Hasilnya sudah masuk, dan Netflix Avatar: Pengendali Udara Terakhir tampaknya sukses.

Adaptasi live-action ini menduduki puncak daftar TV berbahasa Inggris mingguan streamer, dengan 21,2 juta penayangan di akhir pekan pembukaannya. Menurut Netflix, film ini mencapai Top 10 di 92 negara. Judul tersebut dinobatkan sebagai judul yang paling banyak ditonton minggu ini oleh film Swedia tentang bencana alam Jurang yang dalam.

Ini adalah penampilan yang kuat untuk serial delapan episode tersebut, yang merupakan langkah besar lainnya bagi Netflix karena terus menggali konten yang terinspirasi dari anime. Sebenarnya, avatar berhasil diatasi Satu potong pada akhir pekan pembukaannya.

Bagaimana dengan Satu potong, Netflix sedang gencar-gencarnya merilis serial ini, bermitra dengan Serena Williams dan bahkan mengambil alih Las Vegas Sphere. Hingga saat ini, avatar kampanye sosial global mencapai 1,53 miliar tayangan, setara dengan jumlah tayangan Satu potong serta serial Netflix yang terkenal Rabu. Trailer utamanya saja telah ditonton 85 juta kali hingga saat ini, sementara tagar #AvatarTheLastAirbender menghasilkan 1 miliar penayangan global di TikTok minggu lalu.

avatar menandai kesuksesan adaptasi anime live-action kedua Netflix, menyusul awal yang sulit pada genre ini dengan adaptasi anime klasik karya Shinichirō Watanabe Koboi Bebop. Meskipun penggemar berat serial animasi mana pun mungkin memiliki beberapa hal untuk dikatakan tentang serial live-action mereka, streamer tampaknya menemukan alur dalam hal bagaimana menghidupkan cerita-cerita ini di layar kecil.

“Kami mencoba membuat pertunjukan untuk penonton sebanyak mungkin. Ini tidak berarti kami meninggalkan apa pun dari serial animasinya. Tidak ada lagi penyimpangan yang disengaja agar dapat diterima oleh khalayak yang lebih luas,” avatar produser eksekutif dan sutradara Jabbar Raisani mengatakan kepada Deadline. “Saya pikir kami benar-benar berusaha untuk setia pada serial animasinya, tetapi juga mengetahui bahwa kami harus menyesuaikannya dengan narasi penggerak delapan episode yang membuat kami tetap mengalir.”

Selain kurangnya elemen cerita, yang jelas diperlukan saat mengadaptasi musim TV animasi 20 episode, salah satu perubahan terbesar yang mungkin diperhatikan penonton adalah nadanya.

“Pada dasarnya harus ada perubahan nada saat Anda beralih ke aksi langsung, karena hal-hal yang berhasil di anime belum tentu berhasil dengan orang sungguhan,” jelas Raisani.

Meskipun animasi sering kali menampilkan nada yang lebih berlebihan, hal ini tidak mungkin dilakukan dalam aksi langsung.

“Salah satu hal yang saya lakukan, khususnya memikirkan tentang penyutradaraan, hanyalah bekerja dengan para aktor dalam versi pengambilan gambar yang berbeda. Jadi, dengan Sokka, dengan humornya, misalnya, kami akan membuat versi yang bacaannya paling datar, dan kemudian kami akan menjadi lebih besar dan lebih besar dan lebih berlebihan dan berlebihan,” kata Raisani. “Ian hebat dalam memberikan jangkauan. Itu memungkinkan kami untuk mengatakan di postingan, ‘Oke, ayo kita melucu’ atau ‘Bisakah kita melangkah lebih jauh’ atau ‘Ya ampun, sekarang nadanya mulai berubah dan terasa seperti kartun. Rasanya dia tidak berada di acara yang sama dengan orang lain.’”

Sesuatu yang mungkin diperhatikan oleh pemirsa yang tetap setia pada serial animasi ini adalah pergerakan kamera yang dinamis, banyak di antaranya datang langsung dari materi sumbernya.

Raisani menggambarkan adegan dari episode 4 di mana Aang melakukan backflip ke atas batu. Adegan tersebut tidak hanya berasal dari serial animasinya, tetapi juga adegan yang digunakan untuk mengabadikannya.

“Saya benar-benar baru saja melihat papan animasi [and said]“Oke, kami ingin melakukan pengecatan literal ini, tapi dengan orang sungguhan,” ujarnya.

Agak terlalu dini untuk mengatakan apakah serial ini akan menjadi salah satu serial paling populer di Netflix, karena serial ini akan memiliki jendela penayangan perdana selama 91 hari dan memerlukan lebih dari 83 juta penayangan untuk mencapai prestasi tersebut. Namun, hal ini tentu menjadi pertanda baik untuk pembaruan. Kabar baiknya adalah tim kreatif tampaknya bersemangat untuk memperluas cerita dan mengatasi segala hal yang mungkin hilang dari musim pertama.

“Ada hal-hal yang kami filmkan yang saya sukai, namun tidak ditampilkan. Ada hal yang saya suka dengan ide yang kami filmkan dan itu tidak sesuai,” kata Raisani. Sebagai penggemar serial animasi aslinya, dia tahu bahwa penonton mungkin mendambakan lebih dari yang bisa mereka dapatkan di musim pertama.

“Jika kami mendapatkan musim berikutnya, kami pasti akan mendapatkan hal-hal itu, karena saya tahu apa yang hilang dari kami sekarang dan saya tahu bagaimana melakukannya dengan lebih baik untuk kedua kalinya,” katanya, menambahkan, “Serial animasi adalah panduan yang sangat bagus… untuk ke mana arah pertunjukannya.”

Lebih khusus lagi, Raisani mengatakan dia sudah menjajaki cara-cara baru dalam pembuatan film adegan yang melibatkan membungkuk yang akan memberikan aktor lebih banyak pilihan di lokasi syuting dan, pada gilirannya, membuat produk akhir lebih organik. Dia menunjuk pengendalian api sebagai salah satu elemen yang paling sulit untuk dikuasai, menjelaskan bahwa setiap aktor memiliki cahaya di tangan mereka untuk meniru api, tetapi mereka tidak dapat memanipulasinya sendiri, sehingga menimbulkan beberapa batasan.

“Jika mereka dapat memicu pembengkokan mereka sendiri… Saya pikir kita akan memiliki produk yang lebih sempurna,” renungnya. “Jadi hal-hal seperti itu, Anda hanya perlu mencoba dan belajar dan melakukannya lagi, tapi lebih baik dari yang terakhir kali.”

Sumber