Ricky Rubio (El Masnou, 1990) melengkapi lingkarannya. Di musim panas, dalam persiapan penuh untuk Piala Dunia di Indonesia, Filipina dan Jepang untuk siapa dia menyelesaikan detailnya di Madrid dan di mana dia mempertahankan gelar MVP 2019, mengumumkan keputusan mengejutkan untuk meninggalkan bola basket karena masalah mental. Berbulan-bulan berlalu dan setelah meninggalkan NBA, dia meminta Barca – klub terakhirnya di Eropa – untuk kembali berlatih dan kemudian menyelesaikan penandatanganan kontrak, Ricky kembali ke titik awal. Pelatih tim nasional Sergio Scariolo memanggilnya ke Spanyol untuk bentrokan dengan Latvia (10 malam, 22 Februari) dan Belgia (17:30, 25 Februari).

Itulah intinya dan ikutilah…

Ricky Rubio

Hal ini menjadi fokus pada sesi latihan sebelumnya di stadion Príncipe Felipe de Zaragoza, tempat pertandingan bola basket domestik dimainkan secara rutin. “Saya gugup. Seperti pemula lainnya. Di situlah saya tinggalkan, jadi setelah pengalaman itu, saya selesai. Kami banyak bermain di Zaragoza, ia memiliki penggemar yang hebat dan ada banyak bola basket. Tempat yang sempurna untuk kembali,” Rubio menjelaskan dalam kata-kata pertamanya.

Ricky, saat latihan.EFE

Ricky memecah keheningan media sejak Februari. Setelah kembali ke pengadilan, meski masih belum diketahui apakah ia akan hadir di pengadilan. “Itu terlewatkan, itu luar biasa. Ada atmosfer yang spektakuler, banyak talenta dan banyak anak muda yang ingin saya ajar,” katanya.

Ini adalah lingkaran penutup setelah kehidupan dan situasi pribadi yang sangat rumit. “Saya tidak pernah merasa kesepian. Baik di tim nasional, di Cleveland, dan di dunia bola basket secara umum, semua orang membantu saya dalam situasi apa pun. sangat sulit,” tambahnya.

Pertandingan Pra-Olimpiade itu indah dan saya harap akan berakhir bahagia

Ricky Rubio

Ada ilusi. Karena musim panas yang rumit akan segera tiba Spanyol akan bermain di Pra-Olimpiade di Valencia (pada fase pertama dengan Angola dan Lebanon, kemudian dengan Finlandia, Polandia, dan Bahama yang perkasa) dan akan bersaing untuk Olimpiade di Paris. “Ini akan menyenangkan dan saya harap ini akan berakhir dengan bahagia. Pertama, trial by fire melawan tim-tim level tinggi. Kami harus memberikan segalanya untuk menang… dan pulang dengan suasana hati yang baik,” simpulnya.



Sumber