JK Rowling mengkritik Sky News karena gagal menjelaskan bahwa terpidana pembunuh adalah seorang wanita transgender.

“Saya muak dengan omong kosong ini,” tulis Rowling di X (sebelumnya Twitter) pada hari Senin, menghubungkan ke postingan Sky News yang tidak menyebut Scarlet Blake sebagai transgender.

“Ini bukan seorang wanita. Ini adalah #NotOurCrimes,” kata Rowling.

Sky News telah dihubungi untuk memberikan komentar. Cerita yang ditulis oleh media milik Comcast tentang hukuman Blake menunjukkan bahwa dia adalah transgender, tetapi di akhir cerita.

Blake dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada hari Senin atas pembunuhan yang dilakukannya setelah menonton film dokumenter Netflix Jangan Bermain Dengan Kucing: Berburu Pembunuh Internetyang menyoroti pembunuh Luka Magnotta.

Blake menyiksa seekor kucing sebelum memasukkannya ke dalam blender. Dia kemudian menyerang Jorge Martin Carreno pada Juli 2021 saat dia berjalan pulang setelah keluar malam di Oxford.

Blake akan menjalani hukumannya di penjara pria. Lahir di Tiongkok, pembunuh tersebut mengungkapkan dirinya kepada orang tuanya sebagai transgender di usia muda.

Rowling telah blak-blakan tentang masalah identitas gender di X dalam beberapa hari terakhir, menyusul publikasi pedoman baru untuk tahanan transgender oleh Layanan Penjara Skotlandia.

Pedoman tersebut termasuk mengizinkan narapidana yang sedang dalam masa transisi untuk dimasukkan ke penjara perempuan jika mereka tidak memiliki riwayat kekerasan terhadap perempuan.

HAI Harry Potter penulisnya menulis: “Kemarahan dari para aktivis trans yang muncul di sini setiap kali saya menyampaikan keyakinan saya bahwa perempuan yang dipenjara tidak boleh digunakan sebagai alat validasi atau dukungan emosional bagi laki-laki pelanggar seks trans-identifikasi adalah hal yang sangat terbuka dan dapat diprediksi.

“Aktivis seperti ini tidak dapat mengakui bahwa seorang laki-laki yang telah dihukum karena melakukan kekerasan terhadap perempuan/anak perempuan tidak boleh dipenjara karena demografinya dimana ia terbukti menimbulkan bahaya, karena jika mereka melakukan hal tersebut, semua argumen umum mereka (‘bukan predator seksual yang akan dikurung) kesulitan berpura-pura menjadi trans’, ‘tidak ada perempuan trans yang pernah menyakiti perempuan di ruang khusus perempuan’, ‘tidak ada salahnya menjadikan semua ruang khusus perempuan unisex’) diungkap karena kebohongannya.”

Dia menambahkan: “Jika Anda mendukung penempatan laki-laki yang melakukan kekerasan dan predator seksual di penjara perempuan, Anda secara sadar memaksa perempuan-perempuan ini hidup dalam ketakutan dan, dalam beberapa kasus yang terbukti, mengalami pelecehan yang dialami banyak dari mereka sebelum dipenjara. ”



Sumber