William, Pangeran Wales dari Inggris, mendengarkan saat mengunjungi Palang Merah Inggris di kantor pusatnya di London, Inggris, 20 Februari 2024. Kin Cheung/Pool via REUTERS

LONDON (Reuters) – Pangeran William dari Inggris pada Selasa menyerukan diakhirinya perang antara Israel dan Hamas di Gaza, dengan mengatakan “skala penderitaan manusia” telah mengedepankan perlunya perdamaian di daerah kantong “tempat banyak orang berada.” terbunuh”.

Dalam intervensi langsung yang tidak biasa terhadap anggota keluarga kerajaan, William, pewaris takhta Inggris, mengatakan penting bagi bantuan untuk menjangkau mereka yang berlindung di Gaza dan Hamas harus membebaskan para sandera.

“Saya tetap sangat prihatin dengan dampak buruk konflik di Timur Tengah sejak serangan teroris Hamas (terhadap Israel) pada 7 Oktober. Banyak yang terbunuh,” kata William dalam sebuah pernyataan.

BACA: AS memblokir seruan gencatan senjata dengan veto ketiga PBB dalam perang Israel-Hamas

Pada tahun 2018, William menjadi anggota kerajaan Inggris pertama yang melakukan kunjungan resmi ke Israel dan wilayah Palestina yang diduduki dan sejak itu ia memantau wilayah tersebut dengan cermat, kata kantornya.

Menanggapi Pangeran William, juru bicara pemerintah Israel Eylon Levy berkata: “Jelas bahwa Israel ingin mengakhiri pertempuran secepat mungkin, dan ini akan mungkin terjadi segera setelah 134 sandera dibebaskan dan ketika Hamas tentara teroris yang mengancam akan mengulangi kekejaman tanggal 7 Oktober dibubarkan.”

Istana Kensington menambahkan, Kementerian Luar Negeri Inggris sudah diberitahu mengenai pernyataan William sebelum dia menyampaikannya.

“Terkadang hanya ketika dihadapkan pada penderitaan manusia yang sangat besar, barulah kita menyadari pentingnya perdamaian permanen,” katanya.

Pangeran berusia 41 tahun itu mengunjungi markas besar Palang Merah Inggris di London pada hari Selasa untuk mendengar tentang upaya mereka dalam membantu orang-orang yang terkena dampak perang di Timur Tengah.

“Saya, seperti banyak orang lainnya, ingin melihat pertempuran ini berakhir secepat mungkin,” katanya. “Ada kebutuhan mendesak untuk meningkatkan dukungan kemanusiaan untuk Gaza. Sangat penting bagi bantuan untuk datang dan para sandera dibebaskan.”

Dalam komentar tambahannya, Levy dari Israel mengatakan: “Kami menghargai seruan Pangeran Wales kepada Hamas untuk membebaskan para sandera.

“Kami juga mengenang dengan penuh rasa syukur pernyataan Anda pada tanggal 11 Oktober yang mengecam serangan teroris Hamas dan menegaskan kembali hak Israel untuk membela diri terhadap serangan tersebut.”

Minggu depan, William akan mengunjungi sinagoga di mana dia akan mendengarkan pendapat orang-orang muda yang terlibat dalam memerangi kebencian dan anti-Semitisme. Tahun lalu merupakan tahun terburuk dalam sejarah antisemitisme di Inggris, menurut badan penasehat Yahudi.

Karena ayahnya, Raja Charles, yang saat ini absen dari tugas-tugas resmi publik saat menjalani perawatan kanker, William diperkirakan akan mengambil tindakan yang lebih penting.

Secara umum, keluarga kerajaan Inggris menghindari membuat pernyataan mengenai isu-isu politik, namun sebelum ayahmu menjadi raja, dia berbicara tentang isu-isu yang dekat dengan hatinya.

BACA: Perang selamanya? Israel berisiko melakukan pemberontakan yang panjang dan berdarah di Gaza

Charles menyebut serangan Hamas di Israel selatan sebagai “tindakan terorisme yang biadab” dan juga menyerukan toleransi beragama yang lebih besar pada saat terjadi “kekacauan internasional.”

Seruan global untuk mengakhiri pertempuran di Gaza telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir ketika Israel bersiap untuk memperluas serangan daratnya ke kota Rafah di selatan, di mana lebih dari 1 juta dari 2,3 juta warga Palestina di Gaza mencari perlindungan.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Lebih dari 29.000 warga Palestina telah tewas dalam konflik tersebut, menurut otoritas kesehatan setempat, sejak Israel menginvasi wilayah tersebut setelah serangan Hamas, yang menewaskan 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan 253 sandera.



Sumber