada usia 17 tahun 287 hari, pada tahun 2019

Namun, itu tetap ada paling awal (18 tahun 65 hari) menghentikan tendangan penalti di Liga Champions. Menghentikan Anthony Martial pada laga Manchester United-Benfica (2-0). Paradoksnya, hari itu gol bunuh diri tercipta.

Kariernya tidak pernah menanjak. Dia hanya memainkan 23 pertandingan untuk Benfica -kebobolan 20 gol dan mencatatkan delapan clean sheet- sebelum kedatangan gratis Anda di Roma pada musim panas 2022. Di musim pertamanya di Stadion Olimpiade, ia juga tidak menghindari pengucilan: Dia hanya bermain dalam empat pertandingan.

“Dia dalam keadaan anggun”

Kini, dengan kepergian José Mourinho dan kedatangan Daniele de Rossi, peruntungan mereka berubah. Penjaga gawang asal Belgia, meski bermain di Serbia, dia tampaknya telah melampaui Rui Patricio: Bermain sebagai starter di Liga Europa v.Feyenoord (1-1) dan diulangi di Serie A melawan Frosinone (3-0).

“Kami memiliki dua kiper yang luar biasa. Awalnya saya mempercayai Rui Patrício, tapi Saat ini saya melihat Svilar dalam kondisi bagus, jadi saya ingin memberinya kepercayaan diri dan stabilitas. Dia muda dan berani. Saya percaya padanya. Dia akan terus bermain meski situasinya memburuk,” ujarnya. Dari Rossi.

Saat ini saya melihat Svilar dalam kondisi bagus, jadi saya ingin memberinya kepercayaan diri dan stabilitas. Dia muda dan berani

Danielle de Rossi

Melawan Frosinone dia bersinar dengan cahayanya sendiri. Dia berhenti tujuh kali. Apa yang dilakukannya melawan Matías Soulé di menit ke-24, meski skor 0-0, patut mendapat perhatian khusus.. Itu juga dihargai di ruang ganti gerak kaki dan keberaniannya untuk melampaui batas. “Mile dalam kondisi anggun. Di babak pertama semua orang tampil buruk kecuali Svilar dan dia menyelamatkan kami. Dia akan mendapatkan ruang yang layak dia dapatkan,” tegas De Rossi.

Sementara itu, Svilar menyoroti perubahan yang dialami Roma di bawah asuhan De Rossi: “Setiap pelatih mempunyai idenya masing-masing. Sekarang kami lebih banyak membangun dari bawah dan kiper bermain sedikit lebih tinggi. “Dia perlu bermain sedikit lebih agresif.”

Sekarang kami lebih banyak membangun dari bawah dan kiper bermain sedikit lebih tinggi. Dia perlu bermain sedikit lebih agresif.

Mile Svilar

Pujian untuk Svilar juga tidak sedikit dari luar. “Dia melakukan penyelamatan kiper yang hebat.” kata Roberto Pruzzo, legenda Romawi. “Jika dia bermain sejak awal, Roma akan mendapat 6-7 poin lebih banyak”menekankan “exgiallorosso”. Giampiero Maini. Itu menghabiskan banyak biaya, tapi waktu Svilar akhirnya tiba.



Sumber