Luntuk lebih Taruhan terbaru Juan Carlos Osorio pada sepak bola Brasil berlanjut di bawah Atlético Paranaense, yang akan berkompetisi di Turnamen Negara Bagian Paraná pada awal tahun 2024 dan menjadi pemimpin dalam kualifikasi ke tahap akhir. Tapi seperti Hasilnya bagus dan metodenya menarik perhatianhal itu juga memicu kritik atas sikapnya di bangku cadangan.

Meski banyak yang mengingatnya Selama waktunya bersama tim nasional Meksiko, ia mengalami beberapa ledakan dan kegembiraan karena tekanan dan kritik yang ia terima dari media dan fans, dapat dikatakan bahwa reaksi paling kontroversial terjadi pada tahap terakhirnya di Kolombia: selama pertandingan Atlético Nacional (2019), ia meninju bahu wasit dan di América de Cali (2022) dia menginjak seorang pemuda dari Independent Medellín.

Nah, pada kesempatan kali ini Ia membalasnya dengan sedikit sarkasme dan ironi dengan gestur yang dianggap sebagai provokasi terhadap suporter yang hadir di stadion Coritiba.. Dan dengan mempertimbangkan suasana hati yang panas dan konteks yang dialami dalam keadaan klasik Paranaense yang dipimpin oleh “guru”.

Ciuman dan gerak tubuh Juan Carlos Osorio untuk para penggemar selama pertandingan Coritiba vs. Paranaense

Permainan Dimainkan pada Minggu lalu, 18 Februari 2024, pada suatu sore yang panas dimana terjadi perselisihan mengenai keunggulan di babak penyisihan grup.menjadi hari kedua terakhir babak penyisihan grup Kejuaraan Paranaense. Atlético Paranaense menduduki tempat pertama dengan 21 matasedangkan Coritiba menjadi pengawal dengan 20 unit.

Klasifikasi dua tim terkuat sudah ditentukan mengingat babak selanjutnya adalah babak perempat final dan secara matematis tidak bisa dilewati karena 8 dari 12 peserta lolos. Tetapi Suasana yang lebih hangat dirasakan para suporter di belakang bangku cadangan Osorio. dari menit pertama.

Menit demi menit berlalu, pria kelahiran Risaralda (Kolombia) itu terbawa suasana dan mengambil tindakan menggerakkan tangan ke arah lawan yang sedang bertugas. Pertama dengan pelukan, lalu dengan ciuman dan gerak tubuh sesuatu yang tidak diharapkan dari pelatih dengan pengalaman dan persiapan seperti itu beberapa tahun lalu.

Anda bisa melihatnya di salah satu video Permainan dalam bahaya, bola melewati Juan Carlos Osorio dan dia tidak menyadarinyakarena dia memperhatikan gestur yang ditujukan kepada tribun yang marah dan galak, yang menanggapinya dengan segala macam gestur kasar, berbicara dan bersiul.

Osorio membantah adanya provokasi dan meminta pertanggungjawaban pihak berwenang

Menurut laporan media Brasil, Fernandinho yang disebutkan di atas, melewati Shakhtar Donetsk dan Manchester City, mengambil peran sebagai pemimpin tim Atlético Paranaense dan meminta Osorio untuk berhenti bersikap seperti itu di depan para penggemar.. Dan meskipun semua orang menganggapnya sebagai sebuah provokasi, pada konferensi pers pelatih Kolombia melanjutkan dengan penuh humor dan menjawab mereka yang mengkritiknya:

Saya tidak memprovokasi. Seseorang yang menunjuk ke arahku dan menyerukan sesuatu yang serius, tidak masalah. Aku yakin jika aku bertemu dengannya di jalan, hal ini tidak akan terjadi. Itu harus serius, seorang penggemar tidak boleh berbicara dari luar dan menghina saya

Di depan media, sang “guru” menjelaskan apa yang terjadi dari tribun penonton melawan dia dan para pemainnya, itu bukan tanggung jawabnya melainkan tanggung jawab otoritas sepak bola Brasil. Sesuatu yang kurang mendapat sambutan baik di komunitas Coritiba karena gambar-gambar tindakan provokatif beredar dari satu situs ke situs lainnya.

Namun dia tetap berpegang pada pidatonya dan menyimpulkan dengan tanggapan yang tajam: menggedor meja dan jelas kesal dengan apa yang terjadi setelah hasil imbang 1-1 di Parana klasik yang panas ini: :

Ini adalah para pemain saya dan sepak bola Brasil, bukan saya, yang perlu ditangani di sini. Saya sudah melewatinya, saya bisa berangkat besok, tapi sepak bola Brasil harus mempertahankan diri. Penggemar Coritiba tidak penting dan saya tidak penting bagi mereka

Sebagai imbalan atas jawaban lebih lanjut dan penolakan atas tindakannya, Juan Carlos Osorio ditegur oleh wasit pusat, menjelang laporan wasit keempat, selain laporan tentang apa yang terjadi untuk melihat apakah dia menghadapi sanksi atau penalti yang lebih besar. DAN Meskipun mungkin tampak sedikit berwarna, di Kolombia penampilan ini ditambahkan ke daftar episode yang panjang yang secara bertahap mengeluarkannya dari pertimbangan untuk masuk tim nasional Kolombia..



Sumber