Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau bertemu dengan para pekerja saat mengunjungi konstruksi baru di kompleks perumahan Edgemont Flats saat pengumuman pembiayaan perumahan baru di Edmonton, Alberta, Kanada, 21 Februari 2024. REUTERS/Amber Bracken

OTTAWA/TORONTO — Keputusan Kanada untuk tidak memasukkan orang asing ke pasar perumahan selama dua tahun ke depan tidak akan banyak membantu mengurangi kekurangan perumahan yang parah, karena non-penduduk tidak pernah menjadi pendorong utama permintaan perumahan, kata para ekonom dan pialang real estat.

Pengumuman mengejutkan pada Minggu pagi bulan lalu untuk memperpanjang larangan yang pertama kali diberlakukan hingga tahun 2022 dicap oleh beberapa pihak sebagai aksi politik untuk meredam tekanan oposisi dan menunjukkan bahwa pemerintah mengambil tindakan terhadap pasar properti, tambah mereka.

Keterjangkauan perumahan muncul sebagai isu hangat menjelang pemilu tahun depan, dan lawan utama Perdana Menteri Justin Trudeau, pemimpin Partai Konservatif Pierre Poilievre, menyalahkan pemerintah Liberal atas krisis ini.

BACA: Kanada membatasi target imigrasi di tengah krisis perumahan dan inflasi

Pemerintah federal menanggapinya dengan serangkaian tindakan untuk meningkatkan pasokan selama setahun terakhir, namun tindakan ini tidak akan memberikan bantuan dalam waktu dekat. Perpanjangan larangan tersebut 11 bulan sebelum berakhirnya masa berlakunya terjadi pada saat dukungan publik terhadap Trudeau anjlok ke titik terendah dalam beberapa tahun terakhir.

“Politik lebih penting daripada dampaknya terhadap perekonomian,” kata Craig Alexander, presiden Alexander Economic Views, sebuah organisasi penelitian ekonomi independen.

Kepemilikan rumah asing di Kanada telah turun menjadi satu poin persentase dari 2 menjadi 3% dua tahun lalu, menurut perkiraan para ekonom dan agen properti, karena tidak adanya data resmi setelah tahun 2021. Angka-angka tersebut berada pada kisaran yang sama bahkan sebelum pandemi, Badan Statistik Kanada data menunjukkan.

Meskipun pembeli asing disalahkan atas melonjaknya harga rumah di negara-negara seperti Australia, Inggris, dan Selandia Baru, tidak ada negara yang mengambil sikap keras dalam melarang kepemilikan asing seperti Kanada.

Kementerian Keuangan mengatakan pada bulan lalu bahwa kepemilikan asing telah memicu kekhawatiran mengenai masyarakat Kanada yang tidak diperhitungkan dalam pasar perumahan dan meningkatkan kekhawatiran mengenai keterjangkauan perumahan.

Pemerintah tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Para ekonom dan agen real estate mengatakan solusinya adalah dengan meningkatkan laju pembangunan rumah baru dan kemudian mempertahankannya.

Trudeau mengakui bahwa krisis yang terjadi saat ini sebagian besar disebabkan oleh kurangnya pembangunan rumah dalam konteks pertumbuhan populasi, dan baru-baru ini mengerem imigrasi.

Sejak Trudeau berkuasa pada tahun 2015, Kanada telah menerima 2,5 juta penduduk tetap baru, menjadikan populasi negara tersebut mencapai rekor 40 juta, sementara 1,8 juta rumah telah dibangun pada periode yang sama. Harga rumah acuan di Kanada telah meningkat sebesar 30%, data resmi menunjukkan.

Kecepatan pembangunan rumah di Kanada serupa dengan Australia, negara lain yang disukai oleh para imigran, namun pertumbuhan populasi Kanada dua kali lipat dibandingkan Australia.

Untuk mengatasi kekurangan perumahan, Kanada perlu membangun 315.000 rumah baru setiap tahun antara sekarang dan tahun 2030 untuk mengimbangi pertumbuhan populasi, menurut Robert Hogue, asisten kepala ekonom di RBC.

“Ini lebih dari sepertiga di atas laju penyelesaian perumahan dalam beberapa tahun terakhir,” katanya, seraya menambahkan bahwa perpanjangan larangan tersebut akan menjadi “setetes air di lautan.”

Agen real estat juga mengatakan bahwa orang asing telah membeli unit hunian prima dan berkualitas tinggi di kawasan sibuk seperti Toronto, Vancouver, dan Montreal. Jadi memperpanjang larangan tersebut tidak akan meningkatkan pasokan bagi pembeli rumah pertama kali, yang merupakan hampir setengah dari seluruh orang yang membeli rumah, kata agen real estate.

Memang benar bahwa harga rumah di Kanada telah menurun sebesar 1,3% selama satu setengah tahun terakhir, namun hal ini sebagian besar disebabkan oleh rekor laju kenaikan suku bunga oleh Bank of Canada.

Asosiasi Real Estat Kanada menyebut larangan itu sama sekali tidak diperlukan. “Tidak ada analisis, bukti atau data” yang membuktikan kepemilikan asing mempengaruhi keterjangkauan perumahan, kata CEO Janice Myers.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Ini murni tindakan xenofobia yang bertujuan untuk secara politis mengkambinghitamkan pembeli asing yang mewakili sebagian besar pembelian rumah,” Derek Holt, kepala pasar modal di Scotiabank, mengatakan dalam sebuah pernyataan.



Sumber