UNTUK MASYARAKAT FILIPINO Presiden Marcos pada hari Senin menandatangani langkah-langkah hukum yang memberikan manfaat tambahan bagi warga lanjut usia Filipina dan mendorong produk-produk buatan Filipina. Upacara di Malacañang disaksikan oleh delegasi dari kedua kamar Kongres yang dipimpin oleh Presiden Senat Juan Miguel Zubiri (ketiga dari kiri) dan Presiden Martin Romualdez (ketiga dari kanan). —MARIANNE BERMUDEZ

Sekitar 194.000 warga lansia Filipina, lebih dari separuhnya berusia 80 tahun pada tahun ini, diharapkan mendapat manfaat dari undang-undang yang memberikan uang tunai sebesar P10.000 kepada penerima manfaat yang berusia 80, 85, 90, dan 95 tahun, menurut penulis utama undang-undang tersebut.

Senator Ramon Revilla Jr. juga mendesak warga lanjut usia berusia 80 tahun ke atas untuk mendaftar ke kantor kesejahteraan sosial setempat sehingga mereka dapat memanfaatkan bantuan tunai yang diberikan berdasarkan Undang-Undang Centenarian yang Diperluas (UU Republik No. 11982), salah satu dari dua langkah utama yang Presiden Marcos menandatangani undang-undang tersebut dalam upacara di Malacañang pada hari Senin yang dihadiri oleh para pemimpin Kongres.

Yang dipertahankan dalam undang-undang yang memperluas Centenarians Act of 2016 (RA 10868) adalah bantuan tunai P100,000 untuk manula yang berusia 100 tahun.

“Ini adalah bonus kecil atas pengorbanan mereka yang merawat kita… Ini [still] benar-benar kabar baik bagi mereka,” kata Revilla pada briefing hari Senin.

Tidak dalam anggaran

“Saya ingin berterima kasih kepada Presiden kita tercinta dan rekan-rekan saya karena telah menyetujui undang-undang ini. Saya senang sekali karena ini janji kampanye saya kepada kakek dan nenek kita”, imbuhnya.

Namun Revilla mencatat, bantuan tunai yang diberikan oleh RA 11982 baru akan tersedia tahun depan karena bukan bagian dari APBN saat ini.

“Itulah mengapa ini penting untuk [seniors] daftar sekarang,” katanya, meski ia mengakui bahwa uangnya masih belum cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Presiden sendiri mengatakan bahwa para lansia “berhak mendapatkan lebih dari sekedar uang dalam amplop” dan juga harus menerima “infrastruktur pendukung”.

Namun Elizaldy Co, anggota partai Ako Bicol, yakin bahwa bantuan tunai “dapat didanai oleh Departemen Anggaran dan Manajemen (DBM) paling cepat tahun ini.”

BACA: Lansia yang tercakup dalam Centenary Law berkata: Daftar sekarang, terima pada tahun 2025

“Saya meminta Sekretaris DBM Amenah Pangandaman untuk mencari cara untuk membiayai undang-undang baru tahun ini sehingga dapat dilaksanakan dalam beberapa minggu mendatang,” kata Co, ketua panel alokasi DPR, meskipun ia juga menunjukkan bahwa bantuan keuangan berdasarkan undang-undang tersebut undang-undang baru tidak ada dalam anggaran tahun ini.

“Simpanannya bisa digunakan, tapi dengan izin dari DBM. Dana tidak terjadwal juga dapat menjadi sumber pembiayaan, asalkan aturan mengenai dana tersebut dipatuhi sehingga DBM dapat memberikan otorisasi akses terhadap dana tidak terjadwal tersebut dengan baik,” kata Co.

Daftar Partai untuk Perwakilan Lansia Rodolfo Ordanes Jr. setuju bahwa “penggunaan sumber daya atau tabungan yang tidak terjadwal dapat dibenarkan karena undang-undang tersebut masih baru dan jumlah yang dibutuhkan tidak akan besar karena jumlah lansia yang berusia 80, 85, 90 dan 95 tahun tahun-tahun ini tidak akan terlalu lama untuk tidak dapat diakses.”

Produk berkualitas tinggi

Bapak Marcos juga menandatangani undang-undang Tatak Pinoy Act (RA 11981), yang bertujuan untuk mendorong produksi produk berkualitas tinggi buatan Filipina guna meningkatkan peringkat industri global negara tersebut.

“Tatak Pinoy lebih dari sekedar latihan branding. Ini tentang menginkubasi dan mendorong produk-produk hebat yang layak menyandang label ‘Made in the Philippines’,” katanya.

Senator Juan Edgardo Angara, penulis undang-undang tersebut, mengatakan undang-undang baru tersebut sejalan dengan program ekonomi presiden untuk negara tersebut, Rencana Pembangunan Filipina.

Hal ini selanjutnya akan membantu mendorong “inovasi dan transfer teknologi untuk memungkinkan perusahaan menciptakan barang dan jasa yang lebih canggih dan bernilai lebih tinggi,” kata senator tersebut.

Menteri Perdagangan Alfredo Pascual mengatakan UU Tatak Pinoy akan membantu “meningkatkan daya saing industri lokal kita, memastikan dunia merasakan apa yang ditawarkan Filipina.”

Magna Carta pelaut

Salah satu undang-undang prioritas yang tidak ditandatangani oleh Presiden adalah usulan Magna Carta untuk Pelaut Filipina, yang bertujuan untuk memberi mereka lebih banyak perlindungan dan manfaat.

Menteri Komunikasi Cheloy Velicaria-Garafil mengatakan undang-undang tersebut “masih dalam peninjauan,” meskipun Kantor Penghubung Legislatif Presiden sebelumnya mengatakan rancangan undang-undang tersebut sudah ada di meja Presiden.

Namun Dewan Deputi mengadopsi Resolusi Kamar Serentak No. 23 dalam sidang pleno hari Senin, yang mengusulkan pencabutan tindakan yang terdaftar.

Rufus Rodriguez dari Cagayan de Oro mengatakan, “RUU khusus ini, tidak seperti RUU yang kami buat di DPR, akan mengalihkan yurisdiksi perselisihan mengenai pelaut dari Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan ke Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), sebuah pengurangan dari tanggung jawab kami untuk kedaulatan dan pengurangan hak kami untuk memutuskan kasus”.

“Kami tidak ingin menyerahkan kedaulatan kami kepada ILO terkait masalah pelaut Filipina,” tambahnya.

Wakil Pemimpin Mayoritas DPR Janette Garin mengatakan penarikan itu untuk meninjau laporan konferensi bikameral.

“Ternyata laporan panitia gabungan tentang Magna Carta [of] Pelaut Filipina memiliki a [flaw] berkaitan dengan masalah yurisdiksi, oleh karena itu perlunya membawa hal ini kembali ke [the House] dan Senat untuk bersatu kembali untuk memperbaiki ketidaksempurnaan kecil ini,” katanya.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Kamar menunjuk anggota komite konferensi bikameral, membahas RUU no. 7.325 dan RUU Senat no. 2221, Ketua Panel Urusan Tenaga Kerja Asing dan Perwakilan Daftar Partai Kabayan. Ron Salo; Daftar partai Marino Rep. Sandro González; Rep Pangasinan. Marlyn Primícias-Agabas; Wakil Kota Zamboanga. Khymer melindungi Olaso; dan Perwakilan OFW dari daftar partai Marisa Magsino. —DENGAN LAPORAN OLEH ALDEN M. MONZON DAN JEANNETTE I. ANDRADE INQ



Sumber