Kenaikan gaji. Gambar dari basis data INQUIRER.net

MANILA, Filipina – Seorang anggota parlemen mengatakan tidak ada tekanan pada DPR untuk mengesahkan rancangan undang-undang yang mendorong kenaikan gaji, dan menyatakan bahwa ada kebutuhan untuk mempelajari berbagai proposal dengan cermat.

Dalam konferensi pers pada hari Senin, Perwakilan Distrik ke-4 Rizal Fidel Nograles mengatakan komite ketenagakerjaan dan ketenagakerjaan DPR juga akan lebih memilih untuk mendengar dari berbagai pemangku kepentingan yang terlibat dalam proposal tersebut – baik organisasi pekerja maupun pengusaha.

Panel yang dipimpin oleh Nograles diperkirakan akan membahas proposal pada hari Rabu.

“Ya, karena kita benar-benar perlu mendengarkan semua pihak dan mempelajari proposal tersebut pada hari Rabu ini,” kata Nograles ketika ditanya apakah persetujuan Senat terhadap RUU serupa memberikan tekanan pada DPR.

“Kita perlu mendengarkan – karena dalam hal negosiasi perburuhan, ini adalah isu tripartit. Ini bukan hanya tentang pekerja, meskipun bermanfaat bagi mereka, kita juga perlu mempertimbangkan dampak yang mungkin terjadi terhadap perekonomian, investor, pengusaha dan orang-orang di Departemen Tenaga Kerja (dan Ketenagakerjaan)”, tambahnya.

Pada tanggal 19 Februari, Senat menyetujui, pada pembacaan ketiga, sebuah rancangan undang-undang yang akan meningkatkan upah harian minimum bagi pekerja sektor swasta sebesar P100, sebuah langkah yang dipuji oleh kelompok buruh dan anggota parlemen progresif.

Namun, di DPR, pakar ekonomi seperti Marikina 2nd District Rep. Stella Quimbo menyampaikan kekhawatiran mengenai usulan tersebut karena kenaikan gaji dapat menyebabkan tingkat inflasi yang lebih tinggi karena perusahaan mengalihkan biaya gaji tambahan ke harga barang dan jasa, atau perusahaan melakukan PHK. pekerja agar perusahaan tetap dapat bertahan.

Namun, pemimpin Partai Buruh Luke Espiritu menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan besar menggunakan argumen bahwa usaha kecil akan terkena dampak buruk untuk menutupi kemungkinan hilangnya keuntungan. Ia menambahkan bahwa pemerintah harus mensubsidi kenaikan upah bagi usaha mikro, kecil dan menengah jika ingin melindungi industri. .

BACA: Kenaikan Gaji merugikan UMKM? Jadi pemerintah harus mensubsidi mereka, kata Espiritu

Namun pada tanggal 21 Februari, Quimbo mengatakan bahwa DPR mendukung langkah-langkah tersebut, dengan menyatakan bahwa legislator hanya perlu mempelajari proposal tersebut. Kemudian, pada hari Minggu, Pemimpin Mayoritas Manuel José Dalipe mengatakan pimpinan DPR sedang mempertimbangkan kenaikan upah minimum harian yang lebih besar – kenaikan sebesar P350 per hari.

BACA: Chamber merencanakan kenaikan gaji yang lebih tinggi hingga P350 per hari

Saat ini, ada tiga usulan kenaikan gaji — termasuk usulan terpisah sebesar P150 per hari dari Wakil Presiden Raymond Mendoza dan Perwakilan Distrik Pertama Cavite Jolo Revilla, dan kenaikan gaji P750 per hari yang diusulkan oleh Blok Makabayan.

Nograles mengatakan Dewan juga akan membahas penetapan upah minimum nasional.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Sesuai arahan Ketua DPR kami, kami tidak akan terburu-buru, kami ingin mengkaji, mengkaji dan mendengarkan semua pihak,” imbuhnya. Dengan laporan dari Barbara Gutierrez, magang di INQUIRER.net



Sumber