Gajah merumput di Singita Grumeti Game Reserve, Tanzania, 7 Oktober 2018. Foto diambil pada 7 Oktober 2018. FOTO FILE REUTERS

DAR ES SALAAM — Tanzania telah menyalakan turbin pertama pembangkit listrik tenaga air baru yang diharapkan dapat melipatgandakan kapasitas produksi listrik, namun mendapat tentangan keras dari para pelestari lingkungan karena lokasinya yang termasuk dalam Situs Warisan Dunia yang ditetapkan PBB.

Doto Biteko, Menteri Energi dan Wakil Perdana Menteri, mengatakan saat mengunjungi Pembangkit Listrik Tenaga Air Julius Nyerere yang berkapasitas 2.115 megawatt (MW) pada hari Minggu bahwa turbin tersebut, dengan kapasitas 235 MW, kini menyumbangkan listrik ke jaringan listrik.

Dia mengatakan turbin ini akan membantu mengurangi penjatahan listrik selama berbulan-bulan, dan menambahkan bahwa penjatahan tersebut akan berakhir ketika turbin kedua dari sembilan pembangkit listrik turbin bergabung dengan jaringan listrik bulan depan.

UNTUK MEMBACA: Demam batubara! Krisis energi memicu perburuan global terhadap bahan bakar yang menimbulkan polusi

Sebelum pembangunan proyek pembangkit listrik tenaga air dimulai pada tahun 2019, para aktivis konservasi memperingatkan bahwa pembangunan bendungan di sungai besar yang mengalir melalui Selous Game Reserve dapat berdampak pada satwa liar dan habitat mereka di hilir.

Cagar alam ini merupakan salah satu kawasan lindung terbesar di Afrika, rumah bagi salah satu konsentrasi hewan terbesar, termasuk gajah, badak hitam, dan cheetah, serta beragam habitat, menurut badan PBB UNESCO.

BACA: Kebakaran di Gunung Kilimanjaro terkendali – otoritas Tanzania

Pemerintah yang mendorong proyek ini di bawah kepemimpinan mantan Presiden John Magufuli dan pemerintahan penggantinya Samia Suluhu Hassan menganggap proyek ini sebagai bagian penting dari upaya meningkatkan pasokan energi di negara yang kurang dari separuh penduduknya memiliki akses terhadap listrik.

Biteko mengatakan pemerintah akan memastikan bahwa semua proyek pembangkit listrik tenaga air menghormati keberlanjutan air.

Sebelum turbin pertama di Pembangkit Listrik Tenaga Air Julius Nyerere terhubung ke jaringan listrik, Tanzania memiliki kapasitas produksi terpasang sebesar 1.900 MW, dengan gas alam menyumbang hampir dua pertiga dari jumlah tersebut.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber