Orang-orang memegang foto mendiang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, yang meninggal di penjara Rusia di Arktik, saat mereka berkumpul untuk memberikan penghormatan dalam acara menyalakan lilin di pusat Zagreb pada 23 Februari 2024. (Foto oleh DAMIR SENCAR /AFP)

WARSAW, Polandia — Sekutu mendiang politisi oposisi Rusia Alexei Navalny mengatakan pada hari Senin bahwa kesepakatan untuk membebaskan dia sebagai bagian dari pertukaran tahanan hampir tercapai ketika dia meninggal di penjara.

Kritikus Kremlin berusia 47 tahun itu meninggal pada 16 Februari di penjara Arktik setelah menghabiskan lebih dari tiga tahun di balik jeruji besi, sehingga memicu kemarahan dan kecaman dari para pemimpin Barat dan pendukung mereka.

BACA: Jenazah Navalny diserahkan kepada ibunya, kata timnya

Presiden Rusia Vladimir Putin “ditawarkan untuk menukar petugas FSB dan pembunuh Vadim Krasikov, yang menjalani hukuman karena pembunuhan di Berlin, dengan dua warga negara Amerika dan Alexei Navalny,” kata sekutunya Maria Pevchikh.

“Saya menerima konfirmasi bahwa negosiasi sedang berlangsung dan dalam tahap akhir” setelah dua tahun pembicaraan antara Moskow, Washington dan Berlin, tambahnya.

“Navalny harus dibebaskan dalam beberapa hari ke depan,” tambahnya.

Krasikov menjalani hukuman seumur hidup di Jerman atas pembunuhan mantan komandan separatis Zelimkhan Khangoshvili pada tahun 2019 di sebuah taman Berlin, yang menurut pihak berwenang Jerman diperintahkan oleh badan intelijen Rusia.

Ketika ditanya tentang tuduhan tersebut dalam pengarahan rutin, juru bicara pemerintah Jerman menolak berkomentar, begitu pula Menteri Luar Negeri Jerman.

Amerika Serikat menolak berkomentar apakah mereka sedang berupaya melakukan pertukaran dengan Navalny.

BACA: Siapa Alexei Navalny dan apa yang dia katakan tentang Rusia, Putin, dan kematian?

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat pada bulan Desember mengusulkan pertukaran untuk membebaskan dua orang Amerika, mantan Marinir AS Paul Whelan dan reporter Wall Street Journal Evan Gershkovich, dan mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak akan mengatakan apa-apa lagi mengenai negosiasi tersebut.

“Yang akan saya katakan mengenai masalah ini adalah kami telah lama menyerukan pembebasan Alexei Navalny,” kata Miller kepada wartawan di Washington.

Washington menuduh Moskow menangkap warga Amerika atas tuduhan tidak berdasar dan menggunakan mereka sebagai alat tawar-menawar untuk menjamin pembebasan warga Rusia yang dihukum di luar negeri.

‘rezim Rusia’

Berita tentang dugaan pertukaran tahanan muncul ketika pertanyaan terus muncul mengenai kematian Navalny, yang negara-negara Barat menyalahkan Kremlin.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan pada hari Senin bahwa “rezim Rusia” bertanggung jawab.

“Kematiannya adalah akibat dari kediktatoran di mana orang-orang yang memberontak terhadap presiden dan pemerintah harus mengkhawatirkan kebebasan dan nyawa mereka,” katanya di media sosial.

Para pemimpin negara-negara G7 pada hari Sabtu meminta Rusia untuk “mengklarifikasi sepenuhnya” bagaimana pengkritik Kremlin, yang kondisinya semakin memburuk di selnya, meninggal.

Jenazah Navalny akhirnya diserahkan kepada ibunya, Lyudmila Navalnaya, pada hari Sabtu, lebih dari seminggu setelah dia meninggal di koloni penjara terpencil di Arktik.

Timnya sebelumnya mengatakan Kremlin berusaha memblokir pemakaman umum, yang bisa menjadi bentuk dukungan terhadap gerakan Navalny dan penentangannya terhadap Putin.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Pemimpin Rusia, yang terkenal tidak pernah menyebut nama Navalny di depan umum, tidak mengomentari kematian pengkritiknya yang paling vokal.



Sumber