Seorang wanita berjalan melewati blok apartemen yang hancur akibat serangan rudal Rusia, di tengah serangan Rusia ke Ukraina, di Selydove, dekat Avdiivka, Ukraina, 19 Februari 2024. REUTERS

Presiden Volodymyr Zelensky meremehkan hilangnya kota Avdiivka di Ukraina timur ke tangan pasukan Rusia dan menyerukan dukungan lebih cepat dari sekutu ketika perang dengan Rusia mendekati tanda dua tahun, dalam komentar yang disiarkan pada hari Rabu.

Pasukan Rusia menguasai Avdiivka pekan lalu, yang merupakan pencapaian terbesar Moskow di medan perang sejak pasukannya merebut Bakhmut pada Mei lalu. Pemimpin Kremlin Vladimir Putin mengatakan Rusia akan terus maju ke wilayah timur Ukraina.

Zelensky, dalam kutipan wawancara Fox News yang disiarkan pada hari Kamis, mengakui bahwa tahun lalu adalah tahun yang “rumit” bagi Ukraina, terutama ketika tahun 2023 akan segera berakhir.

BACA: Ukraina menarik diri dari Avdiivka karena kekurangan

Namun berbicara dalam bahasa Inggris, ia merujuk pada kemajuan yang dicapai sebelumnya, khususnya di wilayah timur laut Kharkiv, tempat wawancara Fox berlangsung.

“Selama dua tahun ini kami memulihkan (kembali) sebagian wilayah Kharkiv. Sekarang kita berada di wilayah ini… dan kita telah membuka Laut Hitam. Ada jalur gandum dan kami menghancurkan banyak kapal mereka di armada Rusia,” kata Zelensky.

“Itulah yang kami lakukan selama dua tahun. Dan apa yang bisa mereka lakukan? Hanya tempat ini. Tapi untuk apa?”

Avdiivka terletak 15 km (sembilan mil) barat laut kota utama di wilayah Donetsk yang dikuasai Rusia, juga disebut Donetsk.

Analis Rusia mengatakan penguasaan wilayah tersebut akan menjaga Donetsk aman dari pemboman Ukraina, sementara Moskow mempertimbangkan bagaimana melanjutkan upayanya untuk merebut seluruh wilayah Donetsk dan Luhansk.

Dalam komentarnya, Zelensky menyatakan ketidakpuasannya terhadap lambatnya bantuan Barat untuk upaya perang Ukraina, tanpa mengesampingkan Amerika Serikat.

Seruan Presiden AS Joe Biden untuk memperluas paket bantuan besar tertahan karena perselisihan di Kongres AS.

“Kami harus lebih cepat. Ini berarti kehilangan seluruh birokrasi. Kalau tidak, kita tidak akan punya peluang,” katanya.

Presiden mengakui bahwa mencari alternatif selain dukungan AS tidaklah mudah.

“Tentu saja kami akan menemukannya. Kami tidak akan tinggal di tempat yang sama. Kita harus bertahan hidup. Kita harus menemukan beberapa langkah paralel,” katanya dalam wawancara yang sebagian dilakukan di bangsal rumah sakit.

BACA: Rusia mengklaim ‘kendali penuh’ atas Avdiivka Ukraina


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Anda memahami bahwa bantuan ini sangat penting. Jadi tanpa itu, maaf, kita akan memiliki lebih banyak lagi orang-orang heroik yang akan dirawat di rumah sakit. Jika Anda tidak memiliki perisai pertahanan nyata dan artileri kuat serupa dengan amunisi, tentu saja Anda akan kehilangan orang.”

Senat AS menyetujui paket bantuan senilai $95 miliar yang mencakup dana untuk Ukraina, namun Ketua DPR Mike Johnson menolak menyampaikannya untuk pemungutan suara di DPR.



Sumber