Perwakilan Emas Cagayan. Rufus Rodriguez – Foto oleh Rufus Rodriguez

MANILA, Filipina – Panel Dewan Perwakilan Rakyat telah merekomendasikan pengajuan tuntutan pidana terhadap perusahaan vaping Denkat Filipina, sebuah perusahaan lokal yang tunduk pada Resolusi DPR (HR) No. 1437, dan Top King.

Dalam sidang komite DPR tentang cara dan sarana pada hari Selasa, Perwakilan Distrik 2 Kota Cagayan de Oro Rufus Rodriguez menyarankan agar Biro Bea Cukai (BOC) dan Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) membuka kasus yang sesuai terhadap Denkat karena diduga berkonspirasi dengan Flava Corporation, sebuah merek dari Tiongkok yang sedang diselidiki karena “kemungkinan besar” penggelapan pajak dengan total miliaran peso.

Mengutip laporan panitia, Rodriguez mengungkapkan bahwa Dennis Rostrata, presiden Denkat, kemudian mengakui bahwa Flava telah meminta bantuannya dalam transaksi yang diduga eksportir atas namanya.

“Dalam draf kami di halaman 16, jelas Tuan Rostrata de Denkat kemudian mengakui bahwa Flava Corp. meminta bantuan Anda dalam transaksi dengan tersangka eksportir,” kata anggota parlemen, yang mengajukan HR No. 1437 untuk menyelidiki penemuan rokok elektrik Flava senilai P1,43 miliar selama operasi Biro Bea Cukai (BOC) di Valenzuela pada 27 Oktober tahun lalu.

“Lebih awal, [Lilac] Tayaban mengatakan, dia memiliki fotokopi dokumen berikut dan kuitansi dari Denkat serta pro forma invoice pembelian produk Romeo,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Rodriguez juga mengungkapkan bahwa dokumennya menunjukkan bahwa penasihat hukum Denkat, Lorman Arugay, memverifikasi “bahwa ada kemitraan tidak resmi antara Denkat dan Flava,” meskipun hal itu tidak diformalkan dalam dokumen perusahaannya. Namun sebelumnya, Arugay mengaku kliennya, Rostrata, bukan penerima produk Flava.

Anggota parlemen tersebut mengatakan bahwa bukti tidak langsung yang dikumpulkan selama dengar pendapat sebelumnya – yang, menurut dia, menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan tersebut sebenarnya membawa produk Flava ke dalam negeri yang saat ini berada dalam pengawasan Dewan Komisaris – seharusnya cukup untuk membuat mereka dituntut.

Perwakilan Albay Joey Salceda, yang mengetuai komite DPR, menyarankan agar Top King, perusahaan produk vape lainnya, juga harus dimasukkan dalam rekomendasi Rodriguez. Setuju dengan hal ini, yang terakhir mengatakan bahwa catatan juga menunjukkan bahwa Flava telah membuat salinan laporan tagihan Top King.

Salceda menyetujui resolusi tersebut dengan perubahan yang dilakukan oleh Rodriguez.

Jika lembaga pemerintah tidak mematuhinya, Rodriguez mengatakan mereka akan mengajukan tuntutan hukum terhadap mereka.

BACA: Panel DPR memanggil eksekutif 2 perusahaan vaping karena penggelapan pajak

Sebelumnya, Salceda mengungkapkan bahwa Flava diduga salah memberi label pada produknya sebagai “rokok elektrik freebase konvensional” ketika ada indikator yang menunjukkan produk tersebut berjenis garam nikotin.

Menurut Undang-Undang Republik No. 11900 atau Undang-Undang Peraturan Produk Uap Nikotin dan Non-Nikotin, nikotin freebase memiliki tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan garam nikotin karena garam tersebut memiliki tingkat konsentrasi yang lebih tinggi dan oleh karena itu akan lebih kuat.

Dia mengatakan produk nikotin freebase dikenakan pajak sebesar P60 per 10 mililiter (mL), sedangkan garam nikotin dikenakan pajak sebesar P50 per satu ml. Anggota parlemen tersebut lebih lanjut menjelaskan bahwa perusahaan dapat menghemat uang secara ilegal dengan salah menyatakan garam nikotin sebagai nikotin freebase.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Jika terbukti produk tersebut memang garam nikotin dan bukan nikotin freebase, Salceda mengatakan penghindaran pajak bisa mencapai P7,3 miliar.



Sumber