MENUNGGU KEADILAN Kerabat dan pendukung keluarga Jemboy Baltazar yang berusia 17 tahun, yang dikira sebagai tersangka pembunuhan dan dibunuh oleh petugas polisi tahun lalu, berkumpul di depan Aula Kehakiman Navotas pada hari Selasa untuk menunggu keputusan pengadilan mengenai kasus. —NIÑO YESUS ORBETA

“Apakah ini satu-satunya nilai dalam hidup anak saya?”

Ini adalah kata-kata Rodaliza Baltazar, ibu dari Jerhode “Jemboy” Baltazar yang berusia 17 tahun, setelah lima dari enam petugas polisi yang terlibat dalam pembunuhan “salah identitas” dibebaskan atas perintah pengadilan Navotas.

“Saya merasa sangat kesakitan, seolah-olah tidak terjadi apa-apa pada anak saya… Hanya satu yang dihukum dan empat lainnya [were sentenced to] hanya empat bulan [in jail],” kata Rodaliza kepada wartawan setelah keputusan Pengadilan Regional Navotas Bagian 286 pada hari Selasa.

Keluarga korban juga menentang dakwaan yang lebih ringan yaitu pembunuhan terhadap terpidana petugas polisi dan pembebasan terdakwa lain yang juga dibebaskan.

Departemen Kehakiman (DOJ) meyakinkan keluarga tersebut bahwa mereka akan melakukan semua upaya hukum saat meninjau keputusan Hakim Presiden Pedro Dabu Jr.

Keluarga Baltazar awalnya mengajukan tuntutan pembunuhan terhadap enam petugas polisi Navotas karena menembak Jemboy di perahunya setelah dia dikira sebagai tersangka lain yang mereka kejar selama operasi tangkap tangan pada 2 Agustus 2023, di Barangay North Bay Boulevard South Kaunlaran, di kota Navotas .

Namun pengadilan malah menemukan bahwa Sersan polisi. Gerry Maliban bersalah atas pembunuhan. Dia dijatuhi hukuman empat hingga enam tahun penjara dan juga diperintahkan membayar P50.000 untuk kerusakan moral dan perdata.

BACA: Satu dari enam petugas polisi Navotas bersalah atas pembunuhan dalam kematian Jemboy – pengadilan

Menurut hakim, Maliban “tidak melakukan pembunuhan”, karena “tidak dapat dikatakan bahwa dia menggunakan cara, metode atau bentuk dalam melakukan kejahatan tersebut”.

“PSSgt tidak diragukan lagi. Maliban sedang menjalankan tugasnya saat kejadian fatal itu,” kata hakim.

Dilepaskan

Empat petugas lainnya – Sersan Kepala Polisi Eksekutif. Roberto Dioso Balais Jr., Sersan Polisi. Nikko Pines Corollo Esquilon, kopral polisi. Edmard Jake Blanco dan petugas patroli Benedict Danao Mangada – dinyatakan bersalah karena menggunakan senjata api secara ilegal dan dijatuhi hukuman maksimal empat bulan dan satu hari penjara.

Namun karena mereka telah menjalani hukuman tersebut selama penahanan praperadilan di Penjara Distrik Metro Manila di Kota Taguig, pengadilan memerintahkan pembebasan mereka.

Petugas lainnya, Sersan polisi. Antonio Balcita Bugayong dibebaskan setelah pengadilan mengatakan ada “keraguan” apakah dia menembakkan senjata selama operasi tersebut.

Pengadilan mencatat kesaksian yang bertentangan antara terdakwa, yang menyatakan Bugayong menembakkan senjatanya, dan saksi, teman Jemboy, Sonny Boy Agustillo, yang mengatakan bahwa dia tidak melihat petugas tersebut menembakkan senjatanya.

Bugayong juga dinyatakan negatif residu mesiu.

Menarik

Pada pengarahan DOJ, Rodaliza berkata: “Saya dan keluarga merasakan banyak penderitaan saat ini karena kami memperkirakan enam dari mereka akan dihukum, namun yang terjadi justru sebaliknya – lima dari mereka dibebaskan dan hanya satu yang dihukum.”

“Anakku sudah mati, dia akan pergi selamanya, [while Maliban] Saya hanya akan menderita empat tahun karena membunuh anak saya,” katanya sambil menangis, wajahnya ditutupi untuk melindungi identitasnya sambil mengenakan rompi antipeluru.

Ayah Jemboy, Jessie Baltazar, berkata: “Sungguh menyedihkan mengetahui bahwa kami kehilangan putra kami – rekan saya dalam penghidupan kami.”

Wakil Menteri Kehakiman Jose Dominic Clavano mengatakan Menteri Kehakiman Jesus Crispin Remulla memerintahkan dia untuk meninjau fakta dan argumen dalam kasus tersebut untuk melihat apakah mereka dapat mengajukan banding.

Clavano mengatakan DOJ berencana membawa kasus ini ke Pengadilan Banding (CA), dengan Kejaksaan Agung bertindak sebagai penasihat keluarga Baltazar.

Ia mengatakan, berdasarkan penilaian awal DOJ, ada beberapa argumentasi dalam keputusan tersebut yang masih bisa ditentang, antara lain adanya konspirasi, niat membunuh, dan “kewajaran tindakan polisi serta reaksi polisi saat Jemboy kabur. “

TERGUGAT Mengenakan baju penjara dan borgol, petugas polisi yang dituduh menembak dan membunuh Jerhode “Jemboy” Baltazar pada Agustus tahun lalu tiba di Pengadilan Negeri Kota Navotas pada hari Selasa.  —NIÑO YESUS ORBETA

TERGUGAT Mengenakan baju penjara dan borgol, petugas polisi yang dituduh menembak dan membunuh Jerhode “Jemboy” Baltazar pada Agustus tahun lalu tiba di Pengadilan Negeri Kota Navotas pada hari Selasa. —NIÑO YESUS ORBETA

“Pada akhirnya keadilan harus ditegakkan, keputusan hari ini saja tidak cukup menurut kami karena ada polisi yang akan dibebaskan tapi keluarga Baltazar sudah kehilangan seseorang,” kata Clavano.

‘Penglihatan berubah’

Pejabat DOJ mengatakan keluarga Baltazar akan tetap berada di bawah program perlindungan saksi pemerintah demi keselamatan mereka.

“Karena berbahaya bila [the convicted are released] dan tentunya kedamaian dan keamanan keluarga Baltazar juga akan terancam,” ujarnya.

Pemerintahan Marcos, tegasnya, memiliki “pandangan berbeda” mengenai kasus eksekusi di luar hukum seperti yang terjadi pada Jemboy.

“Sebelumnya, pada pemerintahan terakhir, polisi masih mempunyai kewenangan untuk menjalankan mandatnya melindungi dan mengabdi pada negara. Tapi sekarang, dengan pemerintahan baru, kami berpikir lebih baik,” katanya, seraya menambahkan bahwa aparat penegak hukum harus menjalankan tugasnya dengan menahan diri.

“Ini adalah perjuangan melawan budaya yang telah lama menghantui masyarakat kita, budaya impunitas… Oleh karena itu, kami menangani kasus ini dengan sangat serius agar polisi memperlakukan warga secara berbeda,” kata Clavano.

Namun kelompok hak asasi manusia Karapatan mengatakan: “Ini hasil yang disesalkan [of] Kasus Jemboy menunjukkan bagaimana sistem peradilan Filipina terus mengecewakan para korban pembunuhan dan kebrutalan polisi di negara tersebut dalam upayanya untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku.”

“Seperti halnya pembunuhan di bawah rezim Duterte, para korban, terutama masyarakat miskin, masih belum bisa mendapatkan keadilan,” tambah kelompok tersebut.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Sementara itu, Kolonel Polisi Jean Fajardo, juru bicara Kepolisian Nasional Filipina, mengatakan kasus ini harus mengingatkan petugas polisi “untuk mematuhi prosedur operasional polisi yang ada.” —DENGAN LAPORAN NESTOR CORRALES DAN JACOB LAZARO INQ



Sumber