Laguna dapat dilihat dari pesawat saat terbang di atas pulau Kiritimati, bagian dari negara kepulauan Kiribati di Pasifik, pada tanggal 5 April 2016. REUTERS FILE PHOTO

WASHINGTON/SYDNEY – Amerika Serikat pada Senin memperingatkan negara-negara kepulauan Pasifik agar tidak menerima bantuan dari pasukan keamanan Tiongkok, setelah Reuters melaporkan bahwa polisi Tiongkok sedang bekerja di pulau terpencil di Kiribati, yang bertetangga dengan Hawaii.

Penjabat komisaris polisi Kiribati, Eeri Aritiera, mengatakan kepada Reuters pekan lalu bahwa petugas berseragam Tiongkok bekerja dengan polisi dalam kepolisian komunitas dan program basis data kriminal.

Kiribati adalah negara berpenduduk 115.000 jiwa yang pulau terdekatnya berjarak 2.160 km (1.340 mil) di selatan Honolulu, dan berita ini muncul ketika Beijing memperbarui upayanya untuk memperluas hubungan keamanan di seluruh kepulauan Pasifik dalam persaingan yang semakin sengit dengan Amerika Serikat.

BACA: Di tengah naiknya permukaan air laut, Kiribati berharap untuk tetap menjadi negara kepulauan

Ketika diminta untuk mengomentari laporan Reuters, juru bicara Departemen Luar Negeri AS menjawab dengan menggunakan singkatan dari Republik Rakyat Tiongkok: “Kami tidak percaya bahwa mengimpor pasukan keamanan dari RRT akan membantu negara kepulauan Pasifik mana pun. Sebaliknya, tindakan tersebut berisiko memicu ketegangan regional dan internasional.”

Pejabat itu menambahkan bahwa Washington tidak menoleransi “upaya represif transnasional” Tiongkok, termasuk upaya Tiongkok untuk mendirikan kantor polisi di seluruh dunia.

“Kami prihatin mengenai potensi implikasi perjanjian keamanan dan kerja sama siber terkait keamanan dengan RRT terhadap otonomi negara kepulauan Pasifik mana pun,” kata juru bicara tersebut.

BACA: Kiribati berfokus pada perdagangan, bukan keamanan, untuk kunjungan Tiongkok ke pulau terpencil di Pasifik

Kiribati dianggap strategis bukan hanya karena letaknya yang relatif dekat dengan Hawaii, namun karena Kiribati memiliki salah satu zona ekonomi eksklusif terbesar di dunia, yang mencakup lebih dari 3,5 juta kilometer persegi (1,35 juta mil persegi) wilayah Pasifik.

Di sana terdapat stasiun pelacak satelit Jepang dan Tiongkok telah mengumumkan rencana untuk membangun kembali landasan udara militer AS pada Perang Dunia II di pulau Kanton, Kiribati, yang memicu kekhawatiran di AS.

Amerika Serikat menanggapinya dengan berjanji pada bulan Oktober untuk memperbaiki dermaga di Pulau Kanton, bekas pangkalan militer AS, dan mengatakan ingin membuka kedutaan besar di Kiribati.

Tiongkok tidak menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari peran polisi mereka, namun dalam sebuah postingan media sosial pada bulan Januari, kedutaan Tiongkok menunjuk kepala “kantor polisi Tiongkok di Kiribati”.

Penjabat Komisaris Polisi Aritiera mengatakan Kiribati meminta bantuan polisi dari Tiongkok pada tahun 2022, tetapi tidak ada kantor polisi Tiongkok. Sekitar selusin petugas polisi berseragam Tiongkok tiba tahun lalu dalam rotasi enam bulan.

Sumber di Kedutaan Besar Tiongkok mengonfirmasi bahwa petugas berseragam bekerja di Kiribati, namun juga mengatakan bahwa Tiongkok belum mendirikan kantor polisi.

Upaya Tiongkok untuk mencapai perjanjian keamanan dan perdagangan regional di wilayah tersebut, di mana Tiongkok merupakan kreditor infrastruktur utama, ditolak oleh Forum Kepulauan Pasifik pada tahun 2022.

Namun, polisi Tiongkok telah hadir di Kepulauan Solomon sejak tahun 2022, menyusul pakta keamanan rahasia yang dikritik oleh Washington dan Canberra karena merusak stabilitas regional.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Papua Nugini, negara kepulauan terbesar di Pasifik, mengatakan bulan ini bahwa pihaknya tidak akan menerima tawaran bantuan polisi dan teknologi pengawasan dari Tiongkok, setelah berita bahwa negara tersebut sedang merundingkan kesepakatan kepolisian dengan Tiongkok memicu kecaman dari Amerika Serikat dan Australia.



Sumber