Komisaris Presiden Rusia untuk Hak Anak Maria Lvova-Belova (tengah) duduk bersama anak-anak Ukraina sebelum keberangkatan mereka dari Rusia ke Ukraina berdasarkan perjanjian yang ditengahi Qatar, di kedutaan Qatar di Moskow pada 19 Februari 2024. (Foto oleh Alexander NEMENOV / AFP)

Di perbatasan Ukraina-Belarusia, Ukraina – Sebelas anak-anak Ukraina melintasi perbatasan dari Belarus ke Ukraina pada Selasa malam, yang merupakan kepulangan terakhir anak-anak yang dibawa ke Rusia dan wilayah pendudukan selama hampir dua tahun perang di Ukraina.

Muncul dari kegelapan di tempat penyeberangan kemanusiaan di perbatasan Belarusia, anak-anak tersebut memeluk anggota keluarga yang telah menunggu lebih dari enam jam.

BACA: ‘Bawa mereka kembali’: Anak-anak yatim piatu di Ukraina menuntut anak-anak mereka kembali ke Rusia

Oleksandr, 16 tahun, adalah orang tertua di antara mereka yang kembali dari Moskow melalui skema yang dimediasi oleh Qatar.

“Kehidupan baruku telah dimulai,” katanya sambil tersenyum malu-malu dan menggambarkan “kegembiraan dan sedikit kegugupan.”

Anak-anak tersebut diterima oleh kedutaan Qatar di Moskow pada hari Senin, sebelum melakukan perjalanan ke Belarus dan melintasi daerah perbatasan sepanjang satu kilometer dengan berjalan kaki – sementara beberapa anggota keluarga dapat bertemu langsung dengan anak-anak tersebut di Moskow.

Dua anak yang sakit parah dibawa dengan ambulans dan dilarikan ke rumah sakit.

Ukraina memperkirakan 20.000 anak terpaksa pergi ke Rusia sejak dimulainya perang pada Februari 2022.

Presiden Volodymyr Zelensky menyebut tindakan tersebut sebagai “genosida.” Rusia membantah tuduhan tersebut.

Kelompok anak-anak tersebut adalah yang keempat dan terbesar yang dipulangkan dengan bantuan Qatar dan mencakup beberapa anak berusia dua tahun, kata komisaris hak asasi manusia Ukraina Dmytro Lubinets kepada AFP di perbatasan.

“Percayalah, kami akan membawa mereka semua kembali,” Lubinets meyakinkan kerabatnya yang menunggu.

Menyatukan keluarga

Bibi Oleksandr, Viktoria, 47, belum pernah bertemu dengannya sejak awal perang.

Dia gagal mencoba menjemput keponakannya sebanyak tiga kali dan baru belakangan ini dapat berbicara dengannya melalui telepon.

Pihak berwenang di Lugansk yang diduduki Rusia mengirimnya ke sekolah berasrama yang dikelola negara, mirip dengan panti asuhan, di mana mereka mencabut dokumen-dokumennya dan “secara psikologis menekannya untuk mencegahnya pergi,” katanya.

“Situasi kami tampak seperti jalan buntu.”

Oleksandr dikirim ke sekolah setelah ibu dan kakak laki-lakinya yang berusia 21 tahun tewas akibat tembakan di mobil mereka ketika mencoba melarikan diri dari wilayah Lugansk pada Juli 2022.

BACA: Anak-anak Ukraina bersembunyi di awal tahun ajaran baru

Terkadang Oleksandr bermimpi ibunya berteriak saat dia meninggal, tambah bibinya.

Sekarang dia berencana membawa keponakannya untuk tinggal bersamanya di Zhytomyr, dekat Kiev.

“Mari kita rayakan dan tunjukkan padanya kota itu.”

Pengembang komputer Sergiy, 36, dari Kiev, juga memeluk erat keponakannya saat dia menjemput mereka di perbatasan.

Setelah orang tua mereka meninggal, Lev, 13, dan Zhazmin, 10, tinggal bersama seorang kerabat jauh di kampung halaman mereka di Mariupol yang diduduki Rusia.

Kerabat tersebut memindahkan mereka ke pinggiran kota Moskow ketika Mariupol menjadi medan pertempuran sengit pada musim semi 2022, sebelum kemudian kembali ke kota di Ukraina.

Kerabatnya “tidak punya keinginan untuk mengasuh anak-anak,” jadi dia mencoba menempatkan mereka di panti asuhan milik negara, kata Sergiy.

“Saya pikir hampir mustahil mendapatkan anak-anak itu kembali.”

Sambil tersenyum, Sergiy mengaku siap menjadi ayah dari dua orang anak, karena ia sendiri belum memiliki anak.

“Saya akan mencoba menunjukkan kepada mereka bagaimana rasanya ketika mereka dibutuhkan dan ketika seseorang dapat merawat dan mendukung mereka dengan baik.”

Seorang ibu lain, yang tidak ingin disebutkan namanya, menjemput putranya yang berusia 13 tahun setelah dia ditahan di Mariupol.

RUSIA-UKRAINA-KONFLIK-QATAR-ANAK

Duta Besar Qatar untuk Rusia Sheikh Ahmed bin Nasser Al Thani dan Komisaris Presiden Rusia untuk Hak Anak Maria Lvova-Belova (tidak terlihat) berinteraksi dengan anak-anak Ukraina sebelum keberangkatan mereka dari Rusia ke Ukraina berdasarkan perjanjian yang ditengahi oleh Qatar, di kedutaan Qatar di Moskow, pada 19 Februari 2024. (Foto oleh Alexander NEMENOV/AFP)

bantuan Qatar

“Dengan adanya perantara… kami memiliki pendekatan baru dan Anda dapat melihat hasilnya,” kata Lubinets.

Lubinets menambahkan, dia baru saja kembali dari pertemuan dengan perdana menteri Qatar untuk membahas kepulangan anak-anak dan warga sipil.

“Saya belum bisa mengungkapkan rinciannya secara publik, tapi saya katakan saya melihat adanya minat besar dari Qatar untuk berpartisipasi dalam hal ini.”

Duta Besar Qatar, Hadi Nasser Mansour Al-Hajri, mengatakan kepada AFP bahwa negaranya siap membantu mendatangkan lebih banyak orang.

“Jika ada permintaan dari kedua belah pihak, kami akan melakukannya, kami berharap dapat melakukannya.”

“Kami terbuka terhadap segala kemungkinan: membawa tawanan perang atau tahanan politik… dan anak-anak, kami terbuka terhadap semua hal ini.”

Sejak Juli 2023, Qatar telah membantu membawa hampir 30 anak, kata duta besar.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Kami hampir menjadi satu-satunya negara yang terlibat dalam masalah ini, jadi kami akan melanjutkannya.”



Sumber