Pada tahun 2010, agen Endeavour Bill Weinstein, Adam Levine, dan Bryan Besser keluar setelah merger WMA untuk meluncurkan agensi baru yang dibangun berdasarkan pendekatan representasi yang berbeda dan mengutamakan klien serta budaya yang berbeda dari perusahaan besar yang berorientasi korporat.

Empat belas tahun kemudian, Weinstein, yang diumumkan sebagai CEO Verve setahun yang lalu, tiba-tiba mengundurkan diri pada hari Senin, mengirimkan gelombang kejutan melalui komunitas representasi bakat.

Pada saat pemecatannya, pimpinan lembaga tersebut tidak mengomentari alasannya selain mengucapkan terima kasih “atas 14 tahun pengabdiannya”. Verve sedikit membuka tirai kemarin dalam sebuah pernyataan yang mengonfirmasi kepergian agen hukum Devon Schiff, Matthew Doyle dan Jake Dillman, yang diperkirakan akan bergabung dengan Weinstein di agensi baru yang dia yakini akan dia luncurkan.

Dalam rumusan yang sangat blak-blakan, agensi tersebut mencatat bahwa “Sejak [Weinstein’s] Dengan kepergian mereka pada hari Senin, kami telah memberhentikan beberapa karyawan tambahan yang pandangannya tidak sejalan dengan budaya dan masa depan Verve.” Verve menolak berkomentar untuk cerita ini.

Lima orang yang telah bekerja di Verve selama dekade terakhir, serta beberapa orang lain yang memiliki hubungan dengan agensi tersebut, berbicara kepada Deadline tentang gaya manajemen Weinstein dan budaya ketakutan yang diduga ia tanamkan.

“Dia memimpin melalui rasa takut,” kata salah satu orang, sebuah sentimen yang diamini oleh orang lain yang mengindikasikan bahwa banyak karyawan Verve “hidup dalam ketakutan total” di bawah Weinstein.

Seorang mantan koleganya memuji keahlian Weinstein sebagai seorang agen, namun mencatat bahwa beberapa kualitas yang membuat seorang agen hebat tidak bisa diterjemahkan dengan baik menjadi seorang manajer yang baik.

“Dia agen yang jauh lebih baik daripada pemimpin,” kata alumni Verve lainnya.

Menanggapi tudingan tersebut, Weinstein memberikan pernyataan (Anda dapat membacanya selengkapnya di bawah cerita).

“Saya bekerja dengan motivasi dan semangat untuk memimpin klien saya mencapai potensi terbesar mereka,” katanya. “Saya sangat menghargai karyawan saya dan hubungan pribadi serta profesional yang kami miliki. Saya memimpin dengan adil dan sabar serta fokus pada kemajuan dan masa depan.”

Menurut karyawan saat ini dan mantan karyawan Verve, perubahan perilaku dimulai beberapa tahun yang lalu, dengan dorongan agresif Weinstein untuk kembali ke kantor, menyebabkan karyawan mempertanyakan identitas perusahaan, karena “kami adalah orang baik, kami memperlakukan karyawan kami dengan baik.” seperti yang dikatakan seseorang.

Selain itu, karyawan yang pekerjaannya tidak disetujui Weinstein dikucilkan dan dicaci-maki olehnya dalam rapat perusahaan dan tempat umum lainnya, kata mantan agen Verve.

“Lingkungan yang bagus berubah menjadi lingkungan yang beracun,” tambah orang tersebut.

Hal ini tercermin dalam survei anonim terhadap asisten Verve yang dilakukan pada Januari 2022, yang diikuti oleh balai kota, dengan kekhawatiran terhadap Weinstein muncul di keduanya, kata sumber.

Batas waktu meninjau salinan beberapa kiriman survei. Salah satunya, seorang karyawan mengatakan dia takut pergi ke kantor dan kesal dengan komentar Weinstein tentang Covid dan desakannya untuk bekerja secara langsung ketika banyak orang masih sekarat. “Apakah produktivitas ini sepadan dengan risikonya?” orang itu bertanya.

Perlakuan Weinstein terhadap asisten juga disorot dalam penelitian ini.

“Saya telah menyaksikan pelecehan verbal dari para asisten berkedok ‘mengajar’ beberapa kali,” tulis salah satu entri. “Bill Weinstein tentu saja adalah kandidat utama, karena dia lebih memilih untuk mendapat audiensi atas penindasan yang dilakukannya. Benar-benar mengejutkan saya bahwa perilaku ini diperbolehkan pada tahun 2022. Apakah ini ‘budaya Verve’?”

Segalanya dilaporkan semakin cepat setelah Weinstein menjadi CEO Verve.

Menurut sumber terpercaya, Weinstein secara tidak resmi ditunjuk sebagai kepala eksekutif pada tahun 2022; judulnya diumumkan pada Januari 2023.

Naiknya Weinstein menjadi CEO digambarkan oleh mantan agennya sebagai “kudeta kekuasaan”, yang menurut agen saat ini terjadi karena adanya ketakutan di dalam perusahaan.

Mantan agen lainnya mengatakan bahwa secara internal taktik Weinstein disebut “buldoser”, yang berarti “pengambilan”. [decision-makers] satu per satu dan kalahkan mereka hingga tunduk” untuk mendapatkan dukungan yang diperlukan.

Setelah Weinstein secara informal mengambil alih posisi puncak, keadaan mulai memburuk, meningkatkan kekhawatiran di antara para pemimpin lembaga yang mencoba “membantahnya,” seperti yang diungkapkan oleh salah satu sumber.

“Dia mulai menjadi sangat tidak menentu dan menjadi sangat marah,” kata seorang alumni Verve. “Dia akan menggunakan kemarahan sebagai senjata untuk mengintimidasi orang lain.”

Saya mendengar bahwa hal tersebut muncul pada rapat dewan pada tanggal 15 Desember 2022, ketika Weinstein berusaha membubarkan dewan, meminta anggota untuk mengundurkan diri atau meninggalkan perusahaan dan mengancam akan membuka agensi baru dan membawa agen bersamanya jika tuntutannya dipenuhi. tidak bertemu.

Menurut sumber, Weinstein sebagian berhasil, dan sebulan kemudian gelar CEO-nya diumumkan secara resmi. (Setelah kepergian Weinstein, tanggung jawab peran ini akan diambil alih oleh para pendiri dan mitra pengelola.)

“Verve melakukannya dengan sangat baik selama 10 tahun pertama sebagai jenis perusahaan tertentu. Kami etis, kami mendukung klien kami, kami tidak melakukan perdagangan kuda dan hal-hal lain yang dilakukan agensi besar. Ini bukan soal uang,” kata seorang sumber. “Bagi Bill, yang terpenting adalah uang.”

Weinstein diduga membuat keputusan penting, termasuk menjanjikan promosi internal, tanpa sepengetahuan mitranya, dan menciptakan setidaknya satu cadangan tersembunyi dalam sistem akuntansi agensi, menurut sumber. Sebuah sumber mengatakan kepada Deadline bahwa Weinstein membuat karyawan yang bukan bagian dari lingkaran dalamnya merasa pekerjaan mereka terancam.

Dalam pernyataannya, Weinstein tidak membahas tuduhan spesifik, hanya mengatakan bahwa “Saya tidak akan melakukannya sekarang, seperti yang belum pernah saya lakukan di masa lalu, berupaya mencemarkan nama baik atau merugikan orang lain demi keuntungan saya sendiri.”

Dihadapkan dengan rasa frustrasi yang semakin besar di kalangan karyawan Verve, Weinstein dipilih oleh pimpinan, dewan, dan kemitraan agensi tersebut pada hari Senin. Kelompok tersebut termasuk saudara laki-laki Weinstein, Adam Weinstein, yang tetap di Verve.

“Saya dan mitra saya sudah lama tidak sepakat mengenai praktik bisnis terbaik, tanggung jawab, dan kesetaraan,” kata Weinstein dalam pernyataannya. “Saya akan terus berupaya menyelesaikan perselisihan kami secara internal dan dengan bermartabat serta pantas. Kebenaran selalu menang.”

Setelah kepergian Weinstein, sebagian besar karyawan Verve menyatakan kelegaan.

“Perusahaan berjalan baik, semua pintu kantor terbuka, masyarakat kembali menikmati hidup tanpa ada yang mengontrolnya,” kata seorang agen. “Orang-orang menikmati pekerjaan yang mereka lakukan tanpa takut melakukannya dengan cara yang berbeda.”

Selama lima tahun terakhir, Verve telah mengajukan tawaran dan menjadi sasaran tawaran dari agensi lain yang tertarik untuk mengakuisisinya. Daftar tersebut dikatakan mencakup Paradigma, APA (pra-merger), ICM (juga pra-merger) dan, yang terbaru, Gersh.

Untuk pendekatan yang telah mencapai tahap percakapan, saya mendengar Weinstein, mengambil satu halaman dari pedoman Endeavour dalam mengatur merger dengan WMA yang lebih besar, meminta untuk menjalankan entitas gabungan meskipun Verve adalah perusahaan yang lebih kecil dalam potensi pertikaian. Ini adalah kegagalan, kata sumber.

Meskipun Verve berupaya melakukan sesuatu yang berbeda dari Endeavour, perusahaan yang membentuk salah satu pendiri Verve, Weinstein mungkin tidak muncul dari bayang-bayangnya karena ia terbuka untuk mencoba meniru CEO Endeavour Ari Emanuel.

“Mereka ingin menjadi anti-Ari,” kata seorang alumni agensi tentang misi awal Verve. “Bill berubah menjadi Ari.”

Berikut pernyataan Weinstein selengkapnya.

Saya selalu berusaha mencapai yang terbaik. Saya bekerja dengan motivasi dan semangat untuk membantu klien saya mencapai potensi terbesar mereka. Saya sangat menghargai karyawan saya dan hubungan pribadi serta profesional yang kami miliki. Saya memimpin dengan adil dan sabar serta fokus pada kemajuan dan masa depan.

Saat ini, seperti yang belum pernah saya lakukan di masa lalu, saya tidak akan mencoba mencemarkan nama baik atau merugikan orang lain demi keuntungan saya sendiri. Saya dan mitra saya sudah lama berselisih paham mengenai praktik bisnis terbaik, tanggung jawab, dan kesetaraan.

Saya akan terus berupaya menyelesaikan perselisihan kami secara internal dan dengan bermartabat serta sopan. Kebenaran selalu menang.

Sumber