untuk sayaaku Mallorca mencapai final Copa del Rey 21 tahun kemudian setelah pertandingan seru di Reale Arena yang berakhir adu penalti. Band Vermilion akan hadir Rumah Karta Dia 6 April dan juga di Piala Super Spanyol, di Arab Saudi pada Januari 2025. Tentu saja, di Riyad Anda akan terkesan dengan pencapaian tim Javier Aguirre, sang pelatih abadi, yang menempatkan tim dengan aspirasi permanen dalam jangkauan gelar. Hari ini, untuk memparafrasekan orang Meksiko, waktunya telah tiba wiski sebelum tidur… dan bermimpi besar.

Greif adalah Harga Benji. Penjaga gawang Slovakia dari Mallorca menjadi pahlawan tim pulau setelah tampil fantastis, melakukan segala yang dia bisa untuk mencapai tujuannya, menghentikan Brais dan Oyarzabal dalam adu penalti. Pertandingan yang tidak akan pernah mereka lupakan di Palma.

Dengan Oyarzabal ini Anda bisa memimpikan apa pun. Kapten, pencetak gol dan referensi tim Imanola melompat untuk menyelamatkan timnya di babak kedua, mengkonversi bola yang bagus dan disaring dari Brais untuk menyamakan skor. Dia gagal dalam adu penalti, yang merupakan kerugian yang terlalu besar bagi timnya… Tapi hati-hati, jangan percaya Paris, karena dengan nomor 10 segalanya mungkin.

Dari sisi ke sisi… dan gol yang bagus. Hampir tiba-tiba, dari sudut kiri, Jaume Costa mengirimkan umpan silang fenomenal ke tiang jauh, yang langsung dikirim oleh pemain Uruguay Gio González ke gawang, membuat sejarah di tim Vermilion.

Brais masih meleset dari jarak sebelas yard. Pemain asli Sociedad Dia gagal melakukan tendangan penalti ketiga berturut-turut yang akan segera dikatakan. Tangan Raíllo yang salah tempat memberi Txuriurdin kesempatan untuk memimpin sebelum jeda, tetapi pemain Galicia itu melemparkannya sampai mati dan mendorong bola ke Greif. Apakah memang tidak ada pelempar lain?

Bagaimana kita bisa hidup di tahun 2024 tanpa teknologi gateway? Permainan di perpanjangan waktu di mana Samú Costa melakukan tendangan petir dengan dadanya cukup menentukan untuk membuatnya bertanya-tanya apakah masuk akal di tahun yang kita jalani, dan dengan kekacauan VAR setiap hari, kita masih belum memiliki teknologi untuk melakukannya. mengetahui apakah bola akan masuk ke gawang atau tidak.

Saya meminta semifinal Piala dalam satu pertandingan. Waktu tambahan di mana Samú Costa melakukan tendangan kilat dengan dadanya cukup menentukan untuk membuatnya bertanya-tanya apakah masuk akal di tahun yang kita jalani ini, dan dengan sistem VAR yang berantakan setiap hari, kita masih belum memiliki teknologinya. itu akan memungkinkan kita mengetahui apakah bola akan masuk ke gawang atau tidak. Agar dia melihatnya.



Sumber