Gambar ilustrasi menunjukkan rokok dalam kemasan, 8 Oktober 2014. REUTERS/Christian Hartmann/Illustration/File photo

WELLINGTON – Selandia Baru pada Selasa akan mencabut undang-undang pertama di dunia yang melarang penjualan tembakau kepada generasi mendatang, kata pemerintah, meskipun para penyelidik dan aktivis memperingatkan risiko kematian akibat hal tersebut.

Mulai berlaku pada bulan Juli, peraturan anti-rokok yang paling ketat di dunia akan melarang penjualan produk tembakau bagi mereka yang lahir setelah 1 Januari 2009, mengurangi kandungan nikotin dalam produk tembakau yang dihisap, dan mengurangi jumlah pengecer tembakau hingga lebih dari 90%.

Pemerintahan koalisi baru yang terpilih pada bulan Oktober menegaskan bahwa pencabutan undang-undang tersebut akan dilakukan pada hari Selasa sebagai hal yang mendesak, sehingga memungkinkan pemerintah untuk mencabut undang-undang tersebut tanpa meminta komentar publik, sejalan dengan rencana yang diumumkan sebelumnya.

BACA: Selandia Baru akan melarang penjualan rokok untuk generasi mendatang

Menteri Kesehatan Casey Costello mengatakan Pemerintah Koalisi berkomitmen untuk mengurangi kebiasaan merokok namun mengambil pendekatan peraturan yang berbeda untuk mencegah kebiasaan tersebut dan mengurangi dampak buruk yang ditimbulkannya.

“Saya akan segera menyampaikan kepada kabinet sebuah paket langkah-langkah untuk meningkatkan alat yang tersedia untuk membantu orang berhenti merokok,” kata Costello, seraya menambahkan bahwa peraturan vaping juga akan diperkuat untuk menghalangi generasi muda.

Keputusan tersebut, yang banyak dikritik karena kemungkinan berdampak pada kesehatan di Selandia Baru, juga dikritik karena kekhawatiran bahwa keputusan tersebut dapat berdampak lebih besar pada populasi Maori dan Pasifika, kelompok dengan tingkat merokok yang lebih tinggi.

BACA: Selandia Baru melarang generasi mendatang membeli tembakau berdasarkan undang-undang baru

Pencabutan ini bertentangan dengan bukti penelitian yang kuat, mengabaikan langkah-langkah yang sangat didukung oleh para pemimpin Māori dan akan menjaga kesenjangan kesehatan, kata peneliti Universitas Otago Janet Hoek.

“Uji klinis skala besar dan studi pemodelan menunjukkan bahwa undang-undang tersebut akan dengan cepat meningkatkan tingkat berhenti merokok di kalangan perokok dan mempersulit generasi muda untuk mulai merokok,” kata Hoek, salah satu direktur kelompok yang mempelajari cara-cara untuk mengurangi merokok. merokok. .


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.



Sumber