Ryu O. Hada, 25, memegang jas putihnya di depan rumah sakit tempatnya bekerja di Seoul. REUTERS/Kim Soo Hyeon

SEOUL – Ryu Ok Hada selalu ingin membantu orang, namun kini dokter magang asal Korea Selatan tersebut telah meninggalkan pekerjaannya dan berdiri di luar rumah sakit tempatnya bekerja sambil memegang gaun medis di tangannya.

Park Dan, yang baru-baru ini mewujudkan impian masa kecilnya untuk menjadi dokter ruang gawat darurat, juga merupakan salah satu dari lebih dari 7.800 narapidana dan penghuni yang mengundurkan diri karena konfrontasi dengan pemerintah, yang mengancam akan menangkap mereka.

Ryu dan Park mengatakan bahwa para dokter junior, yang merupakan roda penggerak penting dalam sistem medis Korea Selatan, bekerja terlalu keras, dibayar rendah, dan tidak didengarkan.

Rumah sakit telah menolak pasien dan membatalkan operasi setelah sekitar dua pertiga dokter muda di negara tersebut mengundurkan diri pada bulan ini sebagai bentuk protes.

Para dokter muda mengatakan gaji dan kondisi kerja mereka harus menjadi prioritas, dibandingkan rencana pemerintah menambah jumlah dokter. Pihak berwenang mengatakan diperlukan lebih banyak staf untuk meningkatkan layanan kesehatan di daerah terpencil dan memenuhi permintaan yang terus meningkat di salah satu masyarakat dengan penuaan tercepat di dunia.

“Sistem medis Korea Selatan saat ini, yang sangat baik, dikelola dengan membuat dokter magang yang murah tetap bekerja,” kata Ryu, 25, kepada Reuters.

Para dokter berpengalaman dan praktisi swasta tidak menyerah, namun mengadakan demonstrasi yang mendesak pemerintah untuk membatalkan rencana tersebut, dengan 400 orang berkumpul di Seoul pada hari Minggu.

Namun rencana pemerintah untuk meningkatkan penerimaan sekolah kedokteran cukup populer, dengan sekitar 76% responden mendukungnya terlepas dari afiliasi politiknya, berdasarkan jajak pendapat Gallup Korea baru-baru ini.

Pekerja medis berjalan di Catholic University of Korea, Seoul ST.  Rumah Sakit Mary di Seoul

Pekerja medis berjalan di Catholic University of Korea, Seoul ST. Rumah Sakit Mary, sebelum protes para dokter terhadap kebijakan medis pemerintah, di Seoul, Korea Selatan, 25 Februari 2024. REUTERS/Kim Soo-Hyeon

Terbagi antara pasien, politik

Dokter magang dan residen di Korea Selatan bekerja dalam shift 36 jam, dibandingkan dengan shift kurang dari 24 jam di A.S., menurut Asosiasi Warga Magang Korea. Laporan tersebut menyatakan bahwa separuh dokter muda Amerika bekerja 60 jam seminggu atau kurang, sementara dokter Korea sering bekerja lebih dari 100 jam.

Ryu mengatakan dia bekerja lebih dari 100 jam seminggu di salah satu rumah sakit universitas paling bergengsi di negara itu dengan upah 2 juta hingga 4 juta won ($1.500 hingga $3.000) sebulan, termasuk lembur. Penduduk AS pada tahun pertama memperoleh rata-rata sekitar $5.000 per bulan, menurut data dari American Medical Association.

Rumah sakit belum memproses pemecatan para dokter yang melakukan protes, yang mengatakan mereka tidak melakukan mogok kerja. Pemerintah memerintahkan mereka untuk kembali bekerja, mengancam akan menangkap atau mencabut izin mereka, dan mengatakan bahwa tindakan kolektif mereka tidak dapat dibenarkan dan nyawa masyarakat harus didahulukan.

Park dan dokter lainnya mengatakan perintah tersebut tidak konstitusional, sehingga memaksa mereka untuk bekerja di luar keinginan mereka.

Para dokter yang mogok ini hanya mewakili sebagian kecil dari 100.000 dokter di Korea Selatan, namun mereka dapat mewakili lebih dari 40% staf di rumah sakit universitas besar, yang melakukan tugas-tugas penting di ruang gawat darurat, unit perawatan intensif, dan ruang operasi.

Ruang gawat darurat di lima rumah sakit terbesar di Korea Selatan berada dalam status “siaga merah” pada hari Minggu, yang berarti mereka kehabisan tempat tidur. Perdana Menteri Han Duck-soo mengatakan pada hari Jumat bahwa rumah sakit umum akan tetap buka lebih lama dan pada akhir pekan serta hari libur untuk memenuhi permintaan.

Park, 33, yang mengepalai Asosiasi Warga Narapidana Korea, menginginkan pihak berwenang mendatangkan dokter untuk disiplin ilmu penting seperti pediatri dan unit gawat darurat di rumah sakit besar.

Para dokter menginginkan perlindungan hukum yang lebih baik terhadap tuntutan malpraktik dan perubahan sistem di mana banyak rumah sakit bergantung pada tenaga kerja berupah rendah dan layanan terkait tanpa asuransi untuk tetap bertahan di negara yang sering dipuji karena memberikan jaminan kesehatan universal yang berkualitas dengan harga terjangkau, kata Park.


Tidak dapat menyimpan tanda tangan Anda. Silakan coba lagi.


Langganan Anda berhasil.

Dia mengatakan dia terpecah antara pasiennya dan pemerintah yang menerapkan kebijakan tanpa mendengarkan dokter, tapi dia tidak punya pilihan. “Dengan bangga menyelamatkan pasien, saya telah mencapai sejauh ini. Seperti yang dikatakan banyak dokter, sangat menyakitkan dan sulit untuk meninggalkan pasien,” kata Park. “Tetapi sistem yang ada saat ini terdistorsi, jadi kita memerlukan sesuatu yang lebih baik dari itu.”



Sumber