MANILA, Filipina – Beberapa anggota parlemen pada hari Selasa menyatakan kekecewaannya terhadap putusan Pasal 286 Pengadilan Regional Navotas (RTC) terhadap enam petugas polisi yang terlibat dalam pembunuhan Jerhode “Jemboy” Baltazar yang berusia 17 tahun pada tanggal 2 Agustus tahun lalu.

Wakil anggota Partai Gabriela, Arlene Brosas, mengklasifikasikan keputusan tersebut sebagai “ketidakadilan yang mencolok”, dan menekankan bahwa adanya bukti yang jelas sudah cukup untuk melibatkan semua agen.

“Kami berdiri dalam solidaritas dengan keluarga Jemboy Baltazar saat kami mengungkapkan kekecewaan kami atas putusan baru-baru ini dalam kasusnya,” kata Brosas dalam sebuah pernyataan.

“Keadilan diingkari secara brutal di Jemboy Baltazar. Kelonggaran yang mengkhawatirkan terhadap petugas mengirimkan pesan menakutkan bahwa pihak berwenang dapat bertindak tanpa hukuman, sehingga melanggengkan budaya ketakutan di komunitas kita,” tambahnya.

Senada dengan itu, perwakilan guru ACT France Castro mengaku terkejut dengan putusan tersebut, senada dengan ibunda Baltazar.

Rodaliza Baltazar menyoroti putranya akan pergi selamanya, sementara salah satu petugas polisi yang terkait dengan kematiannya hanya akan dipenjara beberapa tahun.

“Hukuman ringan yang dijatuhkan kepada terpidana petugas polisi menimbulkan kekhawatiran serius terhadap akuntabilitas aparat penegak hukum. […] Itu tidak mencerminkan keseriusan kejahatan yang dilakukan dan kerugian tak tergantikan yang diderita keluarga Baltazar,” kata anggota parlemen itu dalam pernyataan terpisah.

“Keputusan pengadilan untuk membebaskan Sersan Polisi Antonio Bugayong dan menghukum petugas lainnya karena menggunakan senjata api secara ilegal semakin menggarisbawahi perlunya peninjauan menyeluruh atas kasus tersebut dan evaluasi ulang proses peradilan untuk memastikan keadilan ditegakkan dengan tepat,” dia dikatakan. stres.

Pada Selasa pagi, RTC Natotas memutuskan Sersan Gerry Sabate Maliban (ISIS) bersalah atas pembunuhan dan dijatuhi hukuman hingga enam tahun empat bulan penjara dengan tanggung jawab perdata dan kerusakan moral P100,000.

UNTUK MEMBACA: Salah satu dari enam petugas polisi Navotas bersalah atas pembunuhan dalam kematian Jemboy – pengadilan

Empat petugas lainnya – Sersan Eksekutif Roberto Dioso Balais Jr., Sersan Nikko Pines Corollo Esquillon (SWAT), Kopral Edmark Jake Sorbito Blanco (Substasiun 4) dan Petugas Patroli Benedict Danao Mangada (Substasiun 4) – dinyatakan bersalah karena melepaskan senjata api secara ilegal dan diancam dengan hukuman empat bulan satu hari penjara.

Di sisi lain, Sersan Antonio Balcita Bugayong (Badan Intelijen) dibebaskan.

Menurut anggota parlemen tersebut, kasus tersebut tampaknya “menjelaskan kelemahan yang mengakar dalam sistem peradilan negara.”

“Kegagalan untuk meminta pertanggungjawaban pelaku atas hilangnya nyawa tak berdosa melanggengkan lingkaran setan kekerasan dan ketidakadilan,” katanya.

“Kami tetap teguh dalam tuntutan kami untuk akuntabilitas dan penyelidikan penuh atas kasus ini. Mereka yang bertanggung jawab atas kematian Jemboy harus bertanggung jawab sepenuhnya dan kami menyerukan tindakan cepat dan transparan untuk menjamin keadilan bagi dia dan keluarganya,” tambah Brosas.

‘Buka mata’

Sementara itu, Kepolisian Nasional Filipina (PNP) mengatakan mereka menghormati dan menyambut baik keputusan pengadilan tersebut, dan menambahkan bahwa insiden tersebut berfungsi untuk membuka mata personelnya “untuk mematuhi prosedur operasional polisi.”


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Demikian pula, mereka berjanji untuk meningkatkan pelatihan, protokol dan mekanisme pengawasan untuk mencegah kejadian serupa terjadi di masa depan.



Sumber