Siswa melihat ke luar jendela asrama mereka di Desa di Alpine Valley, Jumat, 16 Februari 2024, saat polisi menyelidiki penembakan di kampus Universitas Colorado, Colorado Springs di Colorado Springs, Colorado.

DENVER — Seorang mahasiswa ditangkap Senin atas tuduhan pembunuhan dalam penembakan dua orang yang ditemukan tewas di asrama pekan lalu di Universitas Colorado-Colorado Springs, kata polisi.

Departemen Kepolisian Colorado Springs mengatakan pihaknya menangkap Nicholas Jordan, 25, tanpa insiden atas dua tuduhan pembunuhan tingkat pertama. Jordan adalah seorang pelajar di sekolah tersebut pada saat penembakan terjadi, kata juru bicara universitas Jenna Press.

Para korban diidentifikasi sebagai Celie Rain Montgomery, 26, dan Samuel Knopp, 24, seorang mahasiswa di universitas sekitar 70 mil selatan Denver. Montgomery saat ini tidak terdaftar.

BACA: Tersangka Pembunuhan Mahasiswa Perawat Berusia 19 Tahun di Kota Santiago Jatuh

Setelah mendapat surat perintah penangkapan, unit pencurian kendaraan polisi menemukan Jordan di dalam mobil dan unit penegakan taktis menahannya di Colorado Springs, polisi mengumumkan di platform media sosial X.

Penembakan pada hari Jumat tampaknya merupakan “insiden tersendiri” antara orang-orang yang saling kenal dan bukan serangan acak di sekolah, kata polisi. Meskipun kantor pemeriksa medis akan menentukan bagaimana mereka meninggal, setiap korban ditembak setidaknya satu kali, kata polisi sebelumnya.

Departemen kepolisian dipanggil pada Jumat pagi tentang tembakan yang dilepaskan dari asrama universitas, Creston House, di mana mereka menemukan keduanya sudah tewas.

UNTUK MEMBACA: Pelajar Nigeria ditangkap karena diduga membunuh teman minumnya di Kota Cebu

Penguncian seluruh kampus dikeluarkan selama 90 menit setelah penembakan, dan universitas tetap tutup pada siang hari dan selama akhir pekan. Kelas hari Senin telah dibatalkan sementara sekolah menawarkan konseling langsung.

Lusinan orang berkumpul untuk jalan-jalan peringatan pada hari Senin di sekolah tersebut, yang menampung lebih dari 11.000 siswa dan hampir 2.000 guru dan staf.

Tidak diketahui apakah Jordan memiliki pengacara yang dapat memberikan komentar atas namanya. Catatan pengadilan belum tersedia dalam kasus ini dan sidang belum dijadwalkan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber