untuk sayaTantangan menjelang pertarungan legendaris UFC yang akan datang sudah siap: Islam Makhachev (26-1-0) atas Ilya Topuria (15-0-0). Juara kelas bulu yang baru saja dinobatkan kembali ke Spanyol untuk menantang petarung kelas bulu terbaik… dan Hal ini mengakibatkan pertukaran pendapat di jejaring sosial. Semuanya secara bertahap memanas.

Makhachev? Itu akan terjadi. Satu pertarungan lagi dan kita akan menghadapi Makhachev

Ilia Topuria

Topuria dan Makhachev berkumpul.UFC.

“Makhachev? Itu akan terjadi. Satu pertarungan lagi dan kita akan menghadapi Makhachev. Saya yakin saya akan menjadi juara ganda. Tapi ketika kami pergi ke tinju dan melawan Canelo Alvárez, itulah yang Tuhan inginkan, karena saya belum pernah melakukannya di level ini,” demikian ucapan Topuria saat ditanya dalam konferensi pers yang digelar beberapa hari lalu di Madrid.

Awal Topuria di Bernabéu: pelukan dengan Vini, Ramos… dan “keamanan” sabuk pengaman

Beberapa hari setelahnya Orang Rusia itu menjawab, “Anak laki-laki pendek lainnya yang bisa berbicara. Hanya anak laki-laki pendek yang ingin dihancurkan.” terungkap dalam kata-kata yang dikumpulkan oleh “MMAUcensored”. Topuria, tentu saja, merespons di akun Instagram-nya dengan pesan samar dalam bahasa Georgia.

Pria pendek lainnya yang berbicara. Anak laki-laki pendek lainnya yang ingin dihancurkan

Makhachev sadar Topuria

MARCA berkonsultasi dengan jurnalis dan penerjemah asal Georgia untuk memahami konteks kata-kata tersebut. “Itu adalah permainan kata-kata. “Bicho” berarti “hai, sobat,” yang bukan merupakan cara sopan untuk menyapa seseorang. Dalam bahasa gaul Georgia, jika seseorang memanggil Anda seperti ini, Anda membalasnya dengan “Bichom gircho”. berima dengan akhiran -cho -cho), yang Dalam bahasa gaul, artinya “pria itu menidurimu.” Makhachev kemudian menghubungi Topuria dan menerima jawabannya,” jelas Kacha Dgebuadze kepada MARCA.com.

Dalam “cerita” yang dipublikasikan di Instagram, Topuria mengingatkan Makhachev akan satu-satunya kegagalannya. Itu di UFC 192 melawan Adriano Martins melalui KO ronde pertama. “Saya belajar banyak dari kekalahan ini,” komentar pemain asal Dagestan itu beberapa tahun kemudian. Ini terjadi pada Oktober 2015, saat pertarungan UFC keduanya. Lalu semua kemenangan.



Sumber