‘DEKAT BERBAHAYA’ Dalam foto bulan Juni 2023 ini, sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok bermanuver “sangat dekat” dengan kapal Penjaga Pantai Filipina yang lebih kecil yang mendukung misi pasokan di Beting Ayungin (Second Thomas) di Laut Filipina Bagian Barat. —FOTO RESMI PENJAGA PANTAI FILIPINA

Peretas tak dikenal kembali membobol akun media sosial Penjaga Pantai Filipina (PCG) pada Senin malam, yang merupakan serangan siber ketiga terhadap lembaga tersebut tahun ini.

PCG mengatakan “entitas tak dikenal memperoleh akses” ke halaman Facebook-nya sekitar pukul 18.00 pada hari Senin, kurang dari dua minggu sejak peretas mendapatkan akses ke akun resmi X (sebelumnya Twitter).

Pada bulan Januari tahun ini, Departemen Teknologi Informasi dan Komunikasi memblokir serangan siber yang diduga “dari dalam Tiongkok” terhadap kotak surat National Coast Watch milik PCG dan Google Workspace.

Peretasan halaman Facebook PCG pada hari Senin juga terjadi sehari setelah badan tersebut menuduh mitranya dari Tiongkok mengganggu sinyal sistem pelacakan kapal Filipina selama penempatan bergilir bulan ini di Bajo de Masinloc atau Scarborough Shoal.

BACA: Halaman FB Penjaga Pantai Diretas dalam Serangan Siber Ketiga Tahun Ini

Peretasan juga terjadi setelah PCG merilis video dan foto kapal Tiongkok yang menghalangi kapal Filipina menuju Bajo de Masinloc.

Dalam sebuah pernyataan, Laksamana Muda Armand Balilo, juru bicara PCG, mengatakan “dua video pendek berbahaya” diposting di halaman Facebook PCG pada Senin malam.

Namun ketika personel Layanan Hubungan Masyarakat Penjaga Pantai (CGPAS) berusaha menghapus video tersebut, Balilo mengatakan layanan tersebut diperingatkan dengan pemberitahuan “pengalihan akun” secara paksa.

Dia menambahkan bahwa berdasarkan diagnosis awal CGPAS, “entitas tak dikenal tersebut tidak meninggalkan jejak digital apa pun pada alamat email resmi dan ponsel yang digunakan oleh CGPAS untuk membuat kunci keamanan sebagai lapisan tambahan perlindungan keamanan online.”

Mendapatkan kembali akses

Dalam pernyataan terpisah pada hari Selasa, Balilo mengatakan PCG telah berkoordinasi dengan perusahaan induk Facebook, Meta, dan “memberikan rincian yang diperlukan untuk mendapatkan kembali akses ke halaman tersebut” karena semakin banyak video yang diposting di halaman Facebook-nya.

Salah satu video dari film “Locked Up” memiliki caption yang berbunyi: “Menindas orang yang salah dan akhir yang layak”.

“Setelah konsultasi awal dengan Kelompok Anti-Kejahatan Dunia Maya dari Kepolisian Nasional Filipina, CGPAS mempertimbangkan kemungkinan pelanggaran keamanan online melalui malware (perangkat lunak berbahaya),” kata Balilo.

Menurutnya, CGPAS telah bertemu dengan Komando Senjata, Komunikasi, Elektronika dan Sistem Informasi Penjaga Pantai untuk melakukan operasi pemulihan halaman back-end.

Hingga pukul 17.00 pada hari Selasa, PCG masih belum mendapatkan kembali akses ke halaman Facebook-nya.

PCG menyebut insiden terbaru ini sebagai “peretasan”, sebuah istilah yang ditolak untuk digunakan ketika akun X-nya disusupi awal bulan ini karena berkonotasi dengan “niat jahat”.

Selama serangan tanggal 15 Februari, peretas menghapus semua konten dari halaman PCG sejak diterbitkan pada tahun 2013, termasuk logo dan foto profil, meskipun konten tersebut “dipulihkan” sekitar lima jam kemudian.

Kunci elektronik

Dalam jumpa pers pada Selasa pagi di Kamp Aguinaldo di Kota Quezon, Komodor Roy Vincent Trinidad, juru bicara Angkatan Laut Filipina untuk Laut Filipina Barat, mengatakan ada juga peningkatan gangguan terhadap kemampuan elektronik kapal Filipina di Laut Filipina Barat, khususnya. selama misi rotasi dan pengisian bahan bakar.

Trinidad mengeluarkan komentar tersebut setelah Komodor Jay Tarriela, juru bicara PCG untuk Laut Filipina Barat, mengatakan Tiongkok mengganggu sinyal kapal-kapal Filipina di Laut Filipina Barat, dan menambahkan bahwa “ada kasus” di mana kapal-kapal pemerintah tidak dapat mengirimkan sinyal mereka. identifikasi otomatis. sinyal.

Trinidad mengatakan dalam pengarahan tersebut bahwa “aktivitas Tiongkok di Laut Filipina Barat telah berlangsung selama beberapa waktu sehubungan dengan gangguan terhadap kemampuan elektronik kami.”

Ia menambahkan bahwa berdasarkan diskusinya dengan komandan angkatan laut di Palawan, campur tangan tersebut “telah berlangsung selama tiga hingga empat tahun terakhir, bahkan mungkin lebih awal.”

“Mereka melihat adanya peningkatan interferensi dunia maya, interferensi elektronik dan jamming dan sejenisnya, tidak hanya pada peralatan kapal tetapi juga pada peralatan komunikasi di darat,” tegasnya.

Namun, dia kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak bisa secara langsung mengatakan apakah Tiongkok adalah sumber utama campur tangan tersebut.

“Saya memerlukan kantor atau Markas Besar Angkatan Laut yang sesuai untuk mengatakan hal itu, setelah kami melakukan semua forensik,” katanya.

Menurut Trinidad, gangguan tersebut berdampak minimal pada operasional kapal.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

“Efeknya minimal karena gangguan pada peralatan elektronik belum sampai mengganggu navigasi, lebih banyak pada komunikasi terestrial, pada telepon seluler, namun secara umum dampaknya terhadap pengoperasian tidak terlalu menimbulkan dampak yang berarti. ,” dia berkata. INQ



Sumber