JOrdan Díaz kembali ke Madrid setahun setelah menjadi juara Spanyol dengan hasil 17,59. Dan dia melakukannya dengan penuh gaya, memberikan dirinya kemenangan lagi di hari ulang tahunnya, termasuk rekor reli.

Dengan jumlah minimum Olimpiade di saku Anda, yang dia segel di Antequera dengan waktu 17.37Jordan Díaz memulai kompetisi di Madrid dengan kemenangan di depan matanya. Upaya pertamanya memakan waktu lama tetapi nyaris tidak berhasil.

Setelah koreksi lebih lanjut pada lompatan keduanya, setelah menerima instruksi di tribun dari pelatihnya Ivan Pedroso, Jordan mendarat di kotak pada pukul 16.94. Pada suatu sore yang dingin di Madrid, triple jumper memanaskan suasana di Gallur.

Pada upaya ketiganya, setelah meminta penonton yang setia untuk bertepuk tangan, Díaz memulai balapan, memantul beberapa sentimeter dari papan dan melonjak ke 17,52, hasil terbaiknya musim ini. -dengan itu dia adalah pemimpin Spanyol tahun ini dan peringkat kedua dunia- dan rekaman reli yang dijalankan oleh Dos Santos dari tahun 2018 (17.35).

“Saya selalu menyukai Madrid, segalanya selalu berjalan baik bagi saya,” kata Jordan Díaz usai tes. “Hari ini saya bahagia, saya seharusnya bisa melakukan lebih banyak lagi, namun saya merasa tidak nyaman pada tulang duduk saya. Saya tahu bagaimana menanganinya dengan baik dan mendapatkan hasil yang baik.”

Sementara itu, Teddy Tamgho, siapa Dia kembali berkompetisi di Madrid setelah lima tahun absen dari tinju Ingin mencapai minimum Olimpiade, dalam satu-satunya lompatan penting ia menyelesaikan kompetisi dengan skor terbaik 15,20. Pembalap Spanyol Pablo Torrijos berada di urutan keenam dengan catatan waktu 15,78.

Pada tes jarak jauh putri kedua, Iusco dari Rumania menang dengan lompatan terbaiknya 6,65 pada percobaan keempat. Fátima Diame, ketiga, melonjak menjadi 6,55, dengan empat angka nol yang menghambat beberapa kompetisi mereka. Sedangkan Tessy Ebosele menempati posisi keempat dengan skor 6,50.

Charlton tinggal seperseratus lagi untuk menyamai rekor dunia

Dia telah memperingatkan pada hari sebelumnya, “Saya merasa lebih baik daripada di New York.” Di sana, pemain Bahama Devynne Charlton memecahkan rekor dunia dalam lari gawang 60 meter dengan hasil 7,67, dan pada hari Jumat di pusat olahraga di Gallur ia hanya mencapai seperseratus untuk menyamai rekor ini. Dia menang dengan solvabilitas tinggi dan mencapai waktu 7,68, yang merupakan rekor baru pertemuan tersebut, menyalip Nadine Visser dan Pole Skrzyszowska.

Tecuceanu menang dalam 800, dengan Attaoui kedua

Percikan terbang pada 800 Gallur. Guillermo Rojo, dalam pekerjaannya sebagai kelinci, berakselerasi sebagai sebuah kelompok sejak awal, dengan Tecuceanu Italia dan Sisk Belgia memimpin. Di belakang mereka, pemain Spanyol dengan Álvaro de Arriba, Adrián Ben, Javier Mirón dan Attaoui menutup grup.

Ben, yang tidak akan hadir di Kejuaraan Dunia di Glasgow – hanya dua pemain dari setiap negara yang dapat hadir, dan Mariano García serta Attaoui akan ambil bagian dalam kompetisi tersebut – Dia berhasil menyalip di jalur dalam dan mendapatkan posisinya, dan Attaoui berada di belakang kemudi. Ketika pembalap Italia itu memimpin, pertarungan antara kedua pembalap Spanyol mencapai garis finis yang sama, di mana Tecuceanu menang (1:45.00), yang menjadi pemimpin dunia tahun ini, mengungguli Attaoui (1:45.67) dan Adrián Ben (1:45.72), pribadi terbaik. Keempat adalah Álvaro de Arriba (1.45.88).

Di kategori putri, Mesele Ethiopia menang dengan catatan waktu 2:01.01, disusul Coiro Italia dan Girma Ethiopia. Lorea Ibarzabal berada di urutan keempat dengan catatan waktu 2:01.62.

Campbell memenangkan bobot pada lemparan terakhir dengan skor 22,16

Itu adalah start terakhir dengan hadiah ganda. Rajindra Campbell dari Jamaika mengirim perangkat ke 22.16 dalam upaya terakhirnya, yang memastikan kemenangannya bersama dengan rekor reli. Dia mengalahkan Tom Walsh, peraih medali Olimpiade dua kali, yang mendominasi kompetisi dengan waktu terakhir 22.03.

Simonelli mendominasi 60 rintangan dan memegang rekor nasional

Dalam final 60 rintangan yang sangat ketat, kami harus menunggu beberapa detik untuk mengetahui siapa yang naik podium dengan Simonelli dari Italia menang dalam 7,46, sebuah rekor nasional. Asier Martínez dan Enrique Llopis mencapai garis finis pada waktu yang hampir bersamaan, mendekati rekor Spanyol.

Rekor negara tak kunjung membaik, namun duel keduanya kali ini dimenangkan oleh Asier yang menempati posisi kedua dengan skor 7,50. Llopis berada di urutan ketiga dengan skor 7,51, yang merupakan waktu terbaiknya tahun ini.

Kemenangan pasti bagi Nordas di nomor lari 3000 meter

Narve Gilje Nordas dari Norwegia, peraih medali perunggu dunia tahun 1500, memperingatkan: dia ingin memecahkan rekor nasional rekan senegaranya Jakob Ingebrigtsen dengan waktu 7:40.32. Dia mencobanya, dia meminta kelinci untuk itu dan dia mendominasi balapan dari awal hingga akhir. Bahkan, di momen-momen terakhir ia meniru rekan senegaranya itu, merayakan kemenangannya di tribun penonton… meskipun tanpa tulisan (7:41,28). Girma dari Etiopia dan Hay dari Prancis naik podium, sedangkan pembalap Spanyol terbaik, El Khayami, menempati posisi kesembilan.

Dalam lomba lari 1500 m putri, Ludovica Cavalli dari Italia menang, mencatatkan rekor terbaiknya (4:07.01) setelah mendominasi lomba, mengungguli Saron Berhe dari Etiopia. Penampilan Águeda Marqués sangat spektakuler dalam 1.500 “potongan pendek” terbaik dalam hidupnya. Di lap terakhir ia memimpin, menebus kekalahan rivalnya dan finis ketiga dengan catatan waktu 4:08.40, yang merupakan rekor pribadi. Marta Pérez berada di urutan keenam (4:11.32) dan Marta García kesembilan (4:14.82).



Sumber