FOTO DARI FILE INQUIRIER

KOTA TAGUM – Pemerintah daerah Kota Maco di provinsi Davao de Oro telah sepenuhnya menghentikan pencarian dan pemulihan korban hilang akibat tanah longsor dahsyat yang terjadi pada 6 Februari lalu di kota pertambangan Masara.

Atas perintah Walikota Maco Arthur Carlos Voltaire Rimando, operasi pencarian dan pemulihan di Masara dihentikan mulai pukul 17.00 pada hari Kamis, kata Jiesyl Mae Tan, juru bicara tim manajemen insiden multi-lembaga (IMT).

BACA: Kematian akibat tanah longsor di Davao de Oro meningkat menjadi 98; lebih dari 5.300 di pusat evakuasi

Perintah Rimando merupakan hasil rekomendasi dari IMT, yang mencatat bahwa operasi penggalian telah menghilangkan lumpur dan puing-puing lainnya yang dibuang di desa tersebut ketika sebagian lereng gunung runtuh pada malam tanggal 6 Februari, setelah hujan berminggu-minggu.

“Titik nol” longsor di Masara Zona 1 adalah markas seluruh desa yang berpenduduk lebih dari 1.200 orang, beberapa di antaranya bekerja untuk Apex Mining Co. Inc. (AMCI).

Berdasarkan hitungan resmi, tragedi tersebut menyebabkan 98 orang tewas dan delapan orang masih hilang. Menurut Tan, 93 jenazah ditemukan dari bawah reruntuhan lumpur dan bebatuan setinggi 33 meter yang menutupi sekitar 10 hektar kawasan pemukiman.

Selain sedikitnya 50 rumah, longsor juga menimbun tiga bus dan satu unit mobil jeep yang sedang mengangkut pekerja AMCI ke rumahnya masing-masing. Sekitar 31 pekerja AMCI berhasil diselamatkan dalam keadaan hidup beberapa jam setelah tanah longsor, sementara seorang anak berusia 3 tahun ditemukan sekitar 60 jam kemudian.

Leah Añora, kepala penanganan korban tewas dan hilang di IMT, mengatakan empat bagian tubuh orang juga ditemukan dari lokasi kejadian.

Sejauh ini, baru 79 orang yang pulih yang berhasil diidentifikasi, kata Tan.

Ke-14 jenazah dan bagian tubuh yang belum teridentifikasi tersebut dimakamkan di kuburan sementara di pemakaman umum di Maco.

BACA: Davao de Oro yang dilanda banjir kini dalam keadaan bencana

Tiga warga Masara dan lima pekerja tetap dan layanan masih hilang dan dikhawatirkan tewas.

Ariel Capoy, pejabat manajemen dan pengurangan risiko bencana kota Maco, mengatakan 160 petugas pertolongan pertama, termasuk tiga tim pencarian dan pemulihan, berada di titik nol pada 21 Februari.

Tiga puluh lima alat berat juga dikerahkan dalam operasi pencarian dan pemulihan yang dimulai pada 12 Februari, tambah Capoy.

Departemen Pertambangan dan Geosains merekomendasikan seluruh desa, termasuk Zona 2 yang tidak terkena dampak, sebagai zona larangan bepergian sejak tahun 2008 menyusul serangkaian tanah longsor yang menewaskan sedikitnya 30 orang, karena tingginya risiko tanah longsor di desa tersebut.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Bencana pada tanggal 6 Februari, yang terburuk di wilayah Davao dalam lebih dari satu dekade, menyebabkan lebih dari 5.300 orang dari lima desa mengungsi, yang dievakuasi secara paksa dari rumah mereka oleh pihak berwenang setempat.



Sumber