Presiden Belarus Alexander Lukashenko menghadiri pertemuan Dewan Negara Tertinggi Negara Persatuan Rusia-Belarus di Saint Petersburg, Rusia pada 29 Januari 2024. Sputnik/Pavel Bednyakov/Pool via REUTERS/File Photo

Presiden Belarus, Alexander Lukashenko, Selasa ini meminta lembaga penegak hukum untuk mengatur patroli dengan senjata kecil di jalan-jalan kota Belarusia untuk memastikan keselamatan masyarakat.

“Masyarakat harus merasa aman di rumah, di tempat kerja, di jalan, kapan pun sepanjang hari,” kata Lukashenko dalam video pertemuan dengan badan keamanan utama negara itu, yang dipublikasikan di Pul Pervovo, outlet media pemerintah. tentang situasi Lukashenko. Kegiatan.

Lukashenko mengatakan meskipun tingkat kejahatan di Belarus menurun, negara tersebut berisiko melakukan kejahatan yang “bersifat ekstremis”.

BACA: Doktrin Belarusia Baru membayangkan penggunaan senjata nuklir untuk pertama kalinya

“Saat ini, ini adalah aspek terpenting dalam menjaga hukum dan ketertiban – menekan tindakan para bandit dan mencegah hilangnya jiwa, yang masih belum sepenuhnya memahami apa yang menjadi sasaran para tabib asing tersebut,” ujarnya dalam klip video tersebut.

“Saya memperingatkan Kementerian Dalam Negeri, KGB, layanan khusus, semua orang, Kantor Kejaksaan – siapa pun: kita perlu mengendalikan hal ini. Petugas patroli kami harus berada di jalanan… Patroli harus dipersenjatai dengan senjata kecil, setidaknya pistol.”

Lukashenko mendukung invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022, mengizinkan Moskow menggunakan wilayahnya untuk melancarkan perang, dan tahun lalu setuju untuk mengerahkan senjata nuklir taktis Rusia di negaranya di perbatasan barat Rusia.

BACA: Belarus akan membentuk kekuatan militer sukarela sebanyak 100.000 hingga 150.000 orang

Pekan lalu, dia mengatakan bahwa beberapa “penyabot”, termasuk warga Ukraina dan Belarusia, ditahan di perbatasan kedua negara dalam “operasi anti-teroris” dan kelompok serupa ditahan “dua atau tiga kali seminggu”.

Pada bulan Januari, pihak berwenang Belarusia meluncurkan penyelidikan terhadap sekelompok 20 analis dan komentator independen, yang kini berada di luar negeri dan dituduh merencanakan untuk merebut kekuasaan dan mempromosikan ekstremisme.

Berkuasa sejak tahun 1994, Lukashenko telah melakukan tindakan keras baru terhadap perbedaan pendapat setelah menekan demonstrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap apa yang dikatakan lawan-lawannya sebagai pemilihan ulangnya yang curang pada tahun 2020.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber