Polisi Australia yang mencari mayat presenter TV Jesse Baird dan rekannya Luke Davies yang hilang telah menemukan dua mayat.

“Kami sangat yakin telah menemukan Luke dan Jesse,” kata Komisaris Polisi New South Wales Karen Webb.

Sisa-sisa jenazah ditemukan di sebuah kota pedesaan sekitar 200 kilometer selatan pusat kota Sydney setelah Beaumont Lamarre-Condon, seorang petugas polisi yang berkencan dengan Baird, mengungkapkan lokasi mereka, kata polisi.

Lamarre-Condon ditangkap karena dicurigai melakukan pembunuhan beberapa hari setelah pasangan itu menghilang minggu lalu.

Inspektur Detektif NSW Daniel Doherty mengadakan konferensi pers dan mengatakan bahwa “sisa-sisa” yang diyakini milik Baird dan Evans ditemukan dalam “dua tas selancar” di sebuah properti di kota Bungonia, bersama dengan “beberapa barang menarik lainnya.” Dia mencatat bahwa sebagiannya tertutup “puing.”

Itu terjadi setelah barang milik Baird dan Davies ditemukan berlumuran darah di sebuah lompatan.

Polisi yakin PC Lamarre-Condon membunuh Baird dan Evans di rumah presenter TV tersebut pada Senin (19 Februari) dan menyewa sebuah van putih untuk membuang jenazah mereka. Tetangga properti tersebut dilaporkan mendengar pertengkaran pagi itu dan sebuah peluru yang sesuai dengan senjata dinas petugas ditemukan di TKP, dengan sejumlah besar darah.

Van berwarna putih itu kemudian ditemukan di Newcastle, Australia.

Lamarre-Condon telah menjadi petugas polisi sejak 2019 dan sebelumnya adalah seorang blogger selebriti. Penangkapannya mengejutkan Australia dan memicu perdebatan publik mengenai akses terhadap senjata api, lapor BBC. Polisi NSW juga tidak diundang untuk menghadiri perayaan Mardi Gras yang terkenal di Sydney, yang menurut polisi tidak adil karena mereka mengklaim bahwa kejahatan tersebut adalah kejahatan yang dilakukan karena “nafsu” dan bukan kebencian.

Baird adalah presenter dan reporter karpet merah untuk program komersial Australia Network 10. Dia muncul di acara pagi jaringan tersebut, Studio 10. Pertunjukan itu dibatalkan pada bulan Desember. Evans adalah pramugari maskapai penerbangan Australia Qantas.

Sumber