FOTO FILE: Panglima Angkatan Bersenjata Filipina Jenderal Romeo Brawner Jr.

KUTA SANG-AN, ZAMBOANGA DEL SUR – Kepala Staf Angkatan Bersenjata Filipina Jenderal Romeo Brawner Jr. mengatakan kepada tentara untuk “bersatu” dan tetap profesional di tengah rumor politik saat ia memerintahkan pengejaran tanpa henti terhadap militan yang terkait dengan ISIS.

“Jangan terpengaruh perselisihan politik, mari fokus pada pekerjaan kita,” kata Brawner, Selasa, saat ‘Percakapan dengan Pasukan’ di gimnasium Divisi Infanteri 1 Angkatan Darat (1ID) di kota ini.

Brawner mengunjungi lokasi kejadian dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga enam tentara yang tewas pada hari Minggu dalam bentrokan dengan anggota Kelompok Dawlah Islamiyah-Maute di Munai, Lanao del Norte.

Kemunduran di medan perang baru-baru ini terjadi di tengah keberhasilan operasi pengejaran yang dilancarkan oleh Angkatan Darat terhadap tersangka pelaku pemboman gimnasium Universitas Negeri Mindanao (MSU) di Kota Marawi pada bulan Desember lalu.

UNTUK MEMBACA: 6 tentara tewas dalam bentrokan dengan teroris di Lanao

Brawner memuji 1ID karena berhasil menetralisir enam dari delapan tersangka penyerangan MSU. Dua sisanya, lanjutnya, menjadi sasaran operasi Minggu lalu.

Di tengah “peristiwa menyedihkan yang telah terjadi,” Brawner memerintahkan “penganiayaan tanpa henti” terhadap sisa teroris ISIS di provinsi Lanao, yang juga merupakan seruan untuk “fokus pada pekerjaan kita” dan tidak terganggu oleh kebisingan politik.

“Kami tidak memihak pada konflik yang terjadi. Kami hanya memiliki satu sisi, yaitu sisi konstitusi dan pihak berwenang yang berwenang”, tegas Brawner.

Brawner pertama kali menyampaikan peringatan tersebut pada bulan November lalu ketika berbicara sebelum upacara serah terima di Komando Mindanao Barat di Kota Zamboanga.

UNTUK MEMBACA: Tidak ada rencana destabilisasi terhadap administrator Marcos – AFP

Menyusul seruan mantan Presiden Duterte agar Mindanao memisahkan diri dari negara tersebut, Brawner mengabaikan komando tertinggi AFP dengan memberi tahu tentara untuk memenuhi tugas profesional mereka.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Pada hari Selasa, ia kembali mengingatkan tentaranya: “Kami hanya memiliki satu Filipina, kami hanya memiliki satu negara. “Kita tidak bisa membiarkan negara kita terpecah menjadi dua atau tiga bagian,” tambahnya.



Sumber