Orang-orang berkumpul di depan kedutaan Rusia, menyusul kematian pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, yang dilaporkan oleh otoritas penjara di wilayah Yamalo-Nenets Rusia, tempat dia menjalani hukuman, di Warsawa, Polandia, pada 16 Februari 2024. Dawid Zuchowicz/Agencja Wyborcza .pl melalui REUTERS/File foto

WARSAW, Polandia — Jenazah pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny telah diserahkan kepada ibunya lebih dari seminggu setelah kematiannya di koloni penjara Arktik, kata timnya, Sabtu.

Navalny, kritikus paling terkemuka terhadap Presiden Vladimir Putin, meninggal pada 16 Februari di salah satu penjara paling kejam di Rusia di Siberia utara.

Dia menjalani hukuman 19 tahun penjara atas tuduhan yang dikecam oleh para pengkritik Putin sebagai pembalasan politik atas aktivitas oposisinya.

BACA: Ibu Navalny kepada Putin: Serahkan jenazah anak saya

“Jenazah Alexei diserahkan kepada ibunya,” Kira Yarmysh, juru bicara tim Navalny, mengatakan di X, sebelumnya Twitter. “Terima kasih banyak kepada semua orang yang meminta ini dari kami.”

Selama seminggu, pihak berwenang Rusia menolak memberikan hak asuh atas jenazah putranya kepada Lyudmila Navalnaya.

Dia melakukan perjalanan ke kota Salekhard di wilayah Yamalo-Nenets, pemukiman terdekat dengan koloni penjara tempat Navalny meninggal, untuk menjemputnya.

Pada hari Jumat, tim Navalny mengatakan telah mengajukan gugatan untuk mendapatkan jenazah tersebut. Mereka menuduh pihak berwenang setempat mengancam akan menguburkannya di penjara jika ibunya tidak menyetujui pemakaman “rahasia”.

Hingga hari Sabtu, rencana pemakaman masih belum jelas, tulis Yarmysh di X.

“Lyudmila Ivanovna masih di Salekhard. Pemakamannya masih tertunda,” tulisnya.

“Kami tidak tahu apakah pihak berwenang akan ikut campur agar semuanya berjalan sesuai keinginan keluarga dan layak untuk Alexei.”

Timnya telah berargumen bahwa Kremlin berusaha memblokir pemakaman umum, yang bisa menjadi bentuk dukungan terhadap gerakan Navalny dan penentangannya terhadap Putin.

Pemimpin Rusia, yang terkenal tidak pernah menyebut nama Navalny di depan umum, tidak mengomentari kematian pengkritiknya yang paling vokal.

Juru bicaranya, Dmitry Peskov, mengkritik pernyataan istri Navalny dan para pemimpin Barat yang menyalahkan Putin atas kematiannya sebagai pernyataan yang “vulgar”.

‘Setanisme’

Pihak berwenang Rusia menyatakan bahwa Navalny meninggal karena “sebab alamiah” setelah kehilangan kesadaran setelah berjalan-jalan di koloni penjara, yang dijuluki “Serigala Kutub”.

Timnya mengecam penolakan awal para pejabat untuk melepaskan jenazahnya – penolakannya selama berhari-hari untuk mengizinkan ibunya menemuinya – dan menuduh mereka berusaha “menutupi jejak mereka”.

Para pemimpin G7, dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu yang memuji “perjuangan seumur hidup melawan korupsi Kremlin” yang dilakukan Navalny, juga menyerukan kebenaran.

“Kami menyerukan kepada pemerintah Rusia untuk sepenuhnya mengklarifikasi keadaan seputar kematiannya,” kata pernyataan dari negara-negara G7: Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Prancis, Inggris, Italia, dan Kanada.

Puluhan ribu warga Rusia menandatangani petisi yang menyerukan pembebasan jenazah Navalny. Lusinan tokoh budaya terkemuka Rusia menerbitkan pesan video yang menyerukan hal serupa.

Sebelumnya pada hari Sabtu, Yulia Navalnaya melanjutkan serangannya terhadap Putin atas apa yang dia katakan sebagai peran Putin dalam kematian suaminya dan penolakan awal untuk melepaskan jenazahnya.

“Kamu menyiksanya hidup-hidup, sekarang kamu menyiksanya sampai dia mati,” kata Yulia Navalnaya dalam video yang diposting pada Sabtu.

“Apa yang dilakukan Putin saat ini adalah kebencian. Tidak, bahkan bukan kebencian, itu semacam Setanisme,” tambahnya.

Dia berjanji akan melanjutkan pekerjaan suaminya.

Kematian Navalny terjadi setelah tiga tahun ditahan di penjara Rusia.

Hal ini memicu keributan di kalangan oposisi negara tersebut dan para pemimpin Barat, serta protes dadakan di kota-kota di seluruh Eropa.

Di Rusia sendiri, polisi telah menangkap ratusan pelayat di peringatan darurat Navalny selama seminggu terakhir, dan lebih dari 150 orang menerima hukuman penjara singkat.

Pada hari Sabtu, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menambahkan suaranya kepada mereka yang menuding Kremlin.

“Putin berpura-pura berkuasa, namun pemimpin yang benar-benar berkuasa tidak membunuh lawan mereka,” kata Trudeau kepada wartawan di Kiev.

Navalny menjadi terkenal melalui kampanye anti-korupsinya, mengungkap apa yang dia katakan sebagai keuntungan tidak sah yang diperoleh Putin dan rombongannya dalam film-film YouTube yang apik yang telah ditonton jutaan kali.

Dia ditangkap pada Januari 2021 ketika kembali ke Rusia setelah dirawat di Jerman karena serangan keracunan yang dideritanya saat berkampanye melawan Putin di Siberia beberapa bulan sebelumnya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Dari penjara, ia terus berkampanye melawan korupsi di Rusia, namun terpaksa menyaksikan tanpa daya saat Putin menginvasi Ukraina, memenjarakan sekutu-sekutunya, dan memaksa orang lain ke pengasingan.



Sumber