KEMBALI MENANCING Nelayan dari Barangay Lazareto di Kota Calapan, Oriental Mindoro, mengambil ikan mereka
perahu ke pantai setelah seharian memancing pada hari Selasa, sekarang sudah hampir enam bulan memancing
larangan itu berakhir. Namun, mereka tidak dapat melupakan dampak tumpahan minyak yang disebabkan oleh MTPrincess Empress
mereka menghabiskan malam-malam tanpa tidur karena hal itu mengganggu penghidupan mereka. Foto di sebelah kanan, diambil pada bulan Maret tahun lalu,
menunjukkan personel Penjaga Pantai Filipina (PCG) mengumpulkan sampel air dari lokasi di mana
kapal tanker itu tenggelam di kota Naujan. —MADONNA T.VIROLA/FOTO PCG

KOTA CALAPAN — Nelayan lokal Aldrin Villanueva, 54, dari kota Pola di provinsi Oriental Mindoro, mengungkapkan rasa frustrasinya atas tertundanya restitusi ke desa-desa pesisir yang terkena dampak tumpahan minyak besar-besaran MT Princess Empress tahun 2023.

Sudah setahun sejak kapal tanker bahan bakar itu tenggelam di perairan kota terdekat Naujan, namun Villanueva dan nelayan Pola lainnya yang mata pencahariannya bergantung pada laut masih menunggu kompensasi yang penuh dan memadai.

Kota Pola dianggap sebagai “titik nol” tumpahan minyak, yang menyebabkan kerugian lingkungan dan ekonomi sebesar P41,2 miliar, menurut laporan Pusat Energi, Ekologi dan Pembangunan (CEED).

Diwawancarai melalui telepon pada hari Selasa, Villanueva, ketua Dewan Pengelolaan Sumber Daya Perairan Kota Pola dan ketua kelompok nelayan Lapian ng Mangingisda sa Batuhan, mengatakan beberapa nelayan yang terkena dampak mengatakan kepadanya bahwa mereka belum menerima pembayaran penuh, termasuk bantuan dari Kompensasi Polusi Minyak Internasional. (IOPC) Dana.

Dana IOPC, yang dibiayai oleh kontribusi yang dibayarkan oleh entitas yang menerima jenis minyak tertentu melalui laut, “memberikan kompensasi atas kerusakan yang disebabkan oleh polusi hidrokarbon akibat tumpahan minyak yang terus-menerus dari kapal tanker,” menurut situs webnya.

Dari lebih dari 4.000 pelamar Pola, hanya 627 yang menerima pembayaran awal pada tanggal 15 dan 16 Februari, menurut Villanueva, seorang warga desa Batuan.

Nelayan tersebut mengatakan bahwa dia hanya menerima P14,000 dari kompensasi P54,000 yang menjadi haknya.

Jumlah total tersebut seharusnya mewakili hilangnya pendapatan “dari penangkapan ikan selama dua bulan selama musim puncak” sebelum tumpahan minyak mengakibatkan larangan penangkapan ikan selama lima bulan.

Putri Permaisuri, berangkat dari Bataan dalam perjalanan ke Iloilo dengan 20 awak kapal, mulai tenggelam pada 28 Februari tahun lalu karena truk tanker yang terlalu panas dan kondisi laut yang buruk.

Hapus kapal tanker yang tenggelam

Pada tanggal 1 Maret, kapal tanker itu tenggelam di kota Naujan. Dalam waktu 10 hari, noda tersebut menyebar ke seluruh provinsi Antique dan Palawan.

Selain kompensasi yang belum diterima, para nelayan juga khawatir akan kerusakan ekologis lebih lanjut akibat kapal tanker minyak yang masih terendam sehingga mengancam Jalur Ilha Verde (VIP).tumpahan minyak mt-putri

VIP, yang dikenal sebagai “pusat keanekaragaman ikan pesisir global,” mencakup wilayah seluas 1,14 juta hektar dan merupakan rumah bagi 60% dari seluruh spesies ikan pesisir yang diketahui, lebih dari 300 spesies karang, dan formasi terumbu yang tumbuh subur di sepanjang pesisir Batangas, Romblon, Marinduque. , Kadang-kadang. provinsi Mindoro dan Oriental Mindoro.

Villanueva mengatakan para nelayan khawatir kapal yang tenggelam itu lama kelamaan akan mengeluarkan sisa minyak yang diyakini masih ada di dalamnya. Lubang-lubang di badan atau lambung utama kapal ditutup rapat untuk mencegah sisa 900.000 liter bahan bakar industri tumpah.

Ada seruan lama di antara otoritas Pola dan penduduk agar kapal tanker yang tenggelam itu segera dipindahkan, kata Villanueva.

‘Terasa dari generasi ke generasi’

Sebuah program peringatan akan diadakan di Pola hari ini, hari peringatan bencana tersebut, untuk mengingatkan masyarakat akan krisis lingkungan laut pertama di bawah pemerintahan Marcos.

Laporan CEED, yang dirilis pada tanggal 26 Februari, memperkirakan bahwa tumpahan minyak menyebabkan kerusakan lingkungan sebesar P40,1 miliar dan kerugian sosial ekonomi sebesar P1,1 miliar.

Pada hari Selasa, kelompok Protect Verde Island Passage mengajukan banding ke San Miguel Corp. (SMC) untuk memberikan kompensasi kepada semua pihak yang terkena dampak tumpahan minyak.

Kapal tanker milik DRC Reield Marine Services disewa untuk mengangkut minyak industri oleh anak perusahaan SMC, SL Harbour Bulk Terminal Corp.

BACA: Grup memperkirakan kerusakan tumpahan minyak Mindoro pada tahun 2023 sebesar P41.2B

“Dampak tumpahan minyak akan dirasakan secara turun-temurun. Diperlukan waktu yang lama agar lingkungan benar-benar pulih dan bagi para nelayan untuk memulihkan pendapatan, peralatan, dan mata pencaharian mereka yang hilang akibat tumpahan minyak,” kata Pastor. Edwin Gariguez, penyelenggara utama Protect VIP.

Peran Penjaga Pantai

Dalam pendapat hukum tertanggal 15 Februari, Departemen Kehakiman (DOJ) menyatakan bahwa Penjaga Pantai Filipina (PCG) diberi mandat untuk memfasilitasi persiapan tuntutan ganti rugi atas kerusakan akibat tumpahan minyak.

Wakil Menteri Kehakiman Raul Vasquez mengutip Undang-Undang Republik No. 9483 atau Undang-Undang Kompensasi Polusi Minyak Bumi tahun 2007, yang menetapkan peran PCG dalam mengajukan klaim kompensasi.

“Dimaklumi jika perusahaan asuransi pemilik kapal bersedia membayar klaim, maka upaya hukum tersebut tidak perlu dilakukan, karena klaim dapat diajukan langsung ke perusahaan asuransi,” kata Vasquez.

Pekan lalu, DOJ merekomendasikan untuk mengajukan tuntutan pemalsuan terhadap pemilik dan pejabat perusahaan DRC, dua awak kapal Putri Permaisuri, seorang anggota Otoritas Industri Maritim, dan seorang individu.

Belum ada tuntutan atas kerusakan lingkungan yang diajukan.

Satu tahun setelah tumpahan minyak, aktivitas penangkapan ikan kembali normal di Oriental Mindoro. Namun “tangkapan telah menurun menjadi sekitar lima hingga tujuh kilogram dari sekitar 20 kilogram yang ditangkap dengan jaring,” kata Villanueva.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Hasil tangkapan yang sedikit ini masih harus “didistribusikan kepada dua hingga tiga nelayan dalam satu perahu kecil,” katanya. —DENGAN LAPORAN DARI JANE BAUTISTA DAN PENELITIAN INQUIRER INQ



Sumber