Mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra berbicara kepada Reuters saat wawancara di Singapura, 23 Februari 2016. FOTO FILE REUTERS

BANGKOK – Mantan perdana menteri berpengaruh Thailand Thaksin Shinawatra, yang dibebaskan dari tahanan minggu ini, pada Rabu dikunjungi oleh mantan pemimpin Kamboja Hun Sen, salah satu sekutu terdekat taipan itu selama 15 tahun di pengasingan.

Hun Sen, tokoh politik terkemuka di Kamboja, adalah perdana menteri selama hampir empat dekade hingga ia diserahkan kepada putranya tahun lalu.

Hun Sen memberikan perlindungan kepada miliarder tersebut selama pengasingannya, menunjuknya sebagai penasihat khusus dan mengizinkannya untuk sering mengunjungi dan bertemu sekutunya di Kamboja, sehingga membuat frustrasi saingan Thaksin yang melihatnya sebagai campur tangan negara tetangga.

BACA: Akankah mantan PM Thailand Thaksin mampu mengembalikan kejayaan politiknya?

Aktivitas Thaksin, seorang tokoh penting dalam gejolak politik Thailand, diawasi dengan ketat di tengah ekspektasi bahwa ia akan memberikan pengaruh terhadap pemerintahan yang dipimpin oleh keluarga dan sekutunya, seperti yang ia lakukan saat mengasingkan diri untuk menghindari penangkapan. sebuah pukulan.

Thaksin dibebaskan bersyarat pada hari Minggu karena usia dan kesehatannya, dan pria berusia 74 tahun itu terlihat mengenakan penyangga leher, gendongan empuk, dan kursi roda. Seorang pejabat senior yang menemuinya mengatakan dia “benar-benar sakit.”

“Dua mantan perdana menteri bertemu dan tidak membicarakan politik,” tulis Hun Sen di Facebook, dengan gambar dia duduk di sofa di samping Thaksin yang tampak muram sambil menggunakan sandaran tangan dan leher.

BACA: Pembebasan bersyarat bagi Thaksin Thailand mencerminkan munculnya ancaman baru terhadap pemimpin lama

Masalah kesehatan Thaksin secara keseluruhan belum diungkapkan dan para kritikus mempertanyakan apakah dia benar-benar sakit.

Thaksin kembali secara dramatis ke Thailand pada bulan Agustus, hari yang sama ketika loyalis Srettha Thavisin diangkat menjadi perdana menteri Thailand dan Hun menyerahkan kekuasaan di negara tetangga, Kamboja.

Thaksin dijatuhi hukuman delapan tahun penjara karena konflik kepentingan dan penyalahgunaan kekuasaan, namun dipindahkan ke rumah sakit pada malam pertamanya di penjara karena nyeri dada.

Hukumannya diringankan menjadi satu tahun oleh raja dan dia dibebaskan bersyarat setelah enam bulan.

Beberapa analis mengatakan kunjungan Hun Sen menunjukkan hubungan pribadi yang mendalam, yang dapat memperkuat hubungan negara mereka mengingat pengaruhnya terhadap pemerintahan masing-masing.

“Kunjungan ini mencerminkan politik elit di Asia Tenggara,” kata Siripan Nogsuan Sawasdee, profesor ilmu politik di Universitas Chulalongkorn.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Hubungan mereka juga dapat membantu mengatasi masalah bilateral yang sulit, kata Siripan, seperti eksplorasi bersama hidrokarbon lepas pantai di wilayah yang tumpang tindih, yang telah terhenti selama beberapa dekade.



Sumber