MANILA, Filipina – Para pejabat DPR bertanya mengapa para senator selalu menyalahkan anggota DPR atas berbagai masalah, di tengah rumor bahwa perombakan kepemimpinan Senat akan segera terjadi.

Anggota parlemen dari partai PBA, Migs Nograles, dalam konferensi pers pada hari Selasa mengatakan sepertinya Senat selalu menuduh DPR melakukan sesuatu ketika majelis tinggi sedang kacau.

Nograles mengatakan hal ini setelah anggota parlemen ditanya tentang keyakinan beberapa senator bahwa DPR bertanggung jawab menyebarkan desas-desus bahwa kudeta sedang dilakukan terhadap Presiden Senat Juan Miguel Zubiri.

“Yah, sederhana saja, kenapa kalau Senat sedang bertengkar, kita masih yang disalahkan? Dewan Perwakilan Rakyat tidak ada hubungannya dengan apa yang diinginkan Senat dalam hal kepemimpinannya. Mereka punya aturan internalnya sendiri, kami menghormati aturan mereka, kami menghormati siapa pun yang ingin mereka tunjuk sebagai pemimpin,” kata Nograles.

(Sederhana saja; mengapa ketika para senator berdebat, itu adalah kesalahan kita? Dewan Perwakilan Rakyat tidak mempunyai hak untuk menentukan apa yang diinginkan Senat dalam hal kepemimpinannya.)

“Jadi mengapa Kongres merasa kitalah orang jahat di sini? Kalau mereka melawan, mereka akan bertarung di sana atau jika mereka setuju, mereka akan setuju, sama saja dengan kita, kita tidak ada hubungannya dengan peraturan internal Senat dan dengan apa dan siapa yang ingin mereka pertahankan dalam kepemimpinan,” imbuhnya.

(Jadi mengapa mereka menyeret Kongres agar terlihat seperti kitalah orang jahat di sini lagi? Jika mereka bertengkar, biarkan mereka bertengkar — dan jika mereka setuju, biarkan mereka setuju.)

Sementara itu, anggota Partai Republik Ramon Rodrigo Gutierrez dari daftar partai 1-Rider bingung mengapa para senator tiba-tiba percaya bahwa majelis rendah memiliki begitu banyak pengaruh ketika beberapa senator meremehkan anggota parlemen DPR.

“Saya sama terkejutnya dengan adanya tuduhan yang datang dari kami, menurut beberapa pihak di Senat, bahwa kami hanyalah anggota kongres. Seberapa kuatkah kita jika kita dapat mempengaruhi majelis tinggi?” Gutierrez bertanya.

(Saya sama terkejutnya dengan adanya klaim bahwa negosiasi tersebut berasal dari kami, namun menurut beberapa pihak di Senat, kami hanyalah anggota kongres. Apakah kami sekuat itu untuk mempengaruhi majelis tinggi?)

“Ini mengejutkan kita karena setahu saya dan sepengetahuan saya, persoalan pemungutan suara bersama hanya untuk ekonomi Cha-cha, kenapa kita tiba-tiba dimasukkan dalam aturan internal mereka tentang pemilihan pemimpin mereka? Kami tidak memiliki hak suara di sana, jadi saya dapat mengatakan bahwa itu adalah… klaim bahwa kami terkait bahwa mungkin ada kudeta di bulan,” tambahnya.

(Kita kaget karena setahu saya dan sepengetahuan saya, soal joint voting itu hanya untuk Cha-cha ekonomi; kenapa kita terseret ke aturan internal Senat soal pemilihan pemimpinnya? Kita jika Anda tidak mempunyai hak suara mengenai hal ini, maka klaim tersebut tidak masuk akal.)

Pada hari Senin, beberapa senator menyatakan dukungannya terhadap kepemimpinan Zubiri. Namun, Senator JV Ejercito mengatakan hal itu mungkin merupakan “strategi memecah belah dan menaklukkan” yang dilakukan DPR karena isu inisiatif kerakyatan (PI).

UNTUK MEMBACA: Tidak ada rencana untuk menggantikan Zubiri, kata para senator

DPR dan Senat baru-baru ini berselisih mengenai pembahasan mengenai amandemen ketentuan ekonomi dalam Konstitusi 1987. Desember lalu, Presiden Ferdinand Martin Romualdez dan Wakil Presiden Senior Aurelio Gonzales Jr. mengatakan mereka bersedia mempertimbangkan usulan perubahan Piagam setelah disahkannya Piagam tersebut. Resolusi Nomor 6 Kedua Kamar (RBH) dilumpuhkan di Senat.

Namun Gonzales mengatakan PI dapat dipertimbangkan karena usulan amandemen konstitusi tidak disetujui Senat. Ketika PI memperoleh kekuatan pada awal Januari, Senat menuduh DPR berada di balik kampanye tersebut.

Ke-24 senator tersebut kemudian menandatangani sebuah manifesto yang menolak PI, dengan mengatakan bahwa PI berupaya untuk menghapuskan Senat dengan menerapkan pemungutan suara bersama ketika memutuskan usulan perubahan konstitusi.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Presiden Romualdez dan pimpinan DPR lainnya membantah berada di belakang PI, dan beberapa kali mengatakan bahwa mereka tidak bermaksud untuk menghapuskan Senat.



Sumber