Leila de Lima —NIÑO YESUS ​​​​ORBETA

Mantan senator Leila de Lima mengatakan pada hari Selasa bahwa perjuangan hukumnya akan menjadi “lebih buruk” jika bukan karena dukungan dari pengawas hak asasi internasional dan anggota parlemen asing, yang berulang kali menyerukan pembebasannya sampai dia dibebaskan dengan jaminan tahun ini.

“Saya sangat diberkati dengan hal ini,” katanya, sambil menambahkan: “Ini sangat berarti karena tanpa dukungan internasional, penganiayaan akan menjadi lebih buruk.”

Hal tersebut disampaikan De Lima pada forum terbuka Adrian E. Cristobal Lecture Series 2024 yang diselenggarakan oleh Institut Penulisan Kreatif Universitas Filipina, di mana ia menjadi pembicara utama.

Mantan Menteri Kehakiman ini mengakui bagaimana dukungan internasional, yang diperkuat oleh organisasi lokal, membantunya selama tujuh tahun penahanannya.

De Lima mengatakan bahwa pada hari pertama dia ditangkap di Camp Crame, markas besar kepolisian nasional di Kota Quezon, “hanya sedikit suara” yang membelanya.

Namun seiring berlalunya waktu, De Lima mengatakan bahwa dia melihat “semakin banyak” kelompok dan individu yang membela dirinya, menuntut pembebasannya segera dan pencabutan tuduhan yang mereka gambarkan sebagai tuduhan palsu terhadapnya.

Legislator Eropa dan Amerika Utara

Di antara mereka yang mendukung De Lima adalah anggota Parlemen Eropa, Anggota Parlemen Asean untuk Hak Asasi Manusia, Human Rights Watch, Amnesty International dan beberapa senator Amerika Serikat, baik dari Partai Demokrat maupun Republik.

De Lima juga mengakui peran kelompok lokal, termasuk organisasi progresif, yang terus mendukung seruannya untuk kebebasan.

BACA: INQHari ini: Leila De Lima diberikan jaminan dan dibebaskan dari penjara setelah hampir tujuh tahun

Pada 13 November 2023, De Lima diizinkan oleh pengadilan Kota Muntinlupa untuk memberikan jaminan setelah hampir tujuh tahun dipenjara menyusul pencabutan beberapa saksi penuntut.

Mantan senator tersebut, yang merupakan kritikus vokal terhadap mantan Presiden Rodrigo Duterte dan perangnya terhadap narkoba, menghadapi tuntutan terakhir dari tiga dakwaan narkoba ilegal yang diajukan terhadapnya selama masa pemerintahannya.

Dia dituduh menerima suap dari pengedar narkoba di Penjara Bilibid Baru di Kota Muntinlupa selama masa jabatannya sebagai Menteri Kehakiman. Dia menegaskan tuduhan itu dibuat-buat oleh pemerintahan sebelumnya.

‘Tidak pendendam’

Dalam pidatonya, De Lima menegaskan kembali rencananya untuk mengajukan tuntutan balasan terhadap Duterte dan anggota Kabinet lainnya.

Salah satu pengacara De Lima, Dino de Leon, mengatakan tahun lalu bahwa tindakan hukum terhadap mantan presiden tersebut “sedang dipersiapkan” dan bahwa semua pejabat yang terlibat dalam kasus terhadapnya dapat dimasukkan sebagai terdakwa dalam kasus tersebut.

“Kami belum pernah melihat seorang presiden… terlibat dalam tindakan misoginis terhadap seorang perempuan,” kata De Lima.

“Sekarang saya sudah bebas, pengacara saya benar-benar berpikir untuk membuka kasus terhadap dia dan rekan-rekannya karena menganiaya saya,” tambahnya, yang mendapat tepuk tangan dari hadirin.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Saya tidak pendendam. Ini hanya soal keadilan dan mereka harus menyadarinya,” kata De Lima. INQ



Sumber