Seorang warga Palestina menjahit popok di sebuah bengkel di tengah kekurangan pasokan saat konflik antara Israel dan Hamas berlanjut, di Rafah, Jalur Gaza selatan, 19 Februari 2024. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa

RAFAH, Jalur Gaza – Dua gambar wanita mengenakan gaun pengantin glamor menghiasi bagian depan bengkel jahit di Rafah, namun para pekerja yang bekerja di sana beralih membuat popok, salah satu dari sekian banyak kebutuhan pokok yang kini mustahil didapat. di Gaza selama perang.

Dengan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi akibat serangan militer Israel, lebih dari separuh dari mereka berdesakan di daerah Rafah dekat perbatasan dengan Mesir, kekurangan popok membuat hidup bayi dan anak-anak menjadi sulit.

BACA: PBB kemungkinan akan melakukan pemungutan suara pada hari Selasa mengenai gencatan senjata di Gaza, AS memberi isyarat untuk memveto

“Ada 1,5 juta pengungsi di kota Rafah dan tidak ada Pampers,” kata Yasser Abu Gharara, pemilik bengkel menjahit yang kini memproduksi popok.

Dia mengatakan kekurangan popok telah menaikkan harga satu bungkus popok di pasaran menjadi sekitar 200 shekel ($55), harga yang sangat tinggi bagi keluarga yang juga berjuang untuk mendapatkan cukup makanan.

“Jika bank buka, Anda harus mendapatkan pinjaman untuk membeli Pampers,” katanya sambil berdiri di bengkel saat barisan perempuan menggunakan mesin jahit untuk memproduksi popok.

Abu Gharara mengatakan mereka menggunakan pakaian pelindung daur ulang yang berasal dari pandemi COVID-19 sebagai bahan pembuatan popok dan dia berharap barang-barang tersebut akan membantu keluarga yang menghadapi kondisi sulit.

“Kita tidak hanya berbicara tentang popok untuk bayi, tapi juga untuk lansia dan penyandang disabilitas,” ujarnya.

Bagi para pengungsi yang tinggal di kamp-kamp, ​​kekurangan popok telah menambah perjuangan sehari-hari untuk menjaga bayi dan anak kecil tetap bersih dan kering.

Warga Palestina menjahit popok di sebuah bengkel di tengah kekurangan pasokan saat konflik antara Israel dan Hamas berlanjut, di Rafah

Warga Palestina menjahit popok di sebuah bengkel di tengah kekurangan pasokan saat konflik antara Israel dan Hamas berlanjut, di Rafah, di selatan Jalur Gaza, 19 Februari 2024. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa

Ibu pengungsi, Inas Al-Masry, yang memiliki dua anak kembar dan seorang putri tertua yang membutuhkan popok, mengenakan celana pendek kecil yang terbuat dari plastik merah muda bening dari tas belanjaan untuk melindungi salah satu anaknya. bayi.

Celana pendek plastiknya terlalu ketat dan anak laki-laki itu, yang tergeletak di tanah di dalam tenda, menangis ketika Al-Masry menariknya.

Dia mengatakan dia tidak mampu membeli popok dengan harga 180 atau 190 shekel per bungkus ketika anak kembarnya menghabiskan satu bungkus dalam seminggu.

“Setelah minggu ini, bagaimana saya bisa mendapatkan paket lainnya?” dia berkata.

“Bahkan dengan penutup yang saya kenakan pada bayi saya, saya harus mengubah semuanya keesokan harinya. Semua orang butuh baju, tapi baju tidak tersedia, selimut untuk anak tidak tersedia. Kami tidak memiliki apa pun yang tersedia. Kami bahkan tidak punya kasur, kami dilempar ke tenda di jalan.”

BACA: Sekjen PBB: Penolakan Israel terhadap solusi dua negara mengancam perdamaian global

Hany Subh, seorang ayah pengungsi, mengaku setiap hari mencari popok di pasar, namun harganya terlalu mahal.

“Katakan padaku, haruskah kita makan atau membeli Pampers?” dia berkata.

Perang tersebut dipicu oleh serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang dan 253 orang disandera, menurut Israel.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Bersumpah untuk menghancurkan Hamas, Israel menanggapinya dengan serangan udara dan darat yang menewaskan lebih dari 29.000 warga Palestina dan melukai lebih dari 69.000 orang, menurut pejabat kesehatan Gaza. Perang tersebut menghancurkan sebagian besar wilayah kantong tersebut menjadi puing-puing dan menyebabkan apa yang disebut PBB sebagai bencana kemanusiaan.



Sumber