Alvaro Morata dia datang bukan hanya untuk pertandingan melawannya Inter Milan setelah meninggalkan cederanya. Pemain asal Madrid itu pulih dalam waktu singkat, namun kondisinya tidak memungkinkannya bermain 90 menit. Dalam skenario seperti yang telah disiapkan, risikonya terlalu besar San Siro. Di sisi lain, idenya Atlético melawan Italia mereka harus memainkan sebagian besar pertandingan jauh dari gawang bertahan Musim panas dan dengan cepat mencari ruang yang mungkin berlokasi di belakang pusat lokal. Ini sebabnya, Memfis Ini bukanlah pilihan terbaik. Penyerang Belanda Dia bergerak tidak seperti orang lain di area penalti, tetapi di luar area penalti dia merasa sulit untuk bermain tegas.

Dengan panorama ini Anda punya pilihan Simone di depannya di sebelahnya Griezmann mereka lewat Correa dan Llorente. Keduanya tiba di kota transalpine setelah mencetak dua gol pohon-pohon palem, tapi kaki dan fisik pemain asli Madrid itu melebihi kemampuan pemain Argentina itu dalam menangani bola. Oleh karena itu, pemain asal Spanyol itulah yang masuk ke lapangan sejak awal dan menimbulkan masalah bagi tim Mengubur yang juga tidak terlampaui. Faktanya, ini yang pertama Alaves dia harus turun untuk membantu rekan satu timnya dan dia nyaris tidak ada di lini tengah Langsung Salah satu dampaknya adalah rencana penyediaan listrik di daerah tersebut tidak membuahkan hasil.

Inter 1-0 Atlético Madrid: ringkasan dan gol | Liga Champions (1/16 final, pertandingan pertama)

Tidak ada penguasaan bola yang masuk Atlético dan keunggulan Italia di lini tengah menyebabkan hal ini Simone untuk memindahkan token setelah istirahat. Pada menit ke-54, dari bangku cadangan a Morata bahwa ia harus bermain dengan membelakangi gawang lawan, menjatuhkan bola-bola yang mungkin sampai padanya dan dengan demikian memberi oksigen pada rekan satu timnya. Saya berada di lapangan hijau untuk Saulus bahwa dia tidak bisa memaksakan dirinya di lini tengah dan menyebabkannya Llorente mundur beberapa meter untuk menempati batas jelas lainnya di malam hari.

Rencananya jelas, namun implementasinya tidak mudah bagi tim, yang sudah kehilangan kekuatan di babak pertama dan melihat lawannya semakin mengancam gawang. Awan. Di dalamnya lebih baik Mengubur dan hanya di luar Linolium Dia berhasil mengejutkan para interis dengan kedatangannya karena kecepatannya. Nahuela dia tidak mengikuti jalan pemain Brasil itu ke kanan dan Simone diakhiri dengan transfer token baru. Dia mengirim pemain Argentina itu ke bangku cadangan untuk memberi ruang Sekitarnya dan Llorente Dia pindah ke jalur kanan. Demarkasi ketiga dengan lebih dari 20 menit sebelum akhir pertandingan.

Di sebelah garis kapur Llorente dia bisa saja memasuki permainan lebih sering, tapi dia terpaksa melakukannya di lapangan rumahnya karena dia adalah pemain paling penting Mengubur yang memiliki lebih banyak penguasaan bola di akhir pertandingan. Selanjutnya media harus membantu a Savic yang tidak terlalu bagus dalam bentrokan dengan rival atau saat dia harus meninggalkan zonanya untuk menghentikan serangan Interista.

Sibuk dengan pertahanan

Karena itu, Llorente Ia tak bisa mengadu nasib dengan tembakan atau umpan silang ke depan gawang Musim panas dan hanya menghasilkan satu umpan ke area penalti dalam aspek ofensif. Dia memiliki lebih banyak hal untuk memenangkan penguasaan bola dan melakukan pekerjaan yang menjadi ciri khasnya selama dua musim terakhir, yang dia tambahkan tanpa bermain sebagai penyerang tengah.

Akhirnya, perlu ditekankan fakta itu Llorente rasanya seperti aku kembali ke masa lalu. Pemain asal Madrid itu kembali menjadi solusi atas permasalahan yang kembali muncul di sisi kanan. DENGAN Nahuela sangat jauh dari level yang ditunjukkan musim lalu dan Azpilicueta terluka, itu tergantung Marcos menjadi tempelan di ikat pinggangnya, sesuatu yang seakan terlupakan baginya.



Sumber