Seorang petugas kesehatan menyemprotkan uap fumigasi untuk menahan penyebaran virus demam berdarah di pemakaman Nueva Esperanza di Lima, Peru, 1 Juni 2022. REUTERS/Sebastian Castaneda/File foto

LIMA — Peru mengumumkan keadaan darurat kesehatan di sebagian besar negaranya pada hari Senin ketika gelombang panas dan hujan lebat menyebabkan peningkatan kasus demam berdarah.

Jumlah kematian akibat virus di negara Amerika Selatan tersebut telah meningkat menjadi 32 pada tahun ini, kata Menteri Kesehatan Cesar Vasquez pada hari Senin.

Total kasus juga meningkat menjadi 31.300 dalam delapan minggu pertama tahun ini, kata Vasquez, naik dari 24.981 dalam tujuh minggu pertama.

Kabinet pemerintah Peru menyetujui usulan untuk mengumumkan keadaan darurat kesehatan pada hari Senin, kata Vasquez kepada wartawan, beberapa jam setelah mengatakan wabah demam berdarah “segera terjadi”.

“Ada 20 daerah (dari 25) yang akan dinyatakan darurat kesehatan akibat demam berdarah,” kata Vasquez dalam wawancara sebelumnya dengan stasiun radio lokal RPP.

Deklarasi ini meningkatkan sumber daya bagi tim layanan kesehatan di daerah yang terkena dampak.

Demam berdarah, yang terutama ditularkan melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi, menimbulkan gejala seperti demam, mual, muntah, kelelahan, dan nyeri tubuh.

Sebagian besar kasus yang ditemukan sejauh ini di Peru terjadi di bagian utara negara tersebut, dimana rumah sakit sudah kewalahan menanganinya.

Respon khas negara tersebut terhadap demam berdarah telah “dikejar” oleh faktor-faktor seperti iklim, kata Vasquez.

“Iklim telah menciptakan tempat berkembang biak yang sempurna bagi nyamuk untuk berkembang biak lebih cepat dan menjadi vektor penyakit yang lebih sering,” katanya.

Tahun lalu, 428 orang meninggal karena demam berdarah di Peru, dengan 269.216 orang terinfeksi, menurut data resmi.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Sejak tahun 2023, negara Andes ini menghadapi suhu tinggi dan hujan lebat akibat fenomena iklim El Niño yang menghangatkan lautan di lepas pantai Peru.



Sumber